Perubahan suasana hati saat menopause: Penyebab dan perawatan

0
164

Wanita menopause mengalami  gangguan mood yang signifikan. Menopause adalah saat perubahan, bagaimanapun, dan reaksi emosional adalah bagian dari itu.
Menandai akhir tahun melahirkan seseorang bisa menjadi pahit bagi banyak orang, dan menyakitkan bagi orang lain. Memperhatikan perubahan dalam tubuh dapat memicu kekhawatiran tentang daya tarik dan citra tubuh, sambil merenungkan usia pertengahan, secara umum, dapat menyebabkan pertanyaan lebih besar mengenai tempat dan tujuan seseorang dalam hidup. Ini juga bisa menjadi waktu untuk mendapatkan kebijaksanaan dan kepercayaan diri.

Sementara mereka bisa menantang, perasaan ini adalah bagian dari pengalaman hidup rollercoaster. Bagi beberapa orang, meskipun, prosesnya sedikit lebih bergerigi. Hampir seperempat wanita mengalami perubahan suasana hati sebelum, selama, atau setelah menopause.
Ada banyak langkah menuju menopause, sementara setiap fase proses memiliki karakteristik dan gejala.

Perimenopause menggambarkan periode ketika kadar estrogen dalam tubuh mulai turun. Beberapa wanita mulai melihat gejala seperti perubahan mood menopause dan hot flashes saat ini.

Menopause terjadi, secara teknis, setelah seorang wanita tidak memiliki masa selama 12 bulan. Setelah ini, dia dianggap pascamenopause, dan banyak wanita melihat perbedaan gejala emosional mereka. Dari awal sampai akhir, prosesnya bisa memakan waktu 2-10 tahun.

Menurut Masyarakat Menopause Amerika Utara (NAMS), hampir 23 persen wanita mengalami perubahan suasana hati sebelum, selama, atau setelah menopause.

Bagi beberapa wanita, terutama wanita yang mengonsumsi hormon atau telah melepaskan rahimnya, perubahan suasana hati merupakan indikasi pertama mereka bahwa mereka mulai beralih ke masa menopause.

Aspek emosional perimenopause dan menopause sangat penting. Bagi beberapa orang, hal itu sama mengganggu elemen fisik transisi ini.

Beberapa aspek yang lebih luas dari perubahan mood menopause meliputi:

Iritabilitas: Sampai 70 persen wanita menggambarkan iritabilitas sebagai masalah emosional utama mereka selama tahap awal transisi menopause. Mereka merasa kurang toleran dan lebih mudah tersinggung pada hal-hal yang sebelumnya tidak mengganggu mereka.
Depresi: Depresi adalah efek samping emosional yang lebih umum dan serius dari menopause. Ini mempengaruhi hingga 1 dari setiap 5 wanita saat mereka mengalami menopause.
Kecemasan: Banyak wanita mengalami ketegangan, kegugupan, kekhawatiran, dan serangan panik saat menopause. Beberapa mungkin mendapati kecemasan mereka semakin memburuk sementara orang lain mungkin mengembangkannya untuk pertama kalinya.
Menangis episode dan perasaan sedih: Kecenderungan ini bisa menjadi lebih terasa pada wanita menopause, karena mereka mendapati diri mereka menangis karena insiden yang mungkin tidak penting jauh sebelumnya. Namun, air mata bisa mengurangi stres karena memungkinkan orang melepaskan perasaan terpendam.
Insomnia: Insomnia dapat menyebabkan perubahan mood, karena mengganggu fungsi sehari-hari. Hal ini biasa terjadi pada masa menopause, yang mempengaruhi 40-50 persen wanita.
Bagaimana menopause bisa menyebabkan perubahan mood?
Selama masa transisi menuju menopause, kadar hormon estrogen turun, menyebabkan perubahan luas di seluruh tubuh. Banyak dari perubahan ini memiliki hubungan langsung dengan perubahan mood menopause.

