Microsoft Mixer Bisa Mengguncang Game Streaming

0
187

Microsoft pada hari Kamis  mengumumkan Mixer, versi rebrand dari layanan game-streaming yang sebelumnya dikenal sebagai “Beam.” Selain perubahan nama, layanan ini akan mencakup sejumlah fitur baru yang dirancang untuk menarik lebih banyak gamer.

Fitur tambahan akan membuka kemungkinan baru untuk streaming sosial, sekaligus membantu pemirsa menemukan konten spesifik di seluruh layanan, menurut Microsoft. Fungsi co-streaming yang baru akan memungkinkan empat pita PC untuk menggabungkan siaran masing-masing menjadi satu aliran layar terpisah. Fitur ini segera akan diluncurkan ke gamer Xbox juga.

Selain itu, Microsoft mengumumkan bahwa mereka telah meluncurkan Mixer baru Buat aplikasi mobile untuk perangkat Android dan iOS. Mereka saat ini dalam versi beta, namun keduanya akan mendukung penyiaran sendiri dan kemampuan untuk segera melakukan streaming game mobile.

Ada juga halaman Mixer di Xbox One Dashboard, yang akan menampilkan beberapa aliran paling unik dan populer yang dikurasi oleh tim pendukung khusus. Hal ini selanjutnya akan menampilkan beragam konten kreatif yang beragam dari komunitas streaming. Selain itu, Microsoft Mixer akan menampilkan Saluran One yang selalu aktif, yang memungkinkan pengguna melihat luasnya konten yang tersedia di seluruh platform.

Selanjutnya, Mixer akan berfungsi sebagai mata gamer pada konferensi pers Microsoft E3 2017 pada tanggal 11 Juni.

Beam It Up

Microsoft mengakuisisi Beam Agustus lalu, hanya sekitar delapan bulan setelah diluncurkan, untuk bersaing dengan game streaming di Twitch dan YouTube Amazon.

Saat diluncurkan, Beam berusaha membedakan dirinya dari kompetisi dengan menyediakan kompetisi online yang bisa dialirkan secara real time. Itu membantu menarik penonton, belum lagi minat dari Microsoft.

Kini Mixer yang baru bermerek dapat memungkinkan Microsoft untuk menangkap segmen pemirsa game yang suka menonton daripada benar-benar memainkan judul paling populer saat ini.

“Microsoft harus bersaing tapi telah berada di kaki belakang di ruang live-streaming,” kata Joost van Dreunen, analis utama di SuperData Research .

“Secara historis, strategi berbasis jaringan seperti ini sangat menantang, karena pembuat konten maupun pemirsa tidak tertarik untuk beralih platform,” tambah van Dreunen. “Jadi Microsoft harus tampil dengan sesuatu yang unik yang akan menarik orang untuk melayani.”

Mencampurnya Dengan Orang Dalam

Upaya Microsoft menunjukkan bahwa hal itu mungkin bertujuan untuk pesta game mixer virtual. Namun, gamer sudah memiliki banyak pilihan untuk bertemu dan terlibat, dan gameplay bersama mungkin tidak cukup untuk menarik pengguna baru.

“Crowd play memang menarik, tapi aplikasi harus dilakukan untuk menemukan peran jangka panjang,” Steve Bailey, analis senior untuk game di IHS Markit .

“Sejumlah game PS4 menggunakan ide serupa beberapa tahun yang lalu, namun tampaknya tidak mendapatkan banyak daya tarik, dan kami baru saja mulai mengeksplorasi potensi permainan dengan sistem pemungutan suara yang bermakna,” katanya.

“Novelty sendiri tidak akan cukup untuk membawa ide ini, jadi Mixer dan pengembang harus terus bekerja sama untuk mewujudkan potensinya,” Bailey menambahkan. “Mixer juga harus menunjukkan bahwa ia dapat menumbuhkan khalayaknya, untuk membuat usaha ini pada akhirnya bermanfaat bagi pengembang.”

Mengambil Pemain yang Mapan

Sebuah perubahan nama dari “Beam” generik ke “Mixer” yang sama generiknya mungkin sedikit mengganggu gamer dari Twitch dan YouTube, namun kenyataan bahwa platform tersebut akan menawarkan fungsionalitas langsung ke PC dan konsol dapat membantu membedakannya.

“Dari perspektif konsol, berbagai fasilitas streaming tersedia di PS4 dan Xbox One untuk beberapa waktu sekarang, jadi pertanyaan yang harus dijawab oleh Mixer adalah, mengapa orang menggunakannya, katakan, Twitch?” Renung Bailey.

“Fitur dan integrasi yang unggul adalah rintangan pertama … Co-streaming dan permainan kerumunan keduanya merupakan gagasan menarik, namun membawa kita ke rangkaian rintangan berikutnya – konten yang memanfaatkan fitur ini dengan cara yang meyakinkan,” Bailey menambahkan.

“Permainan tempur berbasis tim sangat cocok untuk co-streaming, dan karena itu bisa sesuai dengan banyak judul e-sports, serta sejumlah fitur penembak utama di Xbox One,” katanya.

Fungsionalitas Superior bisa menjadi campuran pemenang untuk Microsoft, namun.

“Pembeda utamanya – interaktivitas dan latensi rendah – kuat, dan bisa dibilang meningkatkan Mixer di atas pesaing seperti Twitch dan YouTube dalam hal kinerja,” saran van Dreunen dari SuperData Research Research.

“Kami telah melihat di masa lalu bahwa standar kualitas yang lebih tinggi tidak sesuai untuk platform atau format yang lebih populer,” tambahnya.

“Hal lain yang perlu diimplementasikan Mixer adalah kemampuan pemain untuk membeli game secara langsung melalui layanan – melalui toko Microsoft – dan untuk pita untuk mengambil persentase dari setiap pembelian yang mereka picu,” kata IHS Markit’s Bailey. “Twitch saat ini menawarkan ini, tapi untuk game PC saja. Mixer bisa membuka kesempatan itu untuk game Xbox One.”