Eropa Bersiap untuk Larangan Laptop pada Penerbangan ke Amerika

0
168

Eropa bersiap untuk melakukan pergolakan besar: Larangan elektronik penerbangan ke Amerika.

Maskapai dan regulator Eropa bersiap bahwa Trump bisa melarang laptop dan perangkat besar lainnya dari kabin penerbangan dari Eropa ke Amerika Serikat.

Langkah tersebut akan mewakili perluasan larangan laptop secara besar-besaran yang diberlakukan pada bulan Maret pada maskapai yang terbang keluar dari 10 bandara di Timur Tengah dan Afrika. Penumpang pada penerbangan tersebut sekarang diharuskan membawa sesuatu yang lebih besar dari sebuah smartphone dalam bagasi tercatat.

Di Amerika Serikat, sumber Capitol Hill dan sumber Homeland Security mengatakan kepada CNN pada hari Kamis bahwa kemungkinan besar larangan tersebut akan segera diperluas. Sekretaris Keamanan Dalam Negeri John Kelly bertemu dengan anggota parlemen untuk membahas keamanan penerbangan.

Sumber tersebut menekankan bahwa tidak ada keputusan akhir yang dibuat.

Seorang pejabat transportasi senior Eropa mengatakan industri penerbangan mengharapkan AS untuk memperpanjang larangan ke Eropa, dan menggambarkan situasinya sebagai “kekacauan total.”

“Kami mengharapkan sesuatu terjadi, kami sama sekali tidak yakin apa atau kapan,” kata seorang eksekutif senior di sebuah maskapai penerbangan besar Eropa.

Langkah-langkah keamanan yang kontroversial telah dikritik oleh maskapai penerbangan Timur Tengah dan pakar penerbangan lainnya, yang telah mempertanyakan alasan kebijakan tersebut, mengeluhkan dampaknya terhadap bisnis mereka, dan memperingatkan risiko keselamatan yang terkait dengan membawa sejumlah besar baterai lithium dalam muatan kargo. Pesawat terbang

Sumber Capitol Hill mengatakan akan sulit untuk melembagakan larangan di Eropa tanpa memperluasnya ke penerbangan yang meninggalkan Amerika Serikat. Langkah-langkah keamanan bandara Eropa sangat sesuai dengan ukuran Amerika, dan keamanan penerbangan A.S. memiliki kegagalan sendiri.

Namun seorang pejabat A.S. tidak setuju dengan penilaian tersebut.

“Alasan kami tidak melihat perluasan larangan terbang meninggalkan A.S. adalah karena intel tidak menyarankan hal itu perlu,” kata pejabat tersebut. “Kecerdasan itu menunjuk pada sesuatu yang lain di luar itu, ini bukan sebuah dakwaan mengenai tindakan keamanan Eropa Kami bertindak berdasarkan kecerdasan spesifik.”

Memperluas pembatasan ke Eropa akan memiliki dampak yang jauh lebih besar pada industri daripada larangan di Timur Tengah.

Sekitar 40% dari wisatawan mancanegara ke A.S. berasal dari Eropa, melintasi Atlantik dengan lebih dari 350 penerbangan per hari.

Banyak penerbangan dioperasikan oleh maskapai A.S. seperti Delta (DAL), United (UAL) dan Amerika (AAL), atau mitra Eropa mereka.

Yang spesifik dari pembatasan sedang dipertimbangkan belum jelas.

Pejabat Departemen Keamanan Dalam Negeri berbicara dengan perwakilan industri penerbangan tentang larangan elektronik pada hari Kamis, menurut sumber Keamanan Dalam Negeri dan industri.

Homeland Security mengatakan dalam sebuah pernyataan Rabu bahwa pembatasan tersebut sedang dipertimbangkan.

Maskapai penerbangan A.S. telah mendorong Homeland Security untuk menemukan alternatif yang kurang mengganggu, menurut sumber yang mengetahui diskusi tersebut. Salah satu alternatif yang mungkin dilakukan adalah skrining tambahan di gerbang asrama, namun “logistiknya sangat rumit,” tambah sumber tersebut.

Lonceng alarm sudah berdering di Eropa.

Beberapa saham maskapai penerbangan melemah pada hari Kamis. Saham Lufthansa (DLAKY) turun 2%, sementara induk British Airways IAG menumpahkan 1,7%. Saham United Airlines diperdagangkan turun 1% di New York.

Anna-Kaisa Itkonen, juru bicara Komisi Eropa, mengatakan bahwa pejabat Eropa telah mengirim sebuah surat pada hari Selasa untuk rekan-rekan Amerika mereka.

Para pejabat telah meminta agar AS dan Eropa terus bekerja sama dalam “tanggapan bersama terhadap ancaman bersama.”

“Komisi sangat ingin bekerja sama dengan semua mitra internasional – termasuk pihak berwenang A.S. – untuk mengidentifikasi ancaman yang berkembang dalam penerbangan dan cara terbaik untuk mengatasinya,” kata Itkonen.

Administrasi Trump mengatakan bahwa larangan awal diperlukan karena intelijen menunjukkan bahwa para teroris sekarang dapat menyembunyikan bahan peledak di laptop dan perangkat lainnya.

Tapi argumen itu belum berhasil diraih industri. Kepala Asosiasi Transportasi Udara Internasional, Alexandre de Juniac, mengatakan kepada CNNMoney pada bulan Maret bahwa ini bukan solusi tepat untuk ancaman tersebut, akan merugikan perusahaan penerbangan yang terkena dampak, dan harus dibatalkan. Pada bulan Maret, Inggris juga melarang elektronik pada beberapa penerbangan dari Timur Tengah.