Pengadilan Memberi Hak kepada Gadis 10 Tahun Melakukan Aborsi dalam Kasus Pemerkosaan

0
258

Pengadilan India pada hari Selasa memberikan hak untuk melakukan aborsi kepada seorang gadis di bawah umur dalam kasus pemerkosaan.

Gadis ini berusia 10 tahun dan akan melahirkan dalam empat bulan, kata polisi. Ayah tirinya ditangkap dalam kasus pelecehan, kata pihak berwenang. Hukum India melarang mengungkapkan nama korban pemerkosaan.

Keputusan pengadilan tersebut diajukan sehari setelah seorang dokter memeriksa gadis tersebut di Institut Ilmu Kedokteran Pasca Sarjana di distrik Rohtak di negara bagian Haryana, India bagian utara.

“Pengadilan telah meminta para dokter untuk mengakhiri kehamilan ini,” Dr. S.K. Dhattarwal, kepala departemen kedokteran forensik institut tersebut, mengatakan kepada CNN.

Permintaan untuk melakukan aborsi dipindahkan ke pengadilan distrik setempat pada hari Selasa karena gadis itu hamil lebih dari 20 minggu.

Pemutusan Praktik Kehamilan di India tidak mengizinkan aborsi setelah 20 minggu kecuali “penghentian kehamilan semacam itu segera diperlukan untuk menyelamatkan nyawa wanita hamil.”

Ada pelecehan jangka panjang, kata polisi

Setelah mencurigai anaknya hamil, ibu, seorang buruh migran dari negara bagian Bihar yang malang, membawa gadis itu ke dokter.

Setelah dikonfirmasi, gadis tersebut mengatakan kepada ibunya bahwa tertuduh – yang juga merupakan ayah tirinya – telah melakukan kekerasan seksual kepadanya, menurut laporan media setempat.

Polisi mengatakan tidak ada catatan resmi tanggal lahir anak tersebut.

“Korban berusia 10 tahun tapi mungkin satu atau dua tahun lebih tua,” Pankaj Nain, inspektur polisi Rohtak, mengatakan kepada CNN.

“Ayah tiri telah ditangkap dan dipenjara. Korban telah diberi konseling dan perawatan medis yang diperlukan, dan pernyataannya dicatat di hadapan seorang hakim,” kata Nain.

Pelecehan itu “telah berlangsung bertahun-tahun,” tambahnya.

Kasus brutal lainnya

Kasus ini terungkap hanya beberapa hari setelah mayat seorang wanita berusia 20 tahun ditemukan di distrik yang sama.

Dalam kasus yang sangat brutal, pemeriksaan postmortem menemukan bahwa wanita tersebut telah diperkosa dengan benda tajam. Wajahnya juga telah hancur dengan batu bata, dan sebuah mobil melintang di atas tubuhnya sehingga dia tidak dapat diidentifikasi, menurut sebuah laporan di Hindustan Times.

Kedua kasus di Rohtak mengikuti keputusan 5 Mei oleh Mahkamah Agung India yang menjunjung hukuman mati untuk empat orang yang dihukum dalam pemerkosaan geng di bulan Desember 2012 yang terkenal di Jyoti Singh Pandey.

Cedera korban begitu parah sehingga beberapa organ dalam harus dilepas. Dia meninggal dua minggu kemudian di sebuah rumah sakit di Singapura.

Dia kemudian dikenal sebagai Nirbhaya, atau “orang yang tak kenal takut,” dan kasusnya menyebabkan demonstrasi di India ditambah dengan liputan media yang ketat dan sorotan mengenai masalah kekerasan seksual di negara tersebut terhadap perempuan.