Guido van Rossum Pembuat Python

0
185

Guido van Rossum, yang dikenal sebagai penulis bahasa pemrograman Python, lahir pada 31 Januari 1956 di Belanda. Dalam komunitas Python, Van Rossum dikenal sebagai BDFL (Bendolent Dictator for Life), yang berarti bahwa ia terus mengawasi proses pengembangan Python, dan selalu membuat keputusan jika diperlukan. Dia bekerja di Google dari tahun 2005 sampai 7 2012, di mana dia menghabiskan setengah waktunya untuk mengembangkan bahasa pemrograman Python. Pada tahun 2013, Guido mulai bekerja untuk Dropbox.

Biografi Guido van Rossum

Guido van Rossum lahir dan besar di Belanda, di mana ia menerima gelar Master di bidang matematika dan ilmu komputer dari Universitas Amsterdam pada tahun 1982. Guido kemudian bekerja untuk berbagai lembaga penelitian, seperti Dutch Centrum Wiskunde & Informatica (CWI), United Negara Institut Nasional Standar dan Teknologi (NIST), dan juga Corporation for National Research Initiatives (CNRI).

“Jika Anda berbicara tentang Jawa pada khususnya, Python adalah tentang kesesuaian terbaik yang bisa Anda dapatkan di antara semua bahasa lainnya. Namun yang lucu adalah, dari sudut pandang bahasa, JavaScript memiliki banyak kesamaan dengan Python, tapi ini semacam subset terbatas. ”

Guido van Rossum

Kehidupan pribadi Guido van Rossum
Guido van Rossum adalah saudara Just van Rossum, dia tipe perancang dan pemrogram. Baru dirancang tipografi yang digunakan dalam logo Python Powered . Guido tinggal di California bersama istrinya, Kim Knapp , dan putra mereka yang biasa, Orlijn .

Buku Guido van Rossum

Pemrograman Internet dengan Python pada tahun 1996.
Pengantar Python di tahun 2003.
Manual Referensi Python Language pada tahun 2003.
Karir Guido van Rossum

Saat bekerja di Stichting Mathematisch Centrum (CWI), Guido pada tahun 1986 menulis dan menyumbangkan rutinitas glob () ke BSD Unix. Guido juga mengerjakan pengembangan bahasa pemrograman ABC.

Mondrian

Jangan bingung dengan Mondrian, perangkat lunak visualisasi data, atau server OLAP Mondrian.

Saat bekerja di Google, Guido mengembangkan Mondrian, sebagai sistem peninjauan kode berbasis web yang ditulis dalam bahasa Python dan digunakan di dalam perusahaan. Guido menamai perangkat lunak ini setelah pelukis Belanda, Piet Mondrian. Guido juga menamai proyek perangkat lunak terkait lainnya setelah perancang Belanda, Gerrit Rietveld.

Dropbox

Pada 2012, Guido bergabung dengan perusahaan penyimpanan file cloud Dropbox dan itu mengejutkan dan tak terduga untuk semua.

Pemrograman Komputer untuk Semua Orang

Pada tahun 1999, Guido mengajukan proposal pendanaan ke Defense Advanced Research Projects Agency (DARPA), yang disebut Pemrograman Komputer untuk Semua Orang, di mana Guido menentukan tujuannya untuk Python:

– Kode yang bisa dimengerti seperti bahasa Inggris biasa.

– Open source, sehingga setiap orang dapat berkontribusi dalam perkembangannya.

– Kesesuaian untuk tugas sehari-hari, untuk memungkinkan waktu pengembangan lebih pendek.
– Bahasa yang mudah dan intuitif sama kuatnya dengan pesaing utama lainnya.

Buku Guido van Rossum

Pemrograman Internet dengan Python pada tahun 1996.
Pengantar Python di tahun 2003.
Manual Referensi Python Language pada tahun 2003.
Karir Guido van Rossum

Saat bekerja di Stichting Mathematisch Centrum (CWI), Guido pada tahun 1986 menulis dan menyumbangkan rutinitas glob () ke BSD Unix. Guido juga mengerjakan pengembangan bahasa pemrograman ABC.

Mondrian

Jangan bingung dengan Mondrian, perangkat lunak visualisasi data, atau server OLAP Mondrian.

Saat bekerja di Google, Guido mengembangkan Mondrian, sebagai sistem peninjauan kode berbasis web yang ditulis dalam bahasa Python dan digunakan di dalam perusahaan. Guido menamai perangkat lunak ini setelah pelukis Belanda, Piet Mondrian. Guido juga menamai proyek perangkat lunak terkait lainnya setelah perancang Belanda, Gerrit Rietveld.

Dropbox

Pada 2012, Guido bergabung dengan perusahaan penyimpanan file cloud Dropbox dan itu mengejutkan dan tak terduga untuk semua.

Pemrograman Komputer untuk Semua Orang

Pada tahun 1999, Guido mengajukan proposal pendanaan ke Defense Advanced Research Projects Agency (DARPA), yang disebut Pemrograman Komputer untuk Semua Orang, di mana Guido menentukan tujuannya untuk Python:

– Kode yang bisa dimengerti seperti bahasa Inggris biasa.

– Open source, sehingga setiap orang dapat berkontribusi dalam perkembangannya.

– Kesesuaian untuk tugas sehari-hari, untuk memungkinkan waktu pengembangan lebih pendek.
– Bahasa yang mudah dan intuitif sama kuatnya dengan pesaing utama lainnya.