10 Cara Mudah Meningkatkan Hubungan Pasien dengan Dokter

0
81

Jika Anda sakit di tengah malam, Anda mungkin akan membangunkan pasangan Anda, atau bahkan membiarkan pekerjaan Anda tidak akan datang keesokan harinya. Tetapi beberapa orang – setidaknya, mereka yang memiliki hubungan baik dengan dokter mereka – mungkin akan mengirim email singkat ke dokter mereka untuk memberi tahu mereka apa yang sedang terjadi. Interaksi semacam ini mungkin menjadi bagian dari alasan mengapa pasien yang memiliki hubungan baik dengan dokter mereka cenderung memiliki hasil kesehatan yang lebih baik, seperti yang ditemukan sebuah penelitian baru.

Logikanya ini masuk akal, karena orang-orang yang bergaul dengan dokter mereka cenderung pergi dan melihat mereka, jujurilah mereka, dan dengarkan saran mereka. Penelitian yang dilakukan oleh dokter di Massachusetts General Hospital dan dipublikasikan di PLOS One, menganalisis 13 uji coba kontrol acak, di mana dokter menjalani pelatihan untuk memperbaiki bagaimana mereka berinteraksi dengan pasien. Jika hubungan dokter-pasien membaik, kesehatan pasien juga membaik, misalnya dengan kenaikan berat badan atau tekanan darah rendah. Faktanya, para periset mengatakan bahwa keseluruhan perbaikan yang terlihat di 13 penelitian itu setara dengan peningkatan yang menambahkan aspirin setiap hari memiliki risiko terkena serangan jantung.

“Meskipun pengaruhnya kecil, itu tidak lebih kecil dari intervensi lain [seperti mengambil aspirin] yang banyak ditentukan,” kata penulis studi Helen Riess, MD, direktur program sains empati dan relasional di Mass General.

Bahwa hubungan dokter-pasien yang baik dapat memperbaiki hasil kesehatan telah ditunjukkan sebelumnya, misalnya dalam sebuah penelitian yang menunjukkan bahwa pasien diabetes lebih berhasil dalam memantau gula darah mereka ketika dokter mereka lebih berempati, kata Rodney Tucker, MD, chief experience officer for University of Alabama di Birmingham Health System yang tidak terlibat dalam penelitian ini. Tucker mengatakan temuan itu “akal sehat”.

Sementara Dr. Riess dan rekan-rekannya bekerja untuk melatih dokter secara efektif agar memiliki hubungan yang lebih baik dengan pasien, ingatlah bahwa ini adalah jalan dua arah.

10 cara meningkatkan hubungan Anda dengan dokter Anda:

1. Siapkan janji Anda. Ini lebih dari sekedar pergi ke kantor tepat waktu. Anda juga harus membawa semua obat Anda saat ini (over-the-counter atau resep) ke pengangkatan Anda, bersama dengan catatan tentang fakta-fakta penting seperti apakah Anda terkena flu pada klinik kesehatan, Dr. Tucker mengatakan. Tulislah masalah kesehatan atau masalah baru yang Anda hadapi sebelumnya, jadi Anda memastikan untuk membesarkan mereka.

2. Prioritaskan masalah Anda. Memang benar bahwa dokter cenderung terdesak waktu, tapi itu tidak berarti Anda harus memodifikasi kebutuhan Anda agar sesuai dengan jendela 30 menit, kata James Tulsky, MD, kepala perawatan paliatif di Duke University School of Medicine. Buatlah daftar hal-hal yang ingin Anda sampaikan, dan beritahu dokter Anda berapa banyak hal yang ada di dalamnya pada awal sebuah janji temu, saran Riess. Tanyakan berapa banyak item dalam daftar Anda yang bisa dokter Anda dapatkan hari ini, dan jika tidak semuanya ditangani, bicarakan untuk membuat janji lain, katanya.

3. Jangan hanya berbagi keluhan utama, bagikan perhatian utama. Mungkin lebih mudah untuk memberi tahu dokter Anda tentang masalah spesifik yang Anda alami – rasa sakit di lutut Anda, misalnya. Tapi sama pentingnya untuk berbagi perhatian utama Anda tentang hal itu, kata Riess. Perhatian Anda mungkin tentang apakah Anda perlu menjalani operasi untuk lutut Anda, karena operasi mengkhawatirkan Anda, atau karena Anda memerlukan seseorang untuk menonton anak-anak Anda. Jika Anda tidak berbagi kekhawatiran Anda, dokter Anda tidak dapat menanggapi mereka, dan ingat – dokter dilatih untuk menangani masalah Anda juga.

