Emosi yang ‘tidak dapat diterjemahkan’ yang tidak pernah Anda ketahui telah Anda miliki

0
261

Pernahkah Anda merasakan sedikit mbuki-mvuki – dorongan yang tak tertahankan untuk “melepaskan pakaian Anda saat Anda menari”? Mungkin sedikit kilig – perasaan gemetar yang menggetarkan saat Anda berbicara dengan seseorang yang Anda sukai? Bagaimana dengan uitwaaien – yang merangkum efek revitalisasi dari berjalan-jalan di atas angin?
Kata-kata ini – diambil dari Bantu, Tagalog, dan Belanda – tidak memiliki bahasa Inggris langsung, namun merupakan pengalaman emosional yang sangat tepat yang terbengkalai dalam bahasa kita. Dan jika Tim Lomas di Universitas East London memiliki jalannya, mereka mungkin akan segera menjadi lebih akrab.
Proyek Lexicography Positif Lomas bertujuan untuk menangkap banyak rasa perasaan baik (beberapa di antaranya sangat pahit) ditemukan di seluruh dunia, dengan harapan kita bisa mulai menggabungkan semuanya ke dalam kehidupan kita sehari-hari. Kami telah meminjam banyak kata-kata emosi dari bahasa lain, setelah semua – pikirkan “frisson”, dari bahasa Prancis, atau “schadenfreude”, dari bahasa Jerman – namun masih banyak lagi yang belum berhasil masuk ke dalam kosa kata kami. Lomas telah menemukan ratusan pengalaman yang “tidak dapat diterjemahkan” sejauh ini – dan dia baru saja memulai.


Dengan mempelajari kata-kata ini, dia berharap, akan memberi kita semua pemahaman yang lebih kaya dan lebih bernuansa tentang diri kita sendiri. “Mereka menawarkan cara yang sangat berbeda untuk melihat dunia.”
Lomas mengatakan bahwa dia pertama kali terinspirasi setelah mendengar sebuah ceramah mengenai konsep sisu Finlandia , yang merupakan semacam “determinasi yang luar biasa dalam menghadapi kesulitan”. Menurut penutur bahasa Finlandia, gagasan Inggris tentang “grit”, “ketekunan” atau “ketahanan” tidak mendekati untuk menggambarkan kekuatan batin yang dienkapsulasi dalam istilah asli mereka. Itu “tidak dapat diterjemahkan” dalam artian tidak ada persamaan langsung atau mudah yang dikodekan dalam kosa kata bahasa Inggris yang dapat menangkap resonansi dalam.
Penasaran, dia mulai mencari contoh lebih lanjut, menjelajahi literatur akademis dan meminta setiap kenalan asing untuk saran mereka sendiri. Hasil pertama dari proyek ini dipublikasikan di Journal of Positive Psychology tahun lalu.
Banyak istilah mengacu pada perasaan positif yang sangat spesifik, yang seringkali bergantung pada keadaan yang sangat khusus:
Desbundar (Portugis) – untuk menghilangkan hambatan seseorang dalam bersenang-senang
Tarab (bahasa Arab) – keadaan ekstasi atau pesona yang diinduksi secara musik
Shinrin-yoku (Jepang) – relaksasi didapat dari mandi di hutan, secara kiasan atau harfiah
Gigil (Tagalog) – dorongan yang tak tertahankan untuk mencubit atau meremas seseorang karena mereka dicintai atau disayangi.
Yuan bei (Cina) – sebuah rasa pencapaian yang sempurna dan sempurna
Iktsuarpok (Inuit) – antisipasi yang dirasakan saat menunggu seseorang, dimana seseorang terus keluar untuk memeriksa apakah mereka telah tiba.
Tapi yang lain mewakili pengalaman yang lebih kompleks dan pahit, yang bisa sangat penting bagi pertumbuhan dan perkembangan kita secara keseluruhan.
