Hello…Makan Lebih Banyak Protein Hewani Tidak Selalu Baik

0
276
“Protein” merupaakan salah satu bagian penting dari diet sehat, tetapi dari mana asalnya. Sebuah studi baru menunjukkan bahwa diet tinggi protein hewani dapat meningkatkan risiko penyakit hati berlemak, terutama bagi orang-orang yang berusia lanjut dan kelebihan berat badan.

Studi baru, yang belum dipublikasikan di jurnal peer-review, baru-baru ini dipresentasikan di International Liver Congress di Amsterdam. Ini menganalisis catatan kesehatan dan makanan lebih dari 3.400 orang yang tinggal di Belanda, 70% di antaranya tergolong kelebihan berat badan oleh indeks massa tubuh mereka (BMI).

Usia rata-rata mereka adalah 71 tahun, dan sekitar 35% telah didiagnosis, melalui ultrasound perut, dengan penyakit hati berlemak non-alkohol (NAFLD). Memiliki terlalu banyak lemak di hati dapat menyebabkan kanker hati dan berkontribusi terhadap perkembangan diabetes dan penyakit kardiovaskular.

Ketika peneliti mempelajari tanggapan peserta terhadap kuesioner frekuensi makanan, mereka membuat hubungan yang menarik: di kalangan individu yang kelebihan berat badan, mereka yang makan kalori paling banyak dari protein 37% lebih mungkin memiliki penyakit hati berlemak, dibandingkan dengan mereka yang memiliki IMT serupa yang makan yang sangat sedikit.

Tidak semua protein tampak sama. Mereka yang makan kalori paling banyak dari protein hewani memiliki 50% peningkatan risiko penyakit hati berlemak. Bila para peneliti menyesuaikan kondisi kesehatan seperti diabetes dan kolesterol tinggi, hanya kaitannya dengan protein hewani (dan bukan protein nabati atau protein total) tetap signifikan.
Anehnya, para peneliti tidak menemukan peningkatan risiko penyakit hati berlemak di antara orang-orang yang dietnya tinggi gula seperti fruktosa; Sebenarnya, mereka justru mengalami penurunan. Namun asosiasi tersebut lenyap, setelah faktor kesehatan lainnya diperhitungkan.

Ini mungkin menunjukkan bahwa gula tidak berbahaya seperti dugaan sebelumnya, kata para penulis, namun mereka menekankan bahwa temuan mereka harus ditafsirkan dengan hati-hati. Mungkin, mereka menambahkan, bahwa asupan gula alami yang lebih tinggi – dari buah dan sayuran kaya antioksidan dapat menjelaskan efek perlindungan yang nyata ini.

Studi ini juga tidak menemukan hubungan antara penyakit hati berlemak dan total lemak atau serat, terlepas dari asupan kalori total.

Penelitian lain telah menyarankan bahwa diet ala Barat, kaya akan protein hewani dan makanan olahan, dapat mengubah metabolisme glukosa dan keseimbangan asam dalam tubuh. Faktor-faktor ini juga dapat mempengaruhi kesehatan hati, kata penulis utama Dr. Louise Alferink dari Pusat Kesehatan Erasmus di Rotterdam, Belanda. Bahan lain dalam produk olahan daging, seperti nitrat, garam dan besi heme, juga bisa berperan.

Diperkirakan bahwa 1 miliar orang di seluruh dunia, dan 30% sampai 40% orang dewasa Amerika, memiliki NAFLD. Penyakit ini dapat diobati dengan penurunan berat badan dan perubahan gaya hidup pada tahap awal, namun juga dapat menyebabkan sirosis, kanker dan gagal hati.

Penulis menulis bahwa temuan mereka mendukung teori bahwa kelebihan makan yang dikonsumsi orang sama pentingnya dengan kesehatan hati karena jumlah kalori yang mereka konsumsi.

“Gaya hidup sehat adalah landasan pengobatan pada pasien NAFLD, namun rekomendasi diet spesifik kurang,” kata Alferink dalam siaran persnya. “Hasil dari penelitian ini menunjukkan bahwa protein hewani dikaitkan dengan NAFLD pada orang tua dengan kelebihan berat badan.”

Beruntung bagi orang-orang yang memiliki atau berisiko NAFLD, ada juga banyak sumber protein nabati – termasuk kacang-kacangan, kacang polong, biji-bijian, kacang-kacangan, tahu dan produk kedelai lainnya, dan bahkan beberapa sayuran, seperti bayam dan brokoli. Protein berbasis tanaman telah terbukti efektif dalam membangun otot sebagai rekan hewan mereka, dan sekarang tampaknya juga lebih sehat untuk hati.

 

Sumber: http://time.com/4758402/protein-fatty-liver-disease/ viewed 5 Mei 2017