Instagram ‘terburuk bagi kesehatan mental muda’

0
256

Instagram dinilai sebagai platform media sosial terburuk dalam hal dampaknya terhadap kesehatan mental remaja, menurut sebuah survei UK snapshots .

Jajak pendapat tersebut meminta 1.479 orang berusia 14-24 untuk menilai lima platform media sosial populer mana yang memiliki efek paling negatif pada pengguna mereka.

Mereka ditanya untuk menilai setiap platform pada isu-isu seperti kecemasan, depresi, kesepian, intimidasi dan citra tubuh.

Badan amal kesehatan mental mendesak perusahaan bertindak untuk meningkatkan keamanan pengguna.

`Ketidakmampuan dan kecemasan

Studi Royal Society for Public Health mengatakan platform sosial harus mengingatkan penggunaan media sosial berat dan mengidentifikasi pengguna dengan masalah kesehatan mental.

Laporan RSPH memperingatkan bahwa “media sosial dapat memicu krisis kesehatan mental” pada remaja.

Ini juga bisa digunakan sebagai alat untuk kebaikan, kata laporan tersebut, dan perusahaan harus melakukan yang terbaik untuk membuat platform menjadi tempat yang aman.

Sekitar 90% remaja menggunakan media sosial – lebih banyak daripada kelompok usia lainnya – jadi mereka sangat rentan terhadap pengaruhnya, Meskipun tidak jelas apa yang ada pada bukti saat ini.

‘Episode depresi dalam’

Isla berusia awal 20-an. Dia kecanduan media sosial saat remaja saat mengalami masa-masa sulit dalam hidupnya.

“Komunitas online membuat saya merasa masuk kedalamnya dan  saya bermanfaat.

“Namun, saya smulai mengabaikan ‘kehidupan nyata’ persahabatan dan terus menghabiskan seluruh waktu saya online berbicara dengan teman saya di sana.

“Saya jatuh ke dalam episode depresi berat saat berusia 16, yang berlangsung berbulan-bulan dan benar-benar mengerikan.

“Selama masa ini media sosial membuat saya merasa lebih buruk, karena saya akan terus membandingkan diri saya dengan orang lain dan membuat diri saya merasa buruk.

“Ketika berusia 19 tahun, saya mengalami episode depresi yang buruk lagi. Saya mengakses ke media sosial, melihat semua teman saya melakukan sesuatu dan membenci diri sendiri karena tidak dapat melakukannya, atau merasa buruk karena saya bukan orang yang baik. Seperti mereka. ”

‘Kehidupan liar’

Shirley Cramer, chief executive RSPH, mengatakan: “Menarik untuk melihat peringkat Instagram dan Snapchat sebagai hal terburuk untuk kesehatan mental dan kesejahteraan . kedua platform sangat terfokus pada gambar dan tampaknya mereka mungkin membuat perasaan tidak mampu dan tidak masuk akal pada remaja. ”

Mengingat temuan tersebut, ahli kesehatan masyarakat menyerukan platform media sosial untuk memperkenalkan serangkaian pemeriksaan dan tindakan untuk membantu mengatasi kesehatan mental, yaitu:

  • Pop-up memperingatkan orang bahwa mereka telah menggunakan media sosial untuk waktu yang lama (didukung oleh 70% remaja yang disurvei).
  • Platform media sosial mengidentifikasi pengguna dengan masalah kesehatan mental dan “Diam-diam menandatangani posting tempat yang mereka dapat mendapatkan dukungan”
  • Platform yang menyoroti saat foto telah dimanipulasi secara digital misalnya, merek fashion, selebriti, dan organisasi periklanan lainnya dapat mendaftar ke kode sukarela, yang memungkinkan ikon kecil ditampilkan pada foto yang diubah secara digit

Laporan tersebut juga merekomendasikan bahwa NHS Inggris hadir dengan skema pemeriksaan untuk informasi kesehatan dan kesejahteraan sehingga remaja lebih mampu menilai apakah informasi dapat dipercaya.

Ms Cramer menambahkan: “Seiring bukti tumbuh bahwa mungkin ada potensi bahaya dari penggunaan media sosial yang berat, dan saat kita meningkatkan status kesehatan mental di masyarakat, penting bagi kita untuk memeriksa dan menyeimbangkan media sosial. ‘Kehidupan Liar’ dalam hal kesehatan mental dan kesejahteraan anak muda. ”

Tom Madders, dari badan kesehatan mental YoungMinds, mengatakan bahwa rekomendasinya dapat membantu banyak remaja.

“Meningkatkan keamanan dalam platform media sosial merupakan langkah penting dan kami mendorong Instagram dan situs lainnya untuk bertindak.

“Tapi penting juga untuk mengenali bahwa hanya ‘melindungi’ anak muda dari jenis konten tertentu tidak akan pernah menjadi solusi keseluruhan.”

Dia mengatakan bahwa remaja perlu memahami risiko bagaimana mereka berperilaku online dan harus diajari bagaimana menanggapi “konten berbahaya yang tergelincir melalui filter”.

Instagram dihubungi oleh BBC namun tidak menanggapi permintaan untuk memberikan komentar.

 

Sumber   : http://www.bbc.com/news/health-39955295

http://shutterstock.com