Mengkodekan masa depan: Seperti apa masa depan komputasi?

0
228

Sudah tiga tahun sejak kartu kredit berlabel Raspberry Pi diluncurkan.
Pi, dan halaman web komunitasnya, mencoba untuk menggoda publik dan siswa untuk menggali di bawah bonnet komputer mereka, di luar Facebook, dan mencoba menulis coding.
Dan dengan lima juta terjual, sekarang ini komputer pribadi dengan penjualan tercepat di Inggris, penerus $ 35 ($ 25) untuk peralatan – atau komputer yang tidak dirakit – seperti Heathkit H8.
Eben Upton, Alan Mycroft, dan empat akademisi lainnya di Laboratorium Komputer Universitas Cambridge telah mencatat adanya penurunan keterampilan dan jumlah siswa yang mendaftar untuk membaca Ilmu Komputer.
Dua puluh tahun sebelumnya, pelamar akan menjadi penggemar fanatik; Akhir-akhir ini, mereka mungkin hanya melakukan sejumlah kecil desain web.
Komisi Eropa telah memperkirakan kekurangan 900.000 pemrogram yang cukup terampil dan profesional teknologi lainnya di Eropa pada tahun 2020.
Jadi, ransel tersebut mendirikan Yayasan Raspberry sebagai badan amal untuk menghidupkan kembali semangat geek api Inggris.
Ketika astronot Inggris Tim Peake menuju Stasiun Luar Angkasa Internasional November ini, dia akan membawa dua ruang tambahan raspberries, yang disebut Astro Pis.
Mereka akan menjalankan eksperimen yang dilakukan oleh siswa sekolah dasar dan menengah, kata Dr Upton, chief executive Raspberry. Siswa yang lebih tua juga akan kode mereka.

Pemrograman 2.0
Pemrograman berubah cepat.
Pengkodean di awan adalah satu kecenderungan yang harus dilakukan, menyebarkan kolaborator melintasi benua.
Begitu juga ledakan bahasa baru, seperti bahasa scripting Facebook’s Hacking atau Apple’s Swift, di samping bahasa klasik seperti C dan Java.
Kita cenderung belajar kode yang lebih muda, dan berbeda. Bahasa pemrograman ramah lingkungan milik Institut Teknologi Massachusetts (Gn) milik Massachusetts Institute of Technology (Scratch) memiliki 6,2 juta pengguna terdaftar.
Internet Things, mobil tanpa sopir, dan pesawat tak berawak akan menghasilkan platform yang lebih dapat diprogram – tapi akan mengkodekan pembuat cappuccino Anda secara drastis mengubah pemrograman?
Dan seperti apa tempat kerja pengkodeannya, kapan rugrat Raspberry sekarang berkembang menjadi keajaiban program besok?

Salah satu segi yang menarik dari 15 tahun terakhir adalah betapa sedikit bahasa pemrograman yang telah berubah.
Kemudian dan sekarang, C dan C ++ mendominasi pemrograman pada tingkat yang dalam, atau sangat optimal.
Satu tingkat atas, bahasa yang diturunkan C – C objektif dan yang menyerupai C dalam sintaksis, seperti Java dan Microsoft C # – berada dalam mode untuk menjalankan sebagian besar aplikasi.
Kemudian di bagian atas, ada penjepit besar bahasa scripting, seperti Perl, Python (dinamai Monty Python), dan PHP, yang sering digunakan sebagai lem untuk tetap mengikuti program untuk membangun sistem yang lengkap.
Bahasa scripting hidup di lingkungan yang kaya, dengan sejumlah besar tautan ke program lain, kata Daniel Kroening, profesor ilmu komputer di Universitas Oxford.
Beberapa, seperti Haskell dalam keuangan kuantitatif, dominan di ceruk karena kerangka kerja dan perpustakaan yang tersedia.
Fortran (pertama kali diluncurkan pada tahun 1957, meskipun banyak berkembang sejak) terus digunakan untuk pemrograman ilmiah, termasuk peramalan cuaca dan pemodelan perubahan iklim.
Dan ada JavaScript, bahasa yang dominan untuk pemrograman berjalan di browser web.

Diprogram untuk perubahan
Penyebaran komputasi ke platform baru – ke mobil dan pemanggang roti – akan membawa tantangan baru dalam membangun sistem yang lebih besar dan lebih terhubung.
Bahasa skrip cenderung diketik secara longgar, memungkinkan satu variabel berisi angka, sedikit teks, atau karakter lainnya.
Hal ini membuat penulisan program kecil lebih mudah, cepat, dan lebih rapuh.
Perkembangan tangkas telah menjadi tren baru lainnya, dengan umpan balik yang sering antara pemrogram dan pengguna – situs web gov.uk adalah sebuah contoh.
Tapi kemudian Anda memiliki program raksasa berjuta-juta, dengan lebih banyak kesempatan untuk ketidakkonsistenan dan bug merayap masuk.
BBC iWonder
INTERAKTIF: Dapatkah Anda memperbaiki lampu lalu lintas ini dengan kode?
Apakah mengetahui sedikit kode mengarah pada pekerjaan impian Anda?
Tren lain adalah meningkatnya jumlah bahasa yang keluar dari dunia usaha, bukan universitas. Hal ini memungkinkan perusahaan untuk memiliki kontrol lebih terhadap arah bahasa yang diambil.
“Saat ini, secara kebetulan, Facebook memiliki sejuta baris PHP, dan mereka berharap tidak melakukannya,” kata Alan Mycroft, profesor komputasi di Universitas Cambridge.
Facebook sebagai hasilnya telah mengembangkan bahasa baru, Hack, untuk membantu menjaga jenis tetap konstan melalui banyak kode.
Tapi itu membutuhkan pengkodean yang sangat cepat.
Tak ada yang bilang itu mudah.
Go Google masuk kategori ini, seperti juga Mozilla’s Rust.
Dropbox – sebagian besar dikodekan dengan Python – menyewa pencipta Python Guido van Rossum tiga tahun lalu.
Kita bisa melihat Microsoft C # sebagai contoh awal desain berbasis industri.

