Memikirkan kembali penggunaan antibiotik pada awal kehamilan: Beberapa terkait dengan keguguran

0
124

Ketika digunakan pada awal kehamilan, banyak kelas antibiotik umum dikaitkan dengan peningkatan risiko keguguran, menurut sebuah penelitian yang diterbitkan pada hari Senin di Canadian Medical Association Journal.

Makrolida, kuinolon, tetrasiklin, sulfonamida dan metronidazol terkait dengan tingkat kehilangan kehamilan yang lebih tinggi, kata periset. Namun, kemungkinan lebih besar kehilangan kehamilan tidak terlihat dengan antibiotik yang paling sering digunakan, termasuk penisilin.
“Sangat meyakinkan untuk melihat bahwa pengobatan lini pertama dan antibiotik yang paling banyak digunakan pada populasi (penisilin, sefalosporin) tidak dikaitkan dengan peningkatan risiko keguguran,” Dr. Anick Bérard, peneliti utama dan anggota Fakultas Dari Pharmacy di Université de Montréal, menulis dalam sebuah email.

Nitrofurantoin – sering digunakan untuk mengobati infeksi saluran kemih – dan eritromisin – yang diresepkan untuk infeksi pernafasan dan kulit serta klamidia, penyakit radang panggul dan sifilis – juga tidak terkait dengan risiko kehilangan kehamilan yang lebih tinggi. Eritromisin juga diberikan kepada ibu hamil untuk mencegah infeksi streptokokus Grup B pada bayi baru lahir.
Dokter tidak memberi resep tetrasiklin selama kehamilan karena kekhawatiran akan cacat lahir, dan quinolones biasanya dihindari juga. Makrolida sering diresepkan bila penisilin tidak dapat digunakan untuk melawan infeksi streptokokus dan pneumokokus. Suflonamides mengobati infeksi saluran kemih, infeksi telinga, bronkitis dan infeksi mata. Metronidazol digunakan pada infeksi vagina, perut, kulit, persendian dan saluran pernafasan.
Risiko ‘kecil’
Pada tahun 2013, peneliti Denmark melaporkan adanya hubungan antara klaritromisin antibiotik dan keguguran.
“Pengulangan temuan sangat penting untuk menilai kausalitas,” kata Bérard, menjelaskan bahwa pola resep antibiotik berbeda dari satu negara ke negara lain, jadi penting untuk melihat pertanyaan penelitian ini dari perspektif berbagai populasi pasien.
Bérard dan timnya melihat data dari catatan medis wanita di Quebec Pregnancy Cohort antara tahun 1998 dan 2009. Tercakup dalam rencana asuransi obat di Quebec, peserta berusia antara 15 sampai 45 tahun.
Tim peneliti Bérard membandingkan hasil kehamilan ketika berbagai jenis antibiotik diresepkan pada awal kehamilan.

Bérard dan timnya menemukan 8.702 kasus aborsi spontan yang didiagnosis, terjadi rata-rata pada 14 minggu kehamilan. Tim membandingkannya dengan 87.020 kehamilan dimana keguguran tidak terjadi.
Dari wanita yang mengalami keguguran, 16,4% (1.428 wanita) mengkonsumsi antibiotik pada awal kehamilan, dibandingkan dengan 12,6% (11,018) wanita yang tidak meminumnya. Penggunaan antibiotik didefinisikan dengan resep yang lengkap.
“Studi kami melihat paparan antibiotik pada awal kehamilan saja,” Bérard mencatat.
Umumnya, ketika seorang wanita tidak minum antibiotik selama kehamilan, risiko kegugurannya sekitar 6% sampai 7%. Dalam penelitian tersebut, wanita yang mengonsumsi antibiotik tertentu pada awal kehamilan memiliki peningkatan risiko sebesar 9% sampai 10%.
“Risikonya tetap kecil,” kata Bérard.
Berkurangnya risiko keguguran
Wanita yang mengalami keguguran lebih cenderung lebih tua, hidup sendirian dan memiliki banyak masalah kesehatan dan infeksi, yang semuanya diperhitungkan saat menghitung peningkatan risiko wanita yang menggunakan antibiotik. Terlepas dari perawatan yang diambil dengan perhitungannya, Bérard mencatat bahwa infeksi itu sendiri dapat menyebabkan hilangnya kehamilan dan karena itu menjelaskan beberapa peningkatan risiko.
“Dengan pengecualian nitrofurantoin, temuan kami mengkonfirmasi hasil dari penelitian sebelumnya,” kata Bérard.
“Kami juga menemukan bahwa nitrofurantoin, yang banyak digunakan untuk mengobati infeksi saluran kemih, sebenarnya mengurangi risiko keguguran,” katanya. Hasil ini perlu direplikasi oleh penelitian dan penelitian lain, katanya, mengingat bahwa dia adalah tim peneliti pertama yang menunjukkan hal ini.
Hasilnya menunjukkan bahwa quinolone dan tetrasiklin terkait dengan peningkatan risiko keguguran adalah “sesuai dengan pedoman yang mengatakan bahwa obat tersebut tidak boleh digunakan selama kehamilan,” Bérard mencatat.
“Pesan yang dibawa pulang adalah bahwa infeksi perlu diobati selama kehamilan,” katanya, menambahkan bahwa wanita harus mendiskusikan pilihan pengobatan terbaik untuk infeksi dengan penyedia layanan kesehatan mereka.
Dr. Sharmila Makhija, profesor dan ketua universitas di Departemen Obstetri & Ginekologi dan Kesehatan Wanita di Albert Einstein College of Medicine dan Montefiore Health System, menggambarkan studi baru ini sebagai “analisis komprehensif kelas tambahan antibiotik yang umum digunakan saat hamil.”
Meski secara keseluruhan, desain penelitiannya kuat, Makhija dan penulisnya sendiri mengakui adanya kelemahan karena ada jumlah yang rendah pada beberapa kelompok pembanding pasien.

Menurut Dr. R. Phillip Heine, anggota American College of Obstetricians and Gynecologists ‘Obstetric Practice, sangat disayangkan bahwa penelitian ini dipublikasikan dalam bentuknya saat ini. Dalam sebuah email, Heine menulis bahwa temuan penelitian tersebut terlalu dibesar-besarkan dan bahwa penulis tidak memberikan pembahasan yang baik mengenai keterbatasan penelitian.
“Salah satu perhatian utama adalah bahwa banyak dari antibiotik ini – tetrasiklin, (doksisiklin, sejenis tetrasiklin) dan kuinolon – tidak digunakan pada kehamilan yang diketahui. Ini berarti bahwa kehamilan dini dan dirindukan oleh dokter resep,” Kata Heine.
“Banyak antibiotik yang terkait dengan aborsi tidak digunakan dalam kebidanan,” katanya.
Keamanan antibiotik tertentu tergantung pada diagnosis individu pasien, menurut American College of Obstetricians and Gynecologists, yang tidak menyediakan daftar antibiotik yang aman selama kehamilan namun memberikan panduan untuk penyedia layanan kesehatan.

sumber:edition.cnn.com