Hal terbaik untuk makan sebelum berolah raga

0
231

Bagi mereka yang bisa mengencangkannya, berolahraga sebelum sarapan pagi mungkin lebih bermanfaat bagi kesehatan daripada makan dulu, demikian menurut sebuah studi baru yang berguna tentang waktu makan dan aktivitas fisik. Hasilnya menunjukkan bahwa ketika kita makan mempengaruhi berapa banyak lemak yang kita bakar saat berolahraga dan juga mengubah aktivitas molekul di dalam sel lemak, dengan cara yang dapat memiliki implikasi jangka panjang untuk kesehatan fisik kita. Atlet dan ilmuwan telah lama tahu bahwa waktu makan mempengaruhi kinerja. Yang paling jelas, jika Anda makan dulu, Anda memiliki kadar gula darah yang relatif tinggi. Otot yang bekerja bisa dengan mudah menggunakan gula ini sebagai bahan bakar. Jika, di sisi lain, Anda telah berpuasa sebelum berolahraga, otot Anda harus bergantung terutama pada persediaan minim karbohidrat yang tersimpan di tubuh atau persediaan lemaknya yang lebih besar. Mengakses lemak ini, bagaimanapun, memerlukan langkah metabolisme ekstra agar tersedia sebagai energi, yang membuatnya menjadi sumber bahan bakar yang relatif tidak efisien selama masa latihan berat. Sebagai aturan umum, tubuh cenderung beralih ke lemak sebagai sumber bahan bakarnya saat berolahraga lebih moderat. Mengetahui hal ini, banyak atlet bereksperimen dengan waktu makan, sering berlatih keras dengan perut kosong, dengan harapan agar strategi ini akan mendorong tubuh mereka untuk lebih mahir menggunakan lemak sebagai bahan bakar.

 Jadi untuk studi baru, yang diterbitkan bulan ini di The American Journal of Fisiologi – Endokrinologi dan Metabolisme, para peneliti dari University of Bath di Inggris memutuskan untuk tinggal di rumah pada orang yang relatif rata-rata dan sel-sel lemak mereka. Sebagian besar dari kita mungkin tidak menyadari betapa sibuk dan fisiologis tubuh kita bisa menjadi lemak tubuh. Namun dalam beberapa tahun terakhir, para ilmuwan telah menetapkan bahwa sel lemak terus-menerus membuat dan mengeluarkan berbagai macam zat yang mempengaruhi sistem dan organ lain di tubuh. Para ilmuwan Inggris menduga bahwa makan sebelum berolahraga dapat mempengaruhi produksi zat ini. Untuk mengetahui, mereka pertama kali merekrut 10 pria muda yang kelebihan berat badan dan tidak beraktivitas namun sehat, yang gaya hidupnya, lebih baik dan lebih buruk lagi, mewakili orang kebanyakan dari kita. (Mereka tidak merekrut wanita karena sulit mengendalikan efek siklus menstruasi pada metabolisme, mereka berharap bisa belajar wanita di masa depan.) Mereka menguji kebugaran pria dan menurunkan tingkat metabolisme dan mengambil sampel darah dan jaringan lemak mereka. Kemudian, pada dua kunjungan pagi yang terpisah ke laboratorium ilmuwan, masing-masing pria berjalan selama satu jam di atas treadmill dengan kecepatan sedang, yang secara teori, seharusnya membiarkan tubuhnya mengandalkan lemak pada bahan bakar.