Aaron Ramsey Memastikan 13 Gelar FA CUP Untuk Arsenal

0
130

Kampanye liga yang panjang, gagal mendapatkan tiket liga champion untuk musim depan. inilah tantangan yang dihadapi Arsene Wenger selama satu tahun kebelakang, lebih sulit untuk dinegosiasikan selama bertahun-tahun. Namun hanya ada satu raja Piala FA, pelatih berusia 67 tahun asal perancis tersebut membuat rekor dengan berhasil menjuarai 7 kali FA CUP selama karirnya bersama The Gunners .

Di bawahnya Victoria Scotsman George Ramsay dengan enam kemenangan, dan yang lainnya seperti Sir Alex Ferguson, Bill Nicholson dan Herbert Chapman, tapi tidak ada satu pun dalam sejarah kompetisi sepak bola tertua di dunia yang memiliki lebih dari tujuh gelar Wenger.

Mungkin butuh satu abad lagi untuk melampaui prestasinya atau dia mungkin hanya bertahan selamanya, sosok raksasa dalam karya peninggalan terbesar sepak bola Inggris, seorang pria yang hanya memiliki bakat untuk memenangkan Piala FA.

Dia menaiki tangga di Wembley tanpa jaket, tampilan prelatus tua bijak dengan baju kaos putih, sekali lagi melihat gudang rahasia rahasia sepak bola terbaik. Dia telah memilih tim yang tepat, mengatur tempo yang tepat dan timnya telah mengalahkan juara bertahan Liga Primer dengan gol dari Aaron Ramsey.

Datanglah pada saat yang sangat menyenangkan dalam karir Wenger ini, perkembangan dramatis lainnya dalam debat mengenai kesesuaiannya, seorang manajer yang bahkan pada peluit akhir pergi untuk menerima pengakuan dari pendukungnya yang terpecah dengan sebuah cadangan tertentu. Apakah dia telah melakukan cukup banyak untuk memiliki pemerintahan di Arsenal diperpanjang melampaui 20 tahun tampaknya akademis sekarang, yang lebih penting adalah bahwa dia telah menciptakan kondisi yang lebih menguntungkan bagi Stan Kroenke, pemegang saham mayoritas klub tersebut, untuk memberinya kontrak kepadanya.

Setelah itu, Wenger mengklaim bahwa dia berada di bawah kekuasaan dewan Arsenal saat mereka bertemu pada hari Selasa, apakah akan ada kesepakatan baru, dan kondisi apa yang akan terjadi.

Pemenang Piala FA tiga kali dalam empat tahun terakhir, kekayaannya yang berfluktuasi menantang definisi, manajer yang tim Arsenal memiliki serangkaian kepribadian, letih dan tanpa kemudi atau terinspirasi dan percaya diri seperti mereka berada di Wembley.

Ini telah mengalahkan Arsenal di liga pada bulan September yang telah meminta Antonio Conte untuk mengubah sistem pertarungan unggul 3-4-3 dan butuh delapan bulan bagi Wenger untuk diyakinkan bahwa itu juga merupakan sistem yang tepat untuknya. Pada waktunya bagi Wembley, seorang manajer yang sering melihat ke belakang rekan pembimbingnya yang lebih muda mengenalkan inovasi Conte dengan versinya sendiri.

Dengan Welbeck memiliki salah satu permainan terbaiknya dalam karirnya bersama Arsenal, dia bisa membuat pertahanan Chelsea menjadi regang dengan berlari menyisiri lapangan, striker Inggris itu berhasil melewati moses yang mengakibatkan moses terpaksa harus menghentikanya. Pelanggaran pertama dari Moses yang menyebabkan kartu kuning pertama pemain sayap Chelsea itu. Tidak ada argumen tentang pelanggaran yang satu itu karena itu memang benar jelas pelanggaran.

Mereka melakukan semua hal yang harus dilakukan oleh tim pemenang Piala yang hebat, membuat keputusannya berjalan lebih awal dan mencetak gol melalui Sanchez dalam lima menit pertama dan kemudian, ketika mereka mengira telah memenangkan pertandingan, melakukannya lagi setelah penyegelan Diego Costa. Sebelum Ramsey mencetak gol kemenangan, Chelsea telah kehilangan Victor Moses dengan kartu kuning kedua karena diving yang tidak seorang pun di Chelsea berprotes dengan sungguh-sungguh.

Conte kemudian mengeluhkan handball oleh Sánchez dalam menciptakan gawangnya meskipun ia cukup bijak untuk tidak memperjuangkannya agar hasilnya terlihat berbeda. Untuk pertama kalinya musim ini ia menyarankan agar juara tersebut menjadi korban beberapa keputusan wasit yang buruk meskipun ia juga mengakui bahwa pemainnya juga bermain buruk.

Sedangkan untuk Arsenal, ini seperti Wenger akan memilikinya setiap minggu jika memungkinkan, sebuah Mesut Özil yang dibebaskan, yang menyusup ke dalam Sanchez yang kejam. Danny Welbeck melepaskan diri, fit dan kuat untuk melepaskan kaki dari pertahanan oposisi.

Hanya beberapa menit pertandingan yang telah berlalu saat sekian lama perserikatan Arsenal menghasilkan sudut yang diambil oleh Thibaut Courtois dengan bersih sebelum melepaskan bola. Dari situlah kurangnya ketenangan dari Chelsea. Mereka kehilangan kepemilikan melalui N’Golo Kanté yang memiliki permainan yang buruk dengan mereka melewatkan kesempatan untuk mengembalikan bola.

Gol dari Arsenal adalah gol yang rumit di mana wasit Anthony Taylor pertama kali bertiup seolah ingin terdakwa namun malah memberi dirinya waktu untuk berbicara dengan asistennya Gary Beswick. Dia memutuskan Sánchez tidak melakukan handsball saat memenangkan bola di tepi area penalti dan mendorongnya melewati pertahanan Chelsea untuk berlari ke atas dan mencetak gol dengan tembakan kaki kiri melewati Courtois, dan wasit juga menganulir posisi offside Aaron Ramsey.”But this was Arsenal’s day.”