Berhenti Memberi Bayi Anda Jus Buah…!

0
158

Efek “kesehatan halo” tentu bisa membuat makanan tampak lebih sehat daripada mereka. Buah? Sehat. Jus buah? Harus juga. Tetapi jika American Academy of Pediatrics ingin membuat satu hal yang jelas, itu adalah bahwa “sehat” tidak berlaku untuk jus buah untuk anak di bawah usia 1, sesuai dengan rekomendasi terakhirnya.

Itu karena jus buah tidak memberi anak-anak ini manfaat nutrisinya, dan ini bisa berkontribusi pada meningkatnya tingkat obesitas anak dan masalah kesehatan gigi. Rekomendasi ini menandai pertama kalinya AAP memperbarui sikapnya sejak 2001.

Secara keseluruhan, buah segar lebih diutamakan jus buah karena mengandung serat makanan dan sedikit gula dibanding jus. Tapi 100 persen jus buah segar atau yang dilarutkan, jika dinikmati dengan diet sehat, dapat diterima untuk anak di atas usia 1 tahun, catatan AAP.

Balita antara usia 1 dan 3 hanya memiliki 4 ons jus setiap hari, menurut sebuah rilis berita mengenai pernyataan kebijakan tersebut. Hal ini meningkat menjadi 4 sampai 6 ons per hari untuk anak-anak usia 4 sampai 6, dan 8 ons (alias 1 cangkir) untuk anak-anak usia 7 sampai 18 tahun. Jumlah tersebut dapat memasok anak-anak dengan setengah atau kurang dari setengah dari makanan sehari-hari yang disarankan, Adalah 2 sampai 2 ½ gelas.

Kelompok dokter anak juga menyarankan agar anak tidak minum jus dari “cangkir sippy”, karena mereka membiarkan gigi terkena gula sari buah apel dalam jangka waktu yang lebih lama (pikirkan: jus duduk di gigi), yang dapat menyebabkan kerusakan gigi.

Masalahnya, orang tua akan memasukkan botol atau cangkir sippy ke mulut anak-anak dan meninggalkannya di sana sepanjang hari, “Dr. Steven A. Abrams, dari University of Texas dan rekan penulis pernyataan tersebut, mengatakan kepada CNN.” Itu Tidak baik dari sudut pandang kalori-kalori, dan itu pasti tidak baik untuk gigi. Apa yang terjadi adalah, anak itu kemudian terbiasa dengan semua gula, dan kemudian mereka tidak akan minum air putih. ”

Sharon Zarabi, seorang ahli gizi berbasis di New York yang tidak terlibat dalam rekomendasinya, mengatakan kepada CNN bahwa dalam pekerjaannya dengan orang dewasa yang obesitas, kebiasaan dari masa kecil orang-orang dengan mereka, minum jus disertakan.

“Bila Anda mengisolasi buah menjadi bentuk cair, sebagian besar Anda mendapatkan air gula, dan mudah mengkonsumsi kalori berlebih dalam bentuk cair, dan kalori itu bisa bertambah, dan semuanya mengandung protein atau serat, yang biasanya Apa yang membantu orang agar kenyang, “kata Zarabi.

AAP juga merekomendasikan untuk melarang konsumsi jus yang tidak dipasteurisasi sepenuhnya dan memperingatkan untuk tidak mencampur jus jeruk dengan obat tertentu. Ini mendorong dokter anak di seluruh negeri untuk meningkatkan upaya pendidikan dan advokasi mereka di bidang jus depan juga.

“Dokter anak harus mendukung kebijakan yang berusaha mengurangi konsumsi jus buah dan mendorong konsumsi buah utuh oleh balita dan anak kecil (misalnya, penitipan anak / anak prasekolah) yang sudah terpapar jus, termasuk melalui Program Nutrisi Tambahan Khusus untuk Wanita, Bayi , Dan Anak-anak (WIC), “menurut pernyataan tersebut.