4. Pastikan Anda pergi dengan informasi yang Anda butuhkan. Sulit untuk berbicara dalam janji dokter untuk mengatakan bahwa Anda tidak mengerti bagaimana cara meminum obat atau apa yang perlu Anda lakukan untuk menindaklanjutinya. “Rasanya seperti Anda menyela,” kata Tulsky. Tapi saat Anda meninggalkan kantor, Anda bertanggung jawab atas perawatan Anda, jadi Anda perlu memastikan semua pertanyaan Anda, termasuk kekhawatiran emosional, terpenuhi. Tulsky juga mencatat bahwa penelitian menunjukkan bahwa dokter merespons dengan lebih kuat jika pasien mengajukan pertanyaan dua kali.

5. Catat kunjungan Anda, atau bawa seseorang untuk membuat catatan. Sering ada banyak informasi yang harus diserap selama penunjukan dokter, terutama jika Anda menghadapi tantangan kesehatan yang hebat dan menakutkan. Anda mungkin terganggu dengan mencoba melakukan diagnosis, jadi bisa membantu membawa pasangan, teman, atau anggota keluarga untuk membuat catatan dan mengajukan pertanyaan, kata David Longworth, MD, ketua Institut Pengobatan Cleveland Clinic. Sebagai alternatif, Anda bisa mencatat kunjungan Anda sehingga Anda bisa merujuk pada informasi tersebut kemudian, Tulsky mengatakan – pastikan Anda bertanya kepada dokter Anda apakah tidak apa-apa.

6. Tanyakan bagaimana cara menghubungi dokter setelah berjam-jam. Setiap dokter akan memiliki pilihan yang berbeda, dan beberapa kantor memiliki sistem yang disiapkan, jadi penting untuk bertanya kepada dokter Anda bagaimana Anda harus berhubungan jika terjadi masalah medis yang terjadi di luar jam kerja reguler. Jika Anda tahu sistem untuk berhubungan sebelumnya, itu adalah satu hal yang perlu dikhawatirkan saat Anda benar-benar menghadapi krisis medis.

7. Pelajari cara menggunakan catatan kesehatan elektronik. EHRs seharusnya tidak hanya untuk dokter – catatan kesehatan elektronik baru juga akan memudahkan Anda mengelola perawatan Anda juga. Cari tahu apakah kantor dokter Anda menggunakan EHRs, dan cari tahu bagaimana Anda bisa menggunakan portal akses juga. Mendaftar untuk menggunakan EHRs memungkinkan Anda mengakses lebih banyak catatan dan materi pendidikan Anda, Tucker mencatat, dan memberi Anda sistem yang aman untuk mengirim email ke dokter Anda, Tuladia mengatakan.

8. Katakan pada mereka apakah Anda sudah pergi ke dokter lain. Entah itu spesialis, situasi darurat, atau janji yang harus Anda jadwalkan pada hari dimana dokter Anda sedang keluar, penting untuk memastikan dokter utama Anda ada dalam lingkaran tentang perawatan medis lain yang Anda terima. EHRs memudahkan untuk berbagi informasi jika dokter berada dalam sistem yang sama, tapi selalu pastikan untuk meminta catatan kunjungan dikirim ke dokter perawatan primer Anda. Membawa kartu dokter Anda, dengan informasi kontak yang relevan, akan membuat ini mudah, Tucker menasihati.

9. Jika dokter Anda tidak memenuhi kebutuhan Anda, bawalah ke atas. Sulit untuk memberi tahu dokter Anda bahwa ada bagian perawatan tertentu yang menurut Anda kurang, tapi keempat dokter mengatakan bahwa penting bagi Anda melakukannya. “Kadang-kadang mereka hanya perlu diberi tahu ‘ini tidak bekerja,’ dan mereka akan berusaha keras untuk memperbaikinya,” kata Tulsky.

10. Cari dokter lain. Jika Anda telah mengemukakan masalah yang Anda hadapi dengan dokter Anda dan sepertinya tidak ada yang berubah, Anda harus merasa bebas untuk menemukan yang baru. “Ini semua tentang memiliki kepercayaan diri dan kepercayaan pada seseorang yang Anda percayakan untuk hidup Anda,” kata Dr. Longworth. Jika Anda ragu dengan kompetensi klinis dokter Anda, atau Anda merasa tidak memiliki hubungan yang baik, carilah di tempat lain, kata Longworth.