[Wanita lelah di tempat kerja beristirahat di atas tangan]
Penurunan estrogen dapat menyebabkan kelelahan, mudah tersinggung, dan sulit berkonsentrasi.
Misalnya, penurunan estrogen diperkirakan mempengaruhi cara tubuh menangani serotonin dan norepinephrine, dua zat yang telah dikaitkan dengan depresi. Tingkat estrogen yang lebih rendah telah dikaitkan dengan iritabilitas, kelelahan, stres, kelupaan, kecemasan, dan kesulitan berkonsentrasi.

Dampak dari kadar hormon perubahan ini mungkin tidak terbatas pada hubungan sebab-akibat langsung dengan depresi, kemarahan, dan kecemasan. Hormon bergeser juga bisa mengintensifkan perasaan ini.

Juga, para periset telah menemukan tingkat protein otak yang lebih tinggi yang dikenal sebagai monoamine oxidase A (MAO-A), yang terkait dengan depresi, pada wanita yang memasuki perimenopause.

Terkadang, reaksi saling membangun, seperti berkeringat di malam hari. Ini adalah hot flashes yang terjadi saat seseorang sedang tidur.

Keringat malam bisa begitu kuat sehingga seorang wanita terbangun dan tidur terganggu. Beberapa malam tidur yang terganggu dapat berakibat pada pemikiran berkabut, mudah tersinggung, dan karakteristik lain yang terkait dengan perubahan mood menopause.

Faktor risiko
Dua faktor risiko terpenting untuk perubahan mood menopause yang sulit adalah riwayat sindrom pramenstruasi yang parah (PMS) dan episode depresi sebelumnya atau masalah kesehatan mental lainnya.

Wanita mungkin juga memiliki risiko emosional yang lebih besar selama masa menopause jika mereka memiliki situasi berikut:

Hubungan yang tidak memuaskan dengan orang yang dicintai
Banyak tekanan dalam hidup mereka
Situasi hidup yang sulit
Gejala
Wanita yang mengalami menopause mungkin mendapati diri mereka bereaksi dengan emosi tak terduga terhadap kejadian sehari-hari, tergerak untuk menangis oleh lagu-lagu pop, atau marah oleh pengemudi yang tidak sopan.

Orang lain mungkin merasa sulit untuk memegang kereta pemikiran, mengingat nama seseorang, atau bertanya-tanya apa yang mereka cari saat mereka masuk ke sebuah ruangan.

Tanggapan ini bisa lucu, menjengkelkan, atau sangat meresahkan, dan itu tidak jarang terjadi.

Komplikasi
Untuk mengatasi perubahan lanskap kehidupan mereka dan perubahan mood menopause, beberapa wanita mungkin memutuskan untuk “mengobati sendiri” dengan alkohol atau obat lain.

Sayangnya, pilihan ini membuat lebih sulit untuk dihadapi dan bekerja melalui keprihatinan mereka. Ini mungkin juga menambahkan penyalahgunaan zat pada masalah yang harus mereka hadapi.

Gejala mental lainnya adalah menopause
Kesulitan dan kesulitan berkonsentrasi adalah masalah yang dilaporkan oleh beberapa wanita menopause. Satu studi menemukan penurunan kemampuan kognitif orang lain yang terukur.

Perubahan gaya hidup
Para ahli telah menemukan bahwa olahraga, diet, tidur yang cukup, dan mengejar persahabatan yang mendukung semuanya dapat membantu wanita dengan aspek emosional transisi menuju menopause.

Olahraga teratur adalah cara yang bagus untuk meningkatkan kesehatan mental dan fisik. Menjadi aktif membantu meringankan stres, memperbaiki mood, dan membuatnya lebih mudah untuk menempatkan masalah dalam perspektif.

Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) merekomendasikan 2,5 jam seminggu latihan aerobik yang cukup intens, seperti jalan cepat, ditambah penguatan otot 2 hari seminggu.

Diet juga bisa membantu individu mengurangi perubahan mood menopause, terutama yang kaya protein dan asam lemak omega-3.

Beberapa orang juga menemukan bahwa praktik seperti tai chi, yoga, dan meditasi dapat membantu mereka merasa lebih beralasan dan membuatnya lebih mudah untuk mengelola stres, mudah tersinggung, dan gejala menopause lainnya.