Natsukashii (Jepang) – kerinduan nostalgia untuk masa lalu, dengan kebahagiaan untuk kenangan indah, namun kesedihan sehingga tidak lagi
Wabi-sabi (Jepang) – sebuah “kegelapan yang gelap dan sepi” berpusat pada ketidaksempurnaan dan ketidaksempurnaan dalam keindahan.
Saudade (Portugis) – kerinduan melankolis atau nostalgia bagi seseorang, tempat atau benda yang jauh baik secara spasial atau dalam waktu – suatu wama yang samar dan bermimpi untuk fenomena yang mungkin bahkan tidak ada
Sehnsucht (Jerman) – “life-longning”, sebuah keinginan yang kuat untuk keadaan alternatif dan realisasi kehidupan, bahkan jika hal itu tidak terjangkau
Selain emosi ini, leksikografi Lomas juga memetakan karakteristik dan perilaku pribadi yang mungkin menentukan kesejahteraan jangka panjang dan cara kita berinteraksi dengan orang lain.
Istilah Dadirri (istilah Aborigin Australia) – sebuah tindakan spiritual yang reflektif dan penuh hormat
Pihentagy├║ (Hungaria) – secara harfiah berarti “dengan otak yang santai”, ini menggambarkan orang-orang cerdas yang bisa menghasilkan lelucon atau solusi yang canggih.
Desenrascan├žo (Portugis) – untuk menggabungkan diri dari situasi yang menyulitkan
Sukha (bahasa Sanskerta) – kebahagiaan abadi sejati yang terlepas dari keadaan
Orenda (Huron) – kekuatan kehendak manusia untuk mengubah dunia dalam menghadapi kekuatan dahsyat seperti takdir
Anda dapat melihat lebih banyak contoh di situsnya , di mana juga ada kesempatan untuk mengirimkannya sendiri. Lomas dengan mudah mengakui bahwa banyak deskripsi yang dia tawarkan sejauh ini hanyalah sebuah perkiraan dari makna sebenarnya dari kata tersebut. “Seluruh proyek adalah sebuah karya yang sedang berjalan, dan saya terus berusaha memperbaiki definisi kata-kata dalam daftar,” katanya. “Saya benar-benar menyambut masukan dan saran orang-orang dalam hal itu.”
Di masa depan, Lomas berharap bahwa psikolog lain mungkin mulai mengeksplorasi penyebab dan konsekuensi dari pengalaman ini – untuk memperluas pemahaman kita tentang emosi melebihi konsep bahasa Inggris yang telah mendominasi penelitian sejauh ini.
Tapi mempelajari istilah-istilah ini tidak hanya menjadi kepentingan ilmiah; Lomas menduga bahwa membiasakan diri dengan kata-kata sebenarnya bisa mengubah cara kita merasakan diri kita sendiri, dengan menarik perhatian kita pada sensasi singkat yang telah lama kita abaikan.
Selamat Datang di Planet Manusia
Manusia unik dalam kemampuan mereka untuk beradaptasi dengan lingkungan mereka – memungkinkan kita membangun kehidupan dari Kutub Utara ke Gurun Sahara. Artikel ini adalah bagian kedua dari The Human Planet , sebuah seri baru di mana BBC Future menggunakan sains mutakhir untuk mengeksplorasi keragaman kita yang luar biasa. Untuk membaca lebih lanjut, lihat artikel pertama dalam rangkaian: “Bagaimana orang Timur dan Barat berpikir dengan cara yang berbeda secara mendasar ‘.
“Dalam aliran kesadaran kita – yang menghilangkan sensasi sensasi dan emosi yang berbeda – ada banyak proses yang banyak kita lewati,” kata Lomas. “Perasaan yang telah kita pelajari untuk dikenali dan dicap adalah yang kita perhatikan – tapi masih banyak lagi yang mungkin tidak kita sadari. Jadi saya pikir jika kita diberi kata-kata baru ini, mereka dapat membantu kita mengartikulasikan seluruh bidang pengalaman yang baru saja kita sadari. ”
Sebagai bukti, Lomas menunjuk pada karya Lisa Feldman Barrett di Northeastern University, yang telah menunjukkan bahwa kemampuan kita untuk mengidentifikasi dan memberi label pada emosi kita dapat memiliki efek yang luas.
