Cegah Kanker dengan Diet dan Olahraga

0
196

Menurut Dennis Savaiano, dekan Sekolah Konsumen Konsumen dan Keluarga Purdue dan profesor makanan dan gizi, pola makan yang buruk dan kurang olahraga berada di belakang seperti banyak kasus kanker lainnya seperti merokok. “Sekitar sepertiga dari kasus kanker terkait dengan merokok, sepertiga terhadap pola makan yang buruk dan kurang berolahraga, dan sepertiga terhadap faktor genetik atau faktor lainnya,” katanya. “Kebanyakan orang Amerika sudah mengetahui dampak merokok yang merugikan, namun tingkat obesitas dan pola makan yang buruk di negara ini menimbulkan kekhawatiran.”

Savaiano, yang merupakan ketua Aliansi Ilmu Pangan dan Gizi, atau FANSA, baru-baru ini bekerja dengan beberapa anggota organisasi tersebut untuk meninjau kembali kajian ilmiah tentang diet dan kanker. FANSA adalah komite gabungan dari American Dietetic Association, American Society for Nutritional Sciences, American Society for Clinical Nutrition dan Institute of Food Technologists.

Kelompok tersebut telah mengeluarkan sebuah pernyataan yang mendesak orang Amerika untuk mengubah diet mereka untuk membantu mengurangi jumlah kematian akibat kanker.

Savaiano mencatat bahwa meskipun beberapa jenis kanker lebih dipengaruhi oleh diet daripada yang lain, ilmuwan nutrisi dan makanan sepakat bahwa ada empat cara diet yang praktis untuk menurunkan risiko kanker:

  • Makan banyak buah-buahan, sayuran, biji-bijian dan kacang-kacangan sesuai dengan Piranti Panduan Makanan Pertanian A.S.
  • Hindari kalori kosong dari makanan olahan yang tinggi lemak dan / atau gula.
  • Pilihlah kegiatan yang melibatkan latihan moderat atau kuat.

Batasi atau abstain dari alkohol.
Dia mengatakan bahwa konsumen seharusnya tidak membiarkan rasa takut residu pestisida menghalangi mereka dari memakan buah dan sayuran, karena manfaat makan makanan ini nampaknya lebih besar daripada risiko potensial lainnya.

Savaiano mengaitkan kesulitan orang Amerika dalam mengembangkan gaya hidup sehat ke beberapa faktor, termasuk kurangnya pengetahuan tentang bagaimana menerapkan tindakan spesifik dan kurangnya kekuatan pemasaran yang ditujukan untuk menciptakan permintaan konsumen akan gaya hidup sehat.

“Banyak makanan yang diiklankan secara luas cenderung mengandung kalori tinggi dan nutrisi yang relatif rendah, sementara sedikit iklan muncul untuk makanan olahan seperti sayuran dan buah-buahan atau biji-bijian dan kacang-kacangan,” katanya.

Pekan kerja yang panjang juga diterjemahkan ke dalam waktu yang kurang untuk persiapan makan, katanya, mencatat bahwa makanan sering dibeli sebagai takeout atau dari restoran cepat saji.

Savaiano mengatakan bahwa untuk mempengaruhi perubahan, semua makanan, gizi, kebugaran, kesehatan dan organisasi pemerintah harus bekerja sama untuk mempromosikan gaya hidup sehat.

sumber : https://www.sciencedaily.com/releases/2000/02/000222065054.htm