Mengukur Suhu Bayi Normal dan Bagaimana Cara Mengobati Demam dan Kapan Harus Ke Dokter

0
223

Pertama kali bayi Anda sakit Untuk mengetahui tentang apa yang dianggap normal, kapan harus khawatir dan bagaimana Anda dapat menurunkan suhu tubuh mereka dapat membantu Anda untuk bersiap.

Di sini, Dr Daniel Golshevsky, Kepala Resident Medical Officer dan dokter anak di Royal Children’s Hospital di Melbourne, menjawab pertanyaan orang tua yang paling umum tentang suhu bayi.

Apa yang dimaksud dengan rentang suhu normal untuk bayi?

“Suhu normal untuk bayi adalah antara 36 ° C dan 37,5 ° C derajat, meskipun ini dapat bervariasi sesuai dengan waktu yang dibutuhkan, metode pemeriksaan dan perangkat yang digunakan,” kata Dr Golshevsky.

Apa yang dianggap suhu tinggi untuk bayi?

Dr Golshevsky menyarankan agar bayi di bawah 3 bulan dengan suhu 38 ° C dianggap demam.

Suhu 38,5 ° C mengindikasikan demam pada bayi dan balita yang lebih tua.

“Sejarah, tanda dan gejala bayi seringkali akan menentukan apakah suhu tinggi menjadi perhatian,” jelas Dr Golshevsky. “Misalnya, mereka mungkin memiliki suhu tinggi karena kelebihan pakaian, bungkus atau selimut.”

Apa cara terbaik untuk mengambil suhu bayi?

“Sementara pengukuran suhu tubuh yang paling akurat adalah dengan termometer rektal, ini bisa menjadi tidak nyaman dan sulit didapat,” kata Dr Golshevsky.

“Bagi orang tua, yang paling tidak menyusahkan adalah termometer yang diletakkan di telinga, digosok di dahi, atau yang modern yang menggunakan teknologi inframerah dan bisa diambil dari kejauhan.”

Apa yang bisa menjadi beberapa alasan umum untuk suhu yang meningkat pada bayi?

“Penyebab paling umum untuk demam ringan berumur pendek adalah infeksi virus, dan merupakan pertanda baik bahwa sistem kekebalan tubuh anak Anda melawan infeksi,” saran Dr Golshevsky.

“Penting untuk dicatat bahwa demam bukanlah penyakit, melainkan gejala adanya penyakit atau pembengkakan. Oleh karena itu, penting untuk tidak hanya mengobati gejala penyakit tapi juga penyebabnya, jika diketahui.”

Penyebab umum demam termasuk flu dan flu, infeksi telinga dan tenggorokan, dan seharusnya tidak menjadi perhatian jika jarang terjadi – sampai sekali per bulan – dan berlangsung tidak lebih dari 48 jam.

Sementara tumbuh gigi juga bisa menjadi penyebab umum kenaikan suhu pada bayi dan dapat terjadi pada usia beberapa bulan, tidak biasa hal ini menyebabkan suhu di atas 38,5 ° C.

Penyebab lain dari kenaikan suhu adalah penyakit kronis atau kepanasan yang disebabkan oleh sengatan matahari atau sengatan panas.

Penyebab demam yang serius termasuk infeksi bakteri urin, paru-paru (pneumonia), darah dan otak (meningitis).

Apakah ada tanda – selain mengambil suhu bayi – yang dapat menunjukkan suhu yang tinggi?

“Memiliki suhu yang tinggi dapat menyebabkan anak menjadi tidak nyaman dan mudah tersinggung, dan mereka mungkin mengeluh merasa kedinginan saat mereka merasa panas untuk disentuh,” kata Dr Golshevsky.

“Suhu yang meningkat juga bisa menyebabkan pipi memerah, otot dan sendi yang menyakitkan, kurang nafsu makan dan kantuk.”

Pada suhu berapa ada yang menjadi perhatian dan apa yang harus dilakukan orang tua?

Dr Golshevsky menjelaskan bahwa tingkat demam tidak harus terkait dengan tingkat keparahan penyebab yang mendasari, namun menyarankan agar demam pada bayi di bawah tiga bulan harus selalu ditinjau oleh dokter untuk menentukan penyebabnya.

“Orangtua harus lebih peduli jika anak mereka menunjukkan tanda-tanda kekakuan leher atau terganggu oleh cahaya di mata mereka, karena ini adalah tanda meningitis yang mungkin,” sarannya.

“Tanda lain yang perlu dikhawatirkan adalah muntah yang berlebihan, karena ini menimbulkan risiko dehidrasi, adanya ruam, kesulitan bernafas atau kantuk berlebihan.”

Jika gejala di atas muncul pada bayi Anda, atau jika Anda khawatir demam bisa mewakili sesuatu yang lebih serius, Dr. Golshevsky merekomendasikan untuk pergi ke dokter.

Apa cara orang tua bisa mengurangi suhu bayi?

“Perendaman kecil cairan bening akan membantu mencegah dehidrasi dan parasetamol sederhana atau ibuprofen akan membantu meringankan beberapa gejala,” kata Dr Golshevsky.

“Namun, mengurangi suhu tidak akan membantu anak Anda melawan infeksi – itu hanya akan membuat mereka lebih nyaman.”

Selain itu, Dr Golshevsky merekomendasikan untuk menghapus pakaian yang berlebihan sambil berhati-hati untuk tidak membuat anak terlalu dingin, dan menggunakan kain lembab untuk menepuk kening dan leher mereka.

Hal ini tidak dianjurkan untuk menempatkan anak dalam mandi air dingin, spons mereka turun atau penggemar mereka dengan cara apapun.

sumber : essentialybaby.com