Orang yang Tidur Lebih Lama Dua Kali Lebih Mungkin Mengalami Demensia

0
221

Penyakit Alzheimer mempengaruhi jutaan orang Amerika, dan jumlahnya diperkirakan akan tumbuh. Penelitian baru menunjukkan bahwa mungkin ada hubungan antara tidur yang berkepanjangan dan risiko demensia.

Lebih dari 46 juta orang hidup dengan demensia di seluruh dunia, dan jumlahnya diperkirakan hampir tiga kali lipat pada tahun 2050.

Di Amerika Serikat, lebih dari 5 juta orang saat ini diperkirakan menderita penyakit Alzheimer. Risiko penyakit meningkat seiring bertambahnya usia, karena 1 dari 3 orang tua meninggal dengan penyakit Alzheimer atau bentuk demensia lainnya.

Beban keuangan penyakit ini juga besar. Keluarga Amerika diyakini menghabiskan lebih dari $ 5.000 per tahun untuk merawat seseorang dengan Alzheimer, dan beban ekonomi nasional diperkirakan mencapai $ 236 miliar.

Sebuah studi berskala besar yang baru menunjukkan bahwa orang-orang dengan pola tidur yang berkepanjangan mungkin memiliki peningkatan risiko pengembangan demensia.

Penelitian tersebut dipimpin oleh Dr. Sudha Seshadri, profesor neurologi di Boston University School of Medicine (BUSM), dan temuan tersebut dipublikasikan di jurnal Neurology.

Peneliti memeriksa data dari Framingham Heart Study (FHS). FHS adalah studi kohort besar yang dimulai pada tahun 1948 dengan mendaftarkan 5.209 pria dan wanita berusia antara 30 dan 62 yang tinggal di kota Framingham, MA. Tujuan awalnya dari penelitian ini adalah untuk mengidentifikasi faktor risiko penyakit kardiovaskular.

Tidur 9 jam atau lebih terkait dengan risiko demensia yang lebih tinggi

Untuk penelitian ini, sejumlah besar orang dewasa yang terdaftar di FHS diminta untuk melaporkan berapa lama mereka biasanya tidur per malam. Para peneliti kemudian secara klinis mengikuti para peserta selama 10 tahun untuk melihat siapa yang mengembangkan penyakit Alzheimer dan bentuk demensia lainnya.

Peneliti BUSM kemudian memeriksa data yang dikumpulkan pada durasi tidur dan menghitung risiko pengembangan demensia.

Tim menemukan bahwa orang yang tidur teratur selama 9 jam atau lebih dua kali lebih mungkin terkena Alzheimer dalam waktu 10 tahun, dibandingkan dengan mereka yang tidur secara konsisten kurang dari 9 jam.

Selain itu, seperti yang dijelaskan oleh penulis utama studi ini, pendidikan tampaknya berperan dalam mencegah risiko demensia.

“Peserta tanpa gelar sekolah menengah yang tidur lebih dari 9 jam setiap malam memiliki risiko enam kali mengalami demensia dalam 10 tahun dibandingkan dengan peserta yang kurang tidur. Hasil ini menunjukkan bahwa berpendidikan tinggi dapat melindungi dari demensia pada Kehadiran durasi tidur yang panjang. ” Dr. Sudha Seshadri

Studi tersebut juga menemukan bahwa orang yang tidur lebih lama sepertinya memiliki volume otak yang lebih kecil. Menjadi observasional, penelitian ini tidak dapat membangun kausalitas, namun para periset menduga tidur yang berlebihan mungkin merupakan gejala daripada penyebab perubahan neuron yang disertai demensia. Sebagai konsekuensinya, mereka berspekulasi, mengurangi durasi tidur tidak mungkin menurunkan risiko demensia.

Penulis percaya bahwa temuan tersebut dapat menginformasikan demensia di masa depan dan praktik deteksi kerusakan kognitif. Penulis co-corresponded Matthew Pase, Ph.D., yang merupakan rekan di departemen neurologi di BUSM dan penyidik ​​di FHS, mempertimbangkan pentingnya temuan tersebut.

“Durasi tidur yang dilaporkan sendiri mungkin merupakan alat klinis yang berguna untuk membantu memprediksi orang yang berisiko mengalami demensia klinis dalam waktu 10 tahun,” katanya. “Orang yang melaporkan waktu tidur yang lama mungkin memerlukan penilaian dan pemantauan untuk masalah dengan pemikiran dan ingatan.”

Semakin cepat pasien didiagnosis menderita demensia, semakin banyak waktu yang mereka dan keluarga mereka rencanakan di depan dan membuat keputusan kesehatan penting.