Google : Android Tertanam untuk Otomotif

0
230

Google memamerkan fase berikutnya dari strategi otomotifnya pada konferensi I / O awal pekan ini, dan mengumumkan kemitraan dengan Volvo dan Audi, yang meluncurkan kendaraan konsep yang menjalankan sistem operasi otomotif barunya.

Android Tertanam untuk Otomotif adalah sistem yang sama sekali baru, bukan pembaruan Android Auto yang diluncurkan Google tiga tahun yang lalu.

Aplikasi android otomatis
Baik Volvo maupun Audi mengumumkan rencana untuk mendukung Embedded Android for Automotive di mobil generasi berikutnya. Ini akan memungkinkan pengemudi memanfaatkan Google Maps, mendengarkan saluran hiburan mitra Google, dan meminta bantuan Google Asisten – bahkan tanpa handset Android hadir di dalam kendaraan.

“Platform dan layanan Google akan meningkatkan pengalaman pengguna dengan memungkinkan lebih banyak kemungkinan personalisasi, sementara Android akan menawarkan peningkatan fleksibilitas dari perspektif pengembangan,” kata Henrik Green, wakil presiden senior untuk penelitian dan pengembangan di Volvo Car Group.

Di I / O, Google memberi pengembang rincian lebih lanjut tentang kemampuan sistem, dan bagaimana aplikasi dapat memanfaatkannya dengan sebaik-baiknya.

Otomatis untuk Rakyat

Android Auto, yang diluncurkan tiga tahun lalu, dirancang untuk menyediakan driver dengan cara mudah mengakses informasi – termasuk navigasi, streaming audio dan komunikasi – sambil meminimalkan potensi gangguan.

Sejak diluncurkan, Android Auto telah diintegrasikan ke dalam 300 model mobil dan sistem hiburan aftermarket. Selain itu, aplikasi Android Auto mobile telah memungkinkan pengguna handset mobile Android mengakses kemampuannya melalui perangkat mereka.

Android Tertanam untuk Otomotif akan membawa integrasi ini selangkah lebih maju, dengan menyediakan tingkat fungsionalitas yang sama tanpa memerlukan kehadiran handset Android atau perangkat lain untuk bertindak sebagai pusat kontrol. Sebagai gantinya, sistem tertanam akan ada dimana-mana di dalam kendaraan.

“Ini seperti apa yang dimiliki BlackBerry dengan sistem operasi QNX , atau Linux di kendaraan,” kata Colin Bird, analis teknologi otomotif senior di IHS Markit .

“Microsoft keluar dari ruang, jadi jelas Google melihat sebuah peluang di sini, karena mereka bergerak ke pasar komponen unit kepala,” katanya.

“Ini akan memberikan akses yang jauh lebih dalam daripada Android Auto, dan Anda tidak memerlukan telepon,” Bird menambahkan.

“Satu hal penting yang perlu diperhatikan adalah bahwa dengan Android Auto Anda perlu mendownload aplikasi peluncur, dan penelitian kami menunjukkan bahwa hanya sekitar satu juta orang yang mendownloadnya – dibandingkan dengan ratusan juta yang menggunakan perangkat Android,” katanya. . “Ada potensi untuk mengakses orang-orang itu langsung dari kelelawar tanpa memerlukan perangkat Android atau peluncur.”

Pengembangan Aplikasi

Memiliki perangkat lunak Google yang disematkan ke dalam kendaraan akan memungkinkan pengembang membuat aplikasi yang spesifik untuk kendaraan, dan dapat mendukung terciptanya satu ekosistem kendaraan.

“Penyediaan aplikasi untuk API ini akan memberikan kompatibilitas yang lebih baik di seluruh kendaraan,” kata Bird. “Idenya adalah Anda dapat membuat sistem standar untuk aplikasi – namun tidak jelas apakah pembuat mobil dapat mengatakan tidak pada aplikasi tertentu.”

Navigasi adalah salah satu area dimana Google akan memiliki leg up.

“Sistem ini akan membuat Google Maps tersedia untuk kendaraan lebih dari sebelumnya,” kata Bird.

Selain membuat pengembangan aplikasi menjadi lebih mudah bagi pembuat mobil, sistem Google dapat menyediakan pengecekan aplikasi dan pasar aplikasi.

“Plus terbesar harus menjadi integrasi yang mudah untuk membentuk pengalaman pengguna yang holistik,” kata Roger Entner, analis utama di Recon Analytics .

“Mengingat pangsa pasar yang sangat besar yang dimiliki Android di luar AS, ini akan menjadi sukses – kecuali luka yang ditimbulkan sendiri,” katanya kepada LinuxInsider.

Sistem aman

Salah satu isu yang perlu diatasi adalah bagaimana Google akan memastikan bahwa ada keamanan yang memadai. Sistem yang lebih universal – yang juga dibangun di platform open source Google – dapat mempermudah peretas untuk menargetkan kendaraan.

“Keamanan harus efisien – ketat tapi tanpa gesekan – jadi ini keseimbangan yang sulit,” kata Entner.

“Ini tentu meningkatkan risikonya,” kata Burung IHS Markit.

“Android adalah sistem populer yang digunakan coders, dan ada aspeknya, tapi sama seperti Android Automotive dibungkus dengan cara yang mengandungnya dari sistem lain, kami berharap ini akan sama,” sarannya.

“Namun, jika Anda bisa meretas head unit, Anda bisa masuk ke sistem kendaraan lain,” catat Bird. “Google belum secara langsung mengatakan bagaimana mereka akan mengamankan ini. Tapi satu hal yang mereka lakukan adalah fokus pada media dan infotainment, dan tetap terkandung, sementara OS lain akan terus mengendalikan mobil.”