Setelah penggantian lutut, nikmatnya serasa dirumah sendiri!

0
226

Tumbuhnya jumlah orang Amerika yang hidup lebih lama dari sendi mereka. Lebih dari satu juta operasi dilakukan setiap tahun untuk mengganti lutut dan pinggul yang sudah usang, dan jumlah tersebut diperkirakan akan meroket dalam dekade-dekade mendatang seiring dengan bertambahnya usia penduduk.

Penggantian bersama biasanya mengembalikan mobilitas yang hilang, sehingga memungkinkan orang untuk mendapatkan latihan peningkatan kesehatan dan menikmati aktivitas yang tak terhitung jumlahnya yang memerlukan gerakan.

Seiring seseorang yang telah memiliki kedua lutut diganti, saya dapat membuktikan peningkatan kualitas hidup yang diberikan oleh pembedahan. Saya bisa berjalan dan bersepeda sejauh bermil-mil dan berenang setiap hari tanpa rasa sakit, dan saya bisa duduk mengelilingi opera, bermain dan konser tanpa kekakuan.

Saya juga dapat menggarisbawahi kesia-siaan umum beberapa upaya populer untuk menunda penggantian sendi yang diperlukan, termasuk suntikan asam hialuronat dan kortikosteroid, kawat gigi, sisipan sepatu dan obat penghilang rasa sakit opioid seperti OxyContin dan fentanyl, tidak ada yang direkomendasikan oleh American Academy of Orthopedic Surgeons.

Lanjutkan membaca cerita utama
Dalam sebuah penelitian yang diterbitkan awal tahun ini di The Journal of Arthroplasty, periset medis di University of Iowa dan University of Texas melaporkan bahwa pasien dengan arthritis lutut yang menggunakan perawatan sebelum operasi yang tidak disarankan oleh akademi dapat meningkatkan biaya hingga 45 persen. (Pedoman akademi sangat merekomendasikan hanya tiga dari delapan perawatan pra operasi yang dipelajari – terapi fisik, obat antiinflamasi nonsteroid dan obat penghilang rasa sakit tramadol.)

Pada akhirnya, banyak, jika tidak kebanyakan, pasien dengan artritis tulang-on-bone yang menyakitkan memilih penggantian sendi. Tetapi seiring bertambahnya jumlah penggantian ini (tingkatnya hampir dua kali lipat dari tahun 2000 sampai 2010, ketika diperkirakan 693.400 penggantian lutut total dilakukan), demikian juga biaya untuk sistem perawatan kesehatan, mendorong beberapa ahli untuk mencari cara untuk meminimalkan biaya Dari prosedur tanpa mengorbankan kesejahteraan pasien yang membutuhkannya. Penelitian terbaru – mengenai nilai rehabilitasi rawat inap untuk sejumlah besar pasien – menawarkan rute yang menjanjikan untuk perawatan yang lebih murah tanpa kehilangan manfaat.

Mungkin mengejutkan banyak orang untuk mengetahui bahwa, walaupun pasien pengganti sendi tinggal sendiri, mayoritas besar sembuh dengan baik dan mungkin mengalami sedikit komplikasi jika mereka pulang langsung dari rumah sakit dan melakukan rehabilitasi rawat jalan daripada menghabiskan berhari-hari atau berminggu-minggu di fasilitas rehab yang mahal. .

Berdasarkan temuan penelitian yang dirancang dengan baik baru-baru ini, Dr. Javad Parvizi, ketua penelitian di ortopedi di Thomas Jefferson University di Philadelphia, berpendapat bahwa “kita perlu memeriksa kembali siapa, jika ada, harus pergi ke fasilitas rehab setelah bersama penggantian.”

Secara tradisional, Dr. Parvizi mengatakan, pasien yang tinggal sendiri, mereka yang memiliki kedua lutut atau kedua pinggul diganti secara bersamaan, dan mereka yang memiliki kondisi medis serius harus secara otomatis dikirim ke fasilitas rehab setelah keluar dari rumah sakit. Dan yang pasti, sebagian kecil dari pasien ini – mungkin mereka yang memiliki kedua pinggul atau, seperti saya, kedua lutut diganti sekaligus – bisa mendapat manfaat dari rehabilitasi rawat inap.

Namun, menurut temuan penelitian Australia yang baru, pasien yang tinggal sendiri dan dapat melakukan program latihan di rumah sembuh juga dengan rehab berbasis rumah sebagai pasien yang menghabiskan 10 hari di fasilitas rehab. Dalam penelitian tersebut, 81 pasien penggantian lutut dipilih secara acak untuk menerima rehabilitasi rawat inap 10 hari, diikuti oleh program berbasis rumah selama delapan minggu; 84 pasien hanya mendapat program berbasis rumah, dan 87 pasien lainnya bertugas sebagai kelompok observasi nonrandomized yang hanya melakukan rehab berbasis rumah. (sumber: nytimes.com)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here