Latihan “membuat pikiran tetap tajam” di atas usia 50 tahun

0
184

Melakukan olahraga ringan beberapa kali dalam seminggu adalah cara terbaik untuk menjaga agar pikiran tetap tajam jika berusia di atas 50 tahun, saran penelitian.
Keterampilan berpikir dan ingatan paling meningkat saat orang menggunakan jantung dan otot secara teratur, sebuah tinjauan terhadap 39 penelitian ditemukan.
Hal ini tetap berlaku pada mereka yang sudah menunjukkan tanda-tanda penurunan kognitif.
Mengambil latihan pada usia berapa pun bermanfaat bagi pikiran dan tubuh, kata periset Australia tersebut.
Latihan seperti T’ai Chi direkomendasikan untuk orang-orang berusia di atas 50 tahun yang tidak dapat mengelola bentuk latihan lain yang lebih menantang, kata studi British Journal of Sports Medicine.
Dorongan otak
Aktivitas fisik telah lama diketahui dapat mengurangi risiko sejumlah penyakit, termasuk diabetes tipe 2 dan beberapa jenis kanker, dan diperkirakan berperan dalam menangkal penurunan alami otak saat kita memasuki usia paruh baya.
Teorinya adalah bahwa melalui latihan otak menerima suplai darah, oksigen dan nutrisi yang lebih besar yang meningkatkan kesehatannya dan juga hormon pertumbuhan yang membantu pembentukan neuron dan koneksi baru.
Dalam analisis penelitian sebelumnya, peneliti dari University of Canberra melihat dampak latihan fisik terstruktur setidaknya empat minggu terhadap fungsi otak orang dewasa.

Dalam berbagai tes otak, mereka menemukan bukti latihan aerobik yang meningkatkan kemampuan kognitif, seperti berpikir, membaca, belajar dan beralasan, sementara latihan otot – misalnya, menggunakan bobot – memiliki efek signifikan pada memori dan kemampuan otak untuk merencanakan dan Mengatur, fungsi eksekutif yang disebut.
Joe Northey, penulis studi dan peneliti dari Research Institute for Sport and Exercise di Canberra, mengatakan bahwa temuan tersebut cukup meyakinkan untuk memungkinkan kedua jenis latihan tersebut diresepkan untuk memperbaiki kesehatan otak di usia di atas 50 tahun.
“Bahkan jika Anda melakukan olahraga ringan hanya sekali atau dua kali seminggu masih ada perbaikan fungsi kognitif, namun perbaikannya lebih baik lagi latihan yang dilakukan,” katanya.
Dia mengatakan orang harus bisa melakukan pembicaraan sambil melakukan olahraga ringan.
Pedoman NHS merekomendasikan bahwa orang dewasa melakukan setidaknya 150 menit aktivitas aerobik moderat setiap minggu dan melatih otot utama pada dua atau lebih hari dalam seminggu.
Tas belanja berat
Dr Justin Varney, yang memimpin kesehatan dan kesejahteraan orang dewasa di Health England, mengatakan bahwa aktivitas fisik baik untuk otak dan tubuh.
“Sementara setiap 10 menit latihan memberikan beberapa keuntungan, melakukan 150 menit seminggu mengurangi kemungkinan depresi dan demensia sepertiga, dan meningkatkan kesehatan mental pada usia berapapun.
“Melakukan latihan aerobik dan latihan memperkuat berbagai manfaat kesehatan.”

Katanya bersepeda atau berjalan kaki bisa dihitung sebagai aktivitas aerobik dan membawa tas belanja berat adalah salah satu contoh latihan kekuatan yang baik.
Dr Dean Burnett, dosen ilmu saraf dan psikiatri di Universitas Cardiff, mengatakan bahwa penelitian tersebut memberi gambaran lebih jelas tentang bagaimana olahraga mempengaruhi otak – namun masih ada banyak masalah.
“Hal ini dapat menyebabkan peningkatan tekanan bagi kelompok usia 50-plus untuk berolahraga lebih agar tetap sehat secara mental, itulah nasihat yang baik namun juga mengabaikan fakta bahwa seiring bertambahnya usia, semakin sulit untuk terlibat dalam aktivitas fisik, karena tubuh kita Kurang mampu melakukannya, “katanya.
“Latihan fisik adalah salah satu unsur fungsi otak yang lebih baik, tapi bukan keseluruhan cerita.”
Serta tetap aktif secara fisik, Dr David Reynolds, dari Alzheimer’s Research UK, mengatakan bahwa hal yang sama pentingnya untuk menjaga otak kita dengan tetap aktif secara mental, makan makanan seimbang, hanya minum secukupnya dan tidak merokok.

sumber : www.bbc.com