Penghilang Rasa Sakit Berhubungan dengan Resiko Jantung

0
179

Pereda nyeri yang dikenal sebagai obat antiinflamasi nonsteroid, atau Nsaids, diketahui membawa risiko jantung. Sebuah analisis baru menemukan bahwa risiko tersebut dapat timbul dalam waktu seminggu setelah memulai pengobatan.

Periset melakukan tinjauan sistematis terhadap studi yang melibatkan lebih dari 446.000 orang berusia 40 sampai 79 tahun, di antaranya lebih dari 61.000 orang menderita serangan jantung.

Pada orang yang menggunakan Nsaids satu sampai tujuh hari, risiko serangan jantung meningkat 24 persen untuk celecoxib (Celebrex), 48 persen untuk ibuprofen (Advil, Motrin), 50 persen untuk diklofenak (Voltaren), dan 53 persen untuk naproxen (Aleve) . Kenaikan rofecoxib (Vioxx), yang diambil dari pasar pada tahun 2004 karena risiko kardiovaskularnya, adalah 58 persen.

Penelitian tersebut, di BMJ, menemukan bahwa risikonya meningkat dengan dosis dan durasi pengobatan yang lebih tinggi, namun tidak ada peningkatan risiko yang signifikan setelah satu bulan mengkonsumsi obat tersebut.

Penulis utama, Michèle Bally, seorang ahli epidemiologi di University of Montreal Hospital, mengatakan bahwa peningkatan risiko mutlak sangat kecil, karena risiko serangan jantung bagi kebanyakan orang adalah kecil untuk memulai.

Tetap saja, dia berkata, “Saya ingin orang-orang mengobrol dengan dokter mereka. Orang sering tidak menyadari risiko kardiovaskular mereka sendiri. Anda mungkin ingin tinggal dengan Nsaids, atau Anda mungkin ingin mempertimbangkan perawatan lainnya. ”

Bagaimanapun, dia menambahkan, “Baca labelnya dan gunakan dosis efektif serendah mungkin.”

sumber : www.nytimes.com