Penelitiannya diilhami oleh pengamatan bahwa beberapa orang menggunakan kata-kata emosi yang berbeda secara bergantian, sementara yang lain sangat tepat dalam deskripsi mereka. “Beberapa orang menggunakan kata-kata seperti cemas, takut, marah, jijik untuk merujuk pada keadaan afektif umum yang merasa tidak enak,” dia menjelaskan. “Bagi mereka, mereka adalah sinonim, sedangkan untuk orang lain mereka memiliki perasaan khas dengan tindakan khas yang terkait dengannya.”
Ini disebut “perincian emosi” dan dia biasanya mengukurnya dengan meminta peserta menilai perasaan mereka setiap hari selama periode beberapa minggu, sebelum dia menghitung variasi dan nuansa dalam laporan mereka: apakah syarat lama yang sama selalu terjadi, contohnya.
Yang penting, dia telah menemukan bahwa ini kemudian menentukan seberapa baik kita mengatasi kehidupan. Jika Anda lebih mampu menentukan apakah Anda merasa putus asa atau cemas , misalnya, Anda mungkin lebih bisa memutuskan bagaimana memperbaiki perasaan itu: apakah akan berbicara dengan seorang teman, atau menonton film lucu. Atau bisa mengenali harapan Anda dalam menghadapi kekecewaan mungkin bisa membantu Anda mencari solusi baru untuk masalah Anda.
Dengan cara ini, kosa kata emosi mirip dengan sebuah direktori, memungkinkan Anda untuk memanggil sejumlah besar strategi untuk mengatasi kehidupan. Benar saja, orang-orang yang mendapat nilai tinggi dalam perumusan emosi lebih mampu pulih lebih cepat dari stres dan cenderung tidak minum alkohol sebagai cara untuk pulih dari kabar buruk. Ini bahkan bisa meningkatkan kesuksesan akademis Anda. Marc Brackett di Yale University telah menemukan bahwa mengajar anak-anak berusia 10 dan 11 tahun, kosakata emosional yang lebih kaya meningkatkan nilai akhir tahun mereka, dan mempromosikan perilaku yang lebih baik di kelas . “Semakin terperinci pengalaman kita tentang emosi, semakin mampu kita memahami kehidupan batin kita,” katanya.
Baik Brackett dan Barrett setuju bahwa “leksikografi positif” Lomas bisa menjadi prompt yang baik untuk mulai mengidentifikasi kontur subtret lanskap emosional kita. “Saya pikir ini berguna – Anda bisa memikirkan kata-kata dan konsep yang mereka asosiasikan sebagai alat untuk hidup,” kata Barrett. Mereka bahkan mungkin mengilhami kita untuk mencoba pengalaman baru, atau menghargai yang lama dalam cahaya baru.
Ini adalah arah penelitian yang ingin Lomas jelajahi di masa depan. Sementara itu, Lomas masih terus membangun leksikografinya – yang telah berkembang menjadi hampir seribu istilah. Dari semua kata yang dia temukan sejauh ini, Lomas mengatakan bahwa dia paling sering menemukan dirinya merenungkan konsep Jepang seperti wabi-sabi ( bahwa “kegelapan yang gelap dan sepi” yang melibatkan ketidakteraturan dan ketidaksempurnaan). “Ini berbicara mengenai gagasan menemukan keindahan dalam fenomena yang berusia dan tidak sempurna,” katanya. “Jika kita melihat dunia melalui mata itu, itu bisa menjadi cara yang berbeda untuk terlibat dalam kehidupan.”

David Robson adalah penulis fitur BBC Future. Dia adalah @ d_a_robson di Twitter .