Risiko Kanker Meningkat Setelah Transplantasi Organ Anak

0
120

Anak-anak yang menjalani transplantasi organ memiliki risiko pengembangan kanker yang jauh lebih tinggi – dalam beberapa kasus hingga 200 kali lebih tinggi – daripada populasi umum, sebuah penelitian baru menemukan.

Tapi risiko individu dari satu anak yang terkena kanker masih tetap sangat kecil, kata para penulis studi.

Secara keseluruhan, studi Institut Kanker Nasional A.S. menemukan bahwa risiko kanker di antara anak-anak yang menerima transplantasi adalah 19 kali lebih tinggi daripada populasi umum.

Limfoma non-Hodgkin adalah kanker dengan risiko 200 kali lebih tinggi. Tujuh puluh satu persen dari mereka yang menderita kanker setelah transplantasi organ anak-anak memiliki limfoma non-Hodgkin, temuan penelitian tersebut menunjukkan.

“Kami tahu masuk ke studi bahwa risiko limfoma akan sangat tinggi,” jelas Dr. Eric Engels, peneliti senior studi tersebut.

“Itu telah terlihat dalam penelitian yang jauh lebih kecil, dan telah terlihat ketika para periset melihat keseluruhan populasi transplantasi. Tetapi kami terkejut dengan seberapa besar beban kanker pada populasi penerima transplantasi ini didominasi oleh limfoma non-Hodgkin – 71 Persen benar-benar proporsi yang sangat tinggi, “kata Engels. Dia bekerja di divisi epidemiologi dan genetika kanker NCI.

Satu titik terang dalam penelitian ini adalah bahwa meskipun risiko kanker meningkat, kebanyakan anak yang menerima transplantasi tidak terkena kanker. Kurang dari 400 dari hampir 18.000 penerima transplantasi mengembangkan beberapa bentuk kanker rata-rata sekitar empat tahun masa tindak lanjut.

Dalam kasus di mana kanker berkembang, para peneliti mengatakan bahwa dua faktor kemungkinannya harus disalahkan. Salah satunya adalah obat penekan kekebalan yang diperlukan setelah transplantasi. Yang lainnya adalah virus Epstein-Barr.

Penerima transplantasi organ menerima obat imunosupresan setelah operasi untuk membantu tubuh menerima organ baru. Pada orang dewasa, penelitian telah menunjukkan bahwa obat ini menempatkan pasien pada risiko tinggi untuk sejumlah jenis kanker karena sistem kekebalan tubuh memiliki masalah menjaga sel kanker tetap ada.

Sistem kekebalan tubuh yang lemah juga menempatkan penerima transplantasi organ berisiko terinfeksi, seperti virus Epstein-Barr.

Menurut Engels, virus Epstein-Barr dapat ditularkan langsung dari organ baru ke penerima. Virus ini juga bisa ditularkan melalui kontak dengan seseorang yang memiliki virus, seperti anggota keluarga atau orang lain di rumah sakit atau masyarakat.

Dr. Daniel Weschler adalah profesor hematologi dan onkologi pediatrik di Duke University. Dia turut menulis sebuah editorial yang menyertai penelitian ini, yang diterbitkan dalam terbitan Mei Pediatrics.

Virus Epstein-Barr dapat menyebabkan mononucleosis, dan sekitar 70 sampai 80 persen populasi telah terpapar di beberapa titik. Hal ini juga terkait dengan limfoma non-Hodgkin dan limfoma Hodgkin, dan tumor lainnya juga, “Weschler menjelaskan.

Studi baru ini melibatkan hampir 18.000 pasien transplantasi pediatrik di Amerika Serikat. Studi terbesar sebelumnya, dari Swedia, mencakup kurang dari 600 penerima transplantasi, para penulis penelitian mencatat.

Engels mengatakan bahwa anak-anak adalah subkelompok dari populasi transplantasi. Para peneliti menduga bahwa anak-anak mungkin memiliki pola risiko kanker yang berbeda dibandingkan orang dewasa setelah transplantasi.

Studi tersebut menemukan bahwa risiko limfoma Hodgkin meningkat 19 kali lipat. Risiko leukemia empat kali lebih tinggi di antara penerima transplantasi anak. Ada juga risiko yang lebih tinggi untuk mengembangkan kanker lain, seperti multiple myeloma, dan kanker hati dan ginjal.

Penelitian ini menimbulkan beberapa kekhawatiran tentang transplantasi, kata Weschler. Ini juga menyoroti kebutuhan untuk lebih memahami mengapa kanker ini terjadi dan bagaimana obat penekan kekebalan bekerja untuk mencegah penolakan.

“Bidang imunoterapi masih dalam tahap awal,” kata Weschler. “Kita masih perlu belajar lebih banyak tentang kekuatan perawatan, tapi juga potensi efek sampingnya.”

Kedua ahli sepakat bahwa hasil penelitian ini seharusnya tidak menghalangi orang tua untuk mencari transplantasi organ untuk anak mereka.

“Manfaat transplantasi jauh lebih besar daripada risiko yang kami gambarkan,” kata Engels.

“Sementara kanker menjadi perhatian, bagi anak-anak atau remaja yang membutuhkan organ, itu adalah operasi yang menyelamatkan nyawa. Ini telah merevolusi pengobatan orang-orang dengan penyakit organ berat. Orangtua seharusnya tidak mengambil bukti ini dan membiarkannya berhenti sejenak untuk melanjutkan Transplantasi jika anak mereka benar-benar membutuhkannya, “kata Engels.

Weschler menekankan bahwa sementara dokter transplantasi memantau virus Epstein-Barr, orang tua juga harus waspada dan tidak mengabaikan gejala atau tanda.

“Jika anak Anda mengeluh sakit di leher, mengalami kesulitan bernafas atau sakit perut yang tidak hilang, Anda perlu melihat kemungkinan tumor,” katanya.

Harapannya adalah penelitian ini akan mendorong penelitian lebih lanjut tentang virus Epstein-Barr – baik vaksin atau obat antiviral yang lebih baik untuk mengobati virus, menurut Weschler.