Tarsius Filipina: Primata Terkecil Kedua di Bumi

0
323

Dengan tubuh mungil, telinga seperti kelelawar dan mata serangga, tarsius Filipina mungkin adalah primata yang paling aneh di bumi.

Hewan ini merupakan hewan terkecil kedua, dengan berat hanya tiga sampai lima ons dan berukuran panjang hingga enam inci.

Seberapa kecil hewan itu? Kira-kira seukuran telapak tangan orang dewasa.

Berasal dari Filipina tenggara, spesies berusia 45 juta tahun ini menghadapi tiga ancaman terhadap keberadaannya: tingkat kelahiran rendah, pariwisata eksploitatif dan perusakan habitat dari penebangan dan pertambangan.

Menurut Liga Perlindungan Primer Internasional, ada antara 5.000 dan 10.000 tarsius Filipina yang hidup di alam liar dan jumlahnya menurun drastis.

Dalam beberapa tahun terakhir, tarsius Filipina termasuk nama spesies fauna yang dilindungi secara khusus oleh pemerintah dan  menjadi hewan “terancam” oleh Daftar Spesies Terancam IUCN.

“Sebagian dari masalah ini adalah hewan-hewan ini membutuhkan habitat khusus,” Joannie Mary Cabillo, dari Philippine Tarsier Foundation, mengatakan kepada CNN.

“Mereka hanya tinggal di hutan dengan vegetasi lebat, dan banyak serangga untuk dimakan. Mereka tidak memiliki banyak habitat yang pas.”

Di kota Corella di Pulau Bohol, Yayasan Tarsius Filipina mendirikan tempat habitat tarsius pada tahun 1996, yang bertujuan untuk menyediakan habitat alami bagi hewan dan kesempatan untuk mempelajari perilaku mereka.

Yayasan ini merawat kira-kira 100 hewan tarsius di tempat perlindungan seluas 8,4 hektar, dengan satu kandang observasi terbuka yang memungkinkan tarsius untuk datang dan pergi sesuka mereka.

“Karena tarsius sangat langka, banyak orang mencoba memanfaatkannya – mengubah tarsius menjadi daya tarik,” jelas Cabillo.

“Ribuan wisatawan datang ke Bohol untuk melihat makhluk-makhluk ini setiap tahun, tapi seringkali mereka berada dalam kondisi stres dan tidak alami. Mereka dipamerkan di siang hari, kapan mereka harus tidur.”

“Mereka akan lapar dan tidak bahagia, dan susah untuk bereproduksi,” kata Cabillo.

“Semakin sedikit campur tangan manusia untuk tarsius, semakin baik.”

Kehidupan tarsius

Pada siang hari, mereka kemungkinan akan bermalas-malasan di pepohonan, beristirahat saat malam mereka akan berburu.

Tarsius menghabiskan sepanjang malam melompati pohon-pohon, naik 10 sampai 15 kaki sekaligus, untuk berburu mangsa hidup seperti jangkrik, burung kecil, kumbang, kadal dan katak.

“Terkadang Anda akan ketemu tiga, kadang lima – dan jika Anda beruntung, Anda akan melihat ibu dan bayi bersamaan,” kata Cabillo.

Mata besar hewan itu sebenarnya lebih besar dari otak dan perutnya, mirip seperti burung hantu.

“Karena bola mata besar mereka, tarsius tidak bisa mengatur dengan baik pandangan mereka, jadi mereka lebih sering memutar leher,” kata Cabillo.

“Leher mereka bisa berputar 180 derajat ke kiri, dan 180 derajat.”

Seperti singa kecil

Primata mungil mungkin tampak lembut dan suka diemong, tapi tidak seperti yang terlihat.

“Tarsius jantan sangat teritorial,” jelas Cabillo. “Jika seorang jantan melanggar batas wilayah tarsius lain, mereka akan berkelahiu untuk mempertahankan wilayah mereka.”

Jika tarsius yang menyerang menang? Dia akan membunuh bayi, membunuh keturunan lawan.

Tingkat kelahiran rendah dan pembunuhan bayi membuat dua kali lebih sulit bagi hewan ini untuk mempertahankan populasi mereka.

Serupa dengan manusia, tarsius betina menghasilkan hanya satu bayi setahun.

Mereka hamil selama enam bulan, kemudian merawat bayi itu selama enam bulan lagi, mengajarkannya untuk berburu dan bertahan hidup dengan sendirinya.

“Mereka mungkin lucu, tapi mereka predator alami,” kata Cabillo. “Mereka seperti versi kecil singa.”