Bahasa pemrograman berperilaku seperti ekosistem, kata Profesor Mycroft.
Bahasa kecil baru terus dikembangkan, maka tiba-tiba sebuah perusahaan besar akan menggunakannya.
“Tidak ada hak yang diberikan Tuhan untuk mengapa satu bahasa hidup dan satu tidak,” katanya.
C pertama menjadi populer karena Unix, Linux, dan Windows ditulis di dalamnya. Java menjadi populer karena memungkinkan animasi mudah (applet) pada halaman web awal.
Kemajuan sementara dibuat dalam bahasa yang sangat sesuai untuk pembelajaran mesin.
Ini akhir-akhir ini membuat banyak pengakuan visual, dan dalam menyelesaikan CAPTCHA – jahitan kata-kata tersembunyi yang menjengkelkan yang harus Anda ketik ke situs web untuk membuktikan bahwa Anda bukan robot.
Dalam keluarga bahasa ini, programnya, bukan programmer, menghasilkan algoritma yang diperlukan untuk mengatasi masalah.
Matematika yang dibutuhkan untuk kesimpulan semacam ini telah membuat kemajuan besar dalam tiga tahun terakhir, kata Dr Frank Wood, dari Departemen Teknik Universitas Oxford dan pencipta bahasa pemrograman probabilistik ANGLICAN.
Tidak begitu BASIC lagi
Fitur lain dari tempat kerja pemrograman besok adalah bahwa proyek perangkat lunak akan “hanya akan menjadi lebih besar”, kata Profesor Kroening dari Universitas Oxford.
Dengan bakat terlatih yang tersebar di seluruh dunia, “kerja jarak jauh akan tumbuh lebih luas,” kata Sophia Drossopoulou, profesor bahasa pemrograman di Imperial College London.
Dia menunjuk ke perusahaan suaminya, dengan 70 orang mendistribusikan lebih dari 10 negara.

Penting untuk ini adalah laptop yang sekarang cukup kuat untuk pengembangan yang bermanfaat.
Asher Glynn, seorang arsitek perangkat lunak di London, mengatakan bahwa dia memiliki tim yang bekerja di mana saja dari Ukraina sampai Australia ke Portugal.
“Hal yang Anda lewatkan adalah ikatan tatap muka,” katanya. “Tapi saya pikir kita akan mengembangkan teknik baru untuk mengatasi perasaan isolasi individu.”
Dia menunjuk ke lokasi kerja sama. Skype dan bentuk telekonferensi lainnya akan menjadi lebih penting menambahkan Brendan Quinn, seorang konsultan teknologi yang berbasis di London.
Semua ini bisa jadi milikmu
Di seluruh dunia, jumlah orang yang bekerja dalam pemrograman berada di urutan 15 juta.
Jumlah ini tidak naik cukup cepat, meski jumlah hal yang harus diprogram adalah.
India memproduksi sekitar 100.000 lulusan sains komputer setiap tahunnya. Sebagai perbandingan, Inggris menghasilkan kira-kira sepersepuluh dari itu.
Kabar baik bagi programmer yang berkualitas, apalagi untuk perusahaan teknologi yang menghadapi kekurangan bakat.
“Itulah mengapa kami bekerja dengan organisasi seperti Code Club, Young Rewired State dan Raspberry Pi untuk menginspirasi kaum muda untuk terlibat dalam pengkodean dan teknologi digital,” kata Eileen Noughton, managing director Google Inggris.
Lokakarya Hak Cipta Citra
Mendorong ini lebih jauh lagi, Vikas Gupta, seorang veteran Amazon dan Google dengan seorang anak perempuan berusia tiga setengah tahun, turut mendirikan Wonder Workshop di Silicon Valley pada tahun 2012, untuk mengajar anak-anak untuk memberi kode.
Pada bulan Desember 2014, kapal tersebut mulai mengirimkan dua robot – Dash and Dot.
Dengan menggunakan antarmuka musik dan gambar, robot memikat anak-anak untuk mengembangkan keterampilan coding, seperti memesan perintah secara berurutan, dan bekerja dalam subrutin.
Mungkin agak terlalu ingin membayangkan seluruh generasi masa depan pemrogram garasi berpemandu Raspberry. Tapi mereka cenderung kekurangan pasokan.
Jadi mungkin luangkan waktu untuk Steve Jobs memulai Apple di garasi orang tuanya, sebelum Anda mengubah kamar Anda menjadi kamar cadangan untuk pasangan au atau ibu mertua.