Bawang: Manfaat Kesehatan, Resiko Kesehatan & Fakta Nutrisi

0
172

Ternyata bawang tidak hanya bisa membuat nangis  – bulatan beraroma ini dikemas dengan nutrisi.

“Bawangnya super sehat,” kata Victoria Jarzabkowski, seorang ahli gizi di Institut Kebugaran Texas di University of Texas di Austin. “Mereka adalah sumber vitamin C, senyawa sulfat, flavonoid dan fitokimia yang sangat baik.”

Fitokimia, atau phytonutrisi, adalah senyawa alami dalam buah dan sayuran yang mampu bereaksi dengan tubuh manusia untuk memicu reaksi yang sehat. Flavonoid bertanggung jawab atas pigmen pada banyak buah dan sayuran. Penelitian telah menunjukkan bahwa mereka dapat membantu mengurangi risiko penyakit Parkinson, penyakit kardiovaskular dan stroke.

Flavonoid yang sangat berharga pada bawang adalah quercetin, yang berfungsi sebagai antioksidan yang mungkin terkait dengan pencegahan kanker. “Ini juga mungkin memiliki manfaat kesehatan jantung, meski penelitian lebih lanjut perlu dilakukan,” kata Angela Lemond, ahli gizi ahli diet dan ahli gizi terdaftar Plano, Texas untuk Academy of Nutrition and Dietetics.

Quercetin juga memiliki sejumlah manfaat lainnya, menurut University of Maryland Medical Center, mengurangi gejala infeksi kandung kemih, meningkatkan kesehatan prostat dan menurunkan tekanan darah.

Phytochemicals penting lainnya pada bawang adalah disulfida, trisulfida, cepaene dan vinyldithiins. Mereka semua sangat membantu dalam menjaga kesehatan dan memiliki khasiat antikanker dan antimikroba, menurut National Onion Association.

Sebagian karena penggunaannya dalam memasak di seluruh dunia, bawang merupakan sumber antioksidan yang paling penting dalam makanan manusia, menurut laporan Phytotherapy Research tahun 2002. Tingkat antioksidan tinggi mereka memberi bawang rasa khas dan aroma khas mereka.

“Makanan yang mengandung antioksidan dan asam amino tinggi memungkinkan tubuh Anda berfungsi optimal,” kata Lemond. “Antioksidan membantu mencegah kerusakan, dan kanker. Asam amino adalah blok bangunan dasar protein, dan protein digunakan di hampir semua fungsi vital di tubuh. ”

Sulfida dalam bawang mengandung asam amino yang diperlukan. “Sulfur adalah salah satu mineral yang paling umum di tubuh kita yang membantu sintesis protein dan membangun struktur sel,” kata Lemond.

“Saya suka merekomendasikan makan bawang karena mengandung rasa tanpa garam dan gula,” kata Jarzabkowski. Bawang rendah kalori (45 per porsi), sangat rendah sodium, dan tidak mengandung lemak atau kolesterol. Selanjutnya, bawang mengandung serat dan asam folat, vitamin B yang membantu tubuh membuat sel baru yang sehat.

Bawangnya sehat apakah sudah mentah atau dimasak, meski bawang mentah memiliki kadar sulfur organik lebih tinggi yang memberi banyak manfaat, menurut BBC. Sebuah studi di Journal of Agricultural and Food Chemistry tahun 2005 menemukan bahwa ada konsentrasi flavonoid yang tinggi di lapisan luar daging bawang, jadi Anda harus berhati-hati untuk menghapus sesedikit mungkin bagian bawang yang dapat dimakan saat Mengupasnya

Berikut adalah fakta nutrisi untuk bawang merah, menurut Administrasi Makanan dan Obat-obatan A.S., yang mengatur pemberian makanan melalui National Labeling and Education Act.

Fakta nutrisi

Ukuran porsi: 1 bawang bombai sedang (5,3 oz / 148 g)
Kalori: 45 (Kalori dari Lemak: 0)

Jumlah per porsi (% DV *)
* Persen Nilai Harian (% DV) didasarkan pada diet 2.000 kalori.

Total lemak: 0g (0%)

Total Karbohidrat: 11g (4%)
Diet Fiber 3g (12%)
Gula 9g

Kolesterol: 0mg (0%)
Sodium: 5mg (0%)
Kalium: 190mg (5%)
Protein: 1g

Vitamin A: (0%)
Vitamin C: (20%)
Kalsium: (4%)
Besi: (4%)

Keuntungan sehat

Kesehatan jantung

Menurut Jarzabkowski, bawang merah mendorong kesehatan jantung dengan berbagai cara, termasuk “menurunkan tekanan darah dan menurunkan risiko serangan jantung.” Sebuah penelitian tahun 2002 di jurnal Thrombosis Research menunjukkan bahwa sulfur bertindak sebagai pengencer darah alami dan mencegah trombosit darah dari penggabungan. Saat platelet cluster, risiko serangan jantung atau stroke meningkat. Penelitian ini selanjutnya mendukung penelitian serupa tahun 1992 di Thrombosis Research yang berfokus pada belerang pada bawang putih. Selanjutnya, penelitian hewan 1987 di Journal of Hypertension menunjukkan penundaan atau pengurangan onset hipertensi dengan asupan sulfur. Namun, penulis mengatakan lebih banyak penelitian diperlukan untuk mengetahui apakah manfaat ini dapat ditemukan pada manusia.

Baru-baru ini, periset kesehatan telah memperhatikan adanya hubungan antara molekul pesan yang disebut oxylipins dan manajemen kolesterol tinggi. Sebuah studi tahun 2016 di jurnal Redox Biology menemukan bahwa mengkonsumsi bawang merah meningkatkan oksylipin yang membantu mengatur kadar lemak dan kadar kolesterol dalam darah.

Kuersetin pada bawang merah juga dapat membantu mencegah penumpukan plak di arteri, yang mengurangi risiko serangan jantung dan stroke, menurut University of Maryland Medical Center. Tapi karena sebagian besar penelitian dalam hal ini berfokus pada hewan, penelitian lebih lanjut diperlukan untuk memahami efeknya pada manusia.

Anti-inflamasi

Bawang bombay bawang dapat menjadi agen antiinflamasi yang efektif, menurut sebuah penelitian tahun 1990 di jurnal International Archives of Allergy and Applied Immunology.

Quercetin telah ditemukan untuk mengendurkan otot jalan napas dan dapat memberikan kelegaan gejala asma, menurut sebuah studi tahun 2013 di American Journal of Physiology.

Sistem kekebalan

“Polifenol dalam bawang bertindak sebagai antioksidan, melindungi tubuh terhadap radikal bebas,” kata Anne Mauney, seorang ahli diet yang berbasis di Washington, D.C. Menghilangkan radikal bebas dapat membantu mendorong sistem kekebalan tubuh yang kuat. Menurut University of Maryland Medical Center, kuersetin pada bawang juga mengurangi reaksi alergi dengan menghentikan tubuh Anda dari memproduksi histamines, yang membuat Anda bersin, menangis

sumber: www.livescience.com