Pengobatan Ibu Hamil pada saat Diare

0
2237

Diare pada kehamilan

    Kesulitan pencernaan, seperti sembelit dan diare, dapat terjadi sering selama kehamilan. Salahkan pada perubahan hormon, perubahan pola makan, dan penambahan stres. Faktanya, wanita hamil banyak diare cukup banyak, dan jika tidak berhati-hati, hal itu bisa menimbulkan masalah. Cari tahu apa yang dapat Anda lakukan untuk mengurangi ketidaknyamanan saat menyerang.

Mengapa diare biasa terjadi saat hamil???

Jika Anda mengalami tiga atau lebih buang air besar dalam satu hari, Anda mungkin mengalami diare. Diare selama kehamilan sering terjadi. Namun, hanya karena Anda memiliki diare tidak berarti itu berhubungan langsung dengan kehamilan Anda.

Alasan selain kehamilan meliputi :

  • virus
  • Bakteri
  • Flu perut
  • Parasit usus
  • keracunan makanan
  • Obat-obatan

Kondisi tertentu juga membuat diare lebih sering terjadi. Ini termasuk sindrom iritasi usus besar, penyakit Crohn, penyakit seliaka, dan kolitis ulserativa.

Penyebab terkait kehamilan untuk diare meliputi :

Perubahan diet: Banyak wanita membuat perubahan diet dramatis saat mereka tahu mereka hamil. Perubahan asupan makanan mendadak ini bisa membuat perut Anda gelisah dan berpotensi menyebabkan diare.
Sensitivitas makanan baru: Sensitivitas makanan bisa menjadi salah satu dari banyak perubahan yang Anda alami selama kehamilan. Makanan yang tidak pernah mengganggu Anda sebelum hamil sekarang mungkin membuat Anda terkena gas, sakit perut, dan diare.
Vitamin prenatal: Mengonsumsi vitamin prenatal sangat baik untuk kesehatan Anda dan juga kesehatan bayi Anda yang sedang tumbuh. Namun, vitamin ini bisa mengganggu perut Anda dan menyebabkan diare.
Perubahan hormon: Hormon dapat membuat sistem pencernaan Anda melambat, jadi sembelit bisa menjadi masalah. Hormon juga bisa mempercepat sistem pencernaan, yang bisa membuat diare menjadi masalah.

Diare lebih sering terjadi pada trimester ketiga

Saat Anda mendekati tanggal jatuh tempo, Anda mungkin mendapati bahwa diare menjadi lebih umum. Itu mungkin karena tubuh Anda sedang mempersiapkan diri untuk persalinan. Diare tidak berarti kerja Anda hanya beberapa hari lagi, jadi jangan khawatir dengan frekuensi yang meningkat. Beberapa wanita bahkan tidak akan sering mengalami diare pada trimester ketiga mereka, dan beberapa akan sembuh. Pengalaman masing-masing akan berbeda.

Pengobatan untuk diare selama kehamilan

Jika Anda mencurigai obat saat hamil, ada beberapa kabar baik. Anda mungkin tidak perlu minum obat tambahan untuk mengobati diare Anda. Padahal, kebanyakan kasus diare jelas tanpa pengobatan. Namun, jika Anda memerlukan sesuatu yang lain, beberapa perawatan tersedia.

Cara mengobati diare selama kehamilan:

Beri waktu: Sebagian besar kasus diare akan sembuh dalam beberapa hari. Hal ini sering terjadi jika diare Anda adalah hasil keracunan makanan, kutu atau virus, atau bakteri. Tetap terhidrasi.
Pertimbangkan pengobatan Anda: Jika obat yang Anda minum menyebabkan diare, tubuh Anda mungkin bisa menyesuaikannya, dan diare mungkin berhenti. Jika tidak, bicarakan dengan dokter Anda.
Temui dokter: Buat janji bertemu dengan dokter Anda jika diare Anda tidak berakhir setelah dua atau tiga hari. Dokter Anda akan melakukan pemeriksaan fisik dan mungkin menarik darah untuk mengetahui penyebab diare.
Hindari makanan bermasalah: Kelompok makanan tertentu bisa membuat diare menjadi lebih buruk. Hindari makanan berlemak tinggi, gorengan, makanan pedas, susu dan susu, dan makanan berserat tinggi.

Jangan minum obat antidiarrheal over-the-counter tanpa berkonsultasi dengan dokter Anda. Kondisi tertentu mungkin diperparah dengan obat-obatan ini. Selain itu, mereka tidak aman untuk semua orang.

Tetap terhidrasi

Jika Anda mengalami diare, penting untuk tetap terhidrasi. Berair, buang air besar buang banyak cairan dari tubuh Anda. Dehidrasi bisa terjadi dengan cepat dan sangat serius, terutama bagi wanita hamil. Bahkan saat mereka tidak mengalami masalah pencernaan, wanita hamil membutuhkan lebih banyak air daripada orang lain.

Minum air putih untuk menggantikan cairan yang hilang. Minum jus dan kaldu untuk membantu mengganti beberapa elektrolit, vitamin, dan mineral yang hilang dalam tubuh Anda.

Kapan harus berobat

Diare yang berkepanjangan dapat menyebabkan dehidrasi. Jika diare Anda berlangsung lebih dari dua atau tiga hari, hubungi dokter Anda. Dehidrasi berat menyebabkan komplikasi kehamilan.

 

Gejaladehidrasi meliputi:

  • Urin kuning tua
  • Kering, lengket mulut
  • haus
  • Penurunan output urin
  • sakit kepala
  • pusing
  • Ringan kepala

Anda dapat mencegah dehidrasi selama kehamilan dengan minum setidaknya 80 ons air setiap hari.

Sumber : http://www.healthline.com/health/pregnancy/diarrhea-remedies#overview1