“Kehamilan Usia Remaja” Bagaimana seharusnya sikap orang tua ?

0
204

Bahkan dengan tingkat kelahiran remaja yang terus menurun, dua dari lima wanita muda akan hamil sebelum usia dua puluh tahun, dan empat dari lima kehamilan tersebut tidak disengaja, termasuk sekitar setengah dari jumlah di antara gadis remaja yang menikah. Bagaimanapun keadaan mereka, berita bahwa mereka hamil biasanya datang sebagai kejutan, dan seringkali bukan yang selamat datang.

Perkembangan yang tak terduga biasanya membawa kehidupan muda ke dalam kekacauan, memaksa gadis itu membuat keputusan yang paling menyedihkan dalam hidupnya dengan cepat. Apakah dia membawa bayi itu ke masa depan, karena 50 persen remaja hamil memilih untuk melakukannya? Atau apakah dia mengakhiri kehamilannya?

mereka berharap bahwa dia dapat mengandalkan ibu dan ayahnya untuk mendapatkan bimbingan dan dukungan saat dia menghadapi pilihan ini. Anak-anak muda yang takut bertemu dengan penolakan atau pelecehan di rumah mungkin mencoba merahasiakan kehamilan selama mungkin. Akibatnya, mereka sering tidak menerima asuhan dan konseling prenatal yang memadai selama bulan-bulan awal perkembangan janin yang penting.

Sepertiga dari anak perempuan berusia lima belas sampai sembilan belas tahun, dan separuh anak perempuan di bawah lima belas tahun tidak menerima perawatan pranatal sama sekali selama trimester pertama mereka. Kurangnya perhatian medis bisa menimbulkan masalah di kemudian hari. Jika mereka melanjutkan kehamilan, kehamilan bisa menjadi rumit dengan peningkatan risiko ibu dan bayi. Dan jika mereka memilih untuk membatalkan, prosedurnya kebanyakan dilakukan di awal kehamilan karena anggapan lebih aman.

Namun, kecemasan atas reaksi Ibu dan Ayah bukanlah satu-satunya alasan mengapa seorang gadis menyembunyikan fakta bahwa dia hamil. “Wanita muda bisa dalam penyangkalan yang mengerikan,” jelas Dr. Claire Brindis, “hanya menolak untuk menerima kenyataan kondisi mereka.” Psikolog menyebut ini sebagai disosiasi. model pakaian saat ini memudahkan wanita untuk pergi berbulan-bulan, atau mungkin melalui kehamilannya tanpa ada yang memperhatikan perutnya yang membesar. Jika Anda menduga bahwa putri Anda mungkin hamil tetapi mencoba menyembunyikannya, bertindak berdasarkan intuisi Anda – tapi dengan bijaksana, mungkin dengan kata-kata seperti ini: “Sayang, kamu telah mengeluh karena merasa lelah dan mual pada minggu terakhir ini, dan kamu sering ke kamar mandi . Apakah kamu baik-baik saja? kamu mengingatkan saya akan apa yang saya rasakan saat saya hamil. “

Reaksi Umum Orang Tua

dengan nada terisak tangis “Saya hamil!” Tidak mudah bagi ibu atau ayah untuk mendengarnya. Khawatir, kecewa, marah-semua adalah respons yang bisa dimengerti. Kemungkinan besar ini bukan yang ada dalam pikiran Anda untuk anak perempuan Anda. Sementara itu, adegan serupa mungkin sedang dimainkan di rumah anak laki-laki yang terlibat (jika anak laki-laki itu memberitahu orang tuanya).

Berikan diri Anda dan izin pada pasangan Anda untuk marah selama satu atau dua hari. Bicarakan semuanya bersama-sama. Jika Anda mengungkapkan ketidakpercayaan anda bisa mengatakan “Apa yang sedang Anda pikirkan ?!” atau “Bagaimana Anda bisa begitu tidak bertanggung jawab ?!” Jadi begitulah. Tapi kemudian tutup pintu kemarahan dan kunci. menyalahkan anak remaja Anda tidak akan mengubah apapun. Saatnya untuk duduk sebagai keluarga dan tenang mendiskusikan apa yang harus dilakukan selanjutnya.

“Peran orang tua yang paling penting adalah mendengarkan wanita muda atau pasangan muda saat mereka memilah-milah pilihan mereka,” kata dokter spesialis anak di Denver, Dr. Roberta Beach. “Kami tahu bahwa pada remaja jangka panjang biasanya merasa puas dengan pilihan apa pun yang mereka buat, selama mereka merasa keputusan mereka dan keluarga mereka mendukung mereka.”

Hal Pertama Pertama: Verifikasi Diagnosis

Sebuah periode yang dilewati dan hasil positif pada tes kehamilan di rumah biasanya adalah tentang apa yang mendorong seorang wanita muda untuk percaya bahwa dia hamil. Tes di rumah, meski umumnya akurat, tidak dapat diandalkan seperti tes laboratorium yang dilakukan dokter untuk mengkonfirmasi kehamilan. Jadi langkah pertama adalah membuat janji dengan dokter anak anak atau ginekolog untuk putri Anda.

Langkah Selanjutnya: Mencapai sebuah Keputusan

Dokter baru saja menelepon: hasil tes kehamilan kembali positif. Sekarang apa pilihan yang akan diambil ? Ada tiga pilihan: batalkan, melahirkan dan membesarkan bayi atau melahirkan dan menempatkan anak tersebut untuk diadopsi. Orang tua pasti memiliki hak untuk menyuarakan pendapat mereka. Jika keadaan memungkinkan, pemuda dan keluarganya harus diundang untuk ikut serta dalam proses pengambilan keputusan juga. Tapi secara hukum, putusan terakhir adalah milik ibu hamil.

Bagi beberapa wanita muda, keputusan tentang apa yang harus dilakukan tidak pernah diragukan. Mungkin mereka secara pribadi menentang aborsi. Atau mereka tahu jauh di dalam hati mereka bahwa mereka belum siap untuk memiliki anak ini di awal kehidupan dan karena itu ingin melakukan aborsi.

Namun, kebanyakan anak perempuan menderita karena keputusan sulit ini, yang kemudian diperumit oleh fakta bahwa aborsi adalah salah satu masalah paling politis dan emosional zaman kita.

Bergantung pada tempat tinggalnya, dia mungkin akan menghadapi prospek yang mengerikan karena harus menempuh perjalanan puluhan atau bahkan ratusan mil hanya untuk menemukan penyedia aborsi dan sekali pun dia mungkin perlu melewati tantangan ejekan dan ancaman oleh para demonstran antipaksa.

Jika Anda dan putri Anda merasa bahwa Anda mungkin mendapat manfaat dari mendengar pandangan objektif, atur konsultasi dengan dokter anak. Dengan cara yang tidak menghakimi, dia dapat membantu Anda untuk mengevaluasi pro dan kontra dari setiap pilihan. Begitu wanita muda itu mengambil keputusan, kebanyakan dokter anak dapat merujuknya ke praktisi perawatan kesehatan yang memberikan layanan aborsi, atau ke klinik kebidanan atau remaja untuk memulai perawatan prenatal.

 

sumber : https://www.healthychildren.org/English/ages-stages/teen/dating-sex/Pages/Teenage-Pregnancy.aspx