10 Kondisi Kesehatan Yang Mengganggu Tidur

0
186

Mengalami masalah tidur? Kondisi kesehatan bisa disalahkan. Penelitian menunjukkan bahwa gangguan tidur seperti insomnia berakar pada kondisi medis tertentu.

“Kami menemukan bahwa baik kuantitas dan kualitas tidur yang didapat seseorang dapat dikaitkan dengan sejumlah masalah kesehatan dan penyakit,” kata James Wellman, MD, direktur medis Sleep Disorders Center of Georgia di Augusta. Masalah tidur mungkin disebabkan oleh kondisi fisik, emosional, atau hormonal – mulai dari asma sampai depresi hingga menopause. Inilah penyebab paling umum.

Depresi: Masalah tidur dan depresi adalah bedfellows biasa. Beberapa penelitian menunjukkan bahwa 90 persen penderita depresi mengalami gangguan tidur. “Pada depresi kelas rendah, insomnia seringkali merupakan gejala yang paling menonjol,” kata Dr. Wellman. Bangun terlalu dini di pagi hari adalah ciri khas depresi berat. Masalah tidur terkait depresi lainnya termasuk kesulitan tidur dan tidur berlebihan. Kegelisahan (kegelisahan dan ketidaknyamanan yang terus-menerus) juga bisa membuat Anda terjaga karena ketidakmampuan untuk bersantai. Obat yang tepat dapat membantu meringankan depresi dan kecemasan, serta masalah tidur yang dihasilkan.

Menopause: Sebagai periode wanita mulai berakhir, insomnia mungkin dimulai. Menurut National Sleep Foundation, 61 persen wanita menopause memiliki masalah tidur. Satu alasan yang mungkin: Tingkat progesteron turun saat menopause. “Progesteron adalah hormon pengaktif tidur,” kata Wellman. Mengubah kadar estrogen selama menopause juga dapat menyebabkan gangguan tidur dengan membawa pada hot flashes, gelombang tiba-tiba dari panas tubuh yang hebat, dan berkeringat.

Diabetes: Penderita diabetes sering menemukan tidur nyenyak yang sukar dipahami karena fluktuasi gula darah, berkeringat di malam hari, dan kebutuhan untuk sering buang air kecil di malam hari. Insomnia juga bisa meningkatkan risiko terkena diabetes. Dalam sebuah studi baru-baru ini yang melibatkan 1.741 orang dewasa, orang yang tidur kurang dari enam jam lebih mungkin terkena diabetes tipe 2 daripada mereka yang mendapatkan lebih banyak tidur.

Gangguan otot-otot: Nyeri artritis yang hebat bisa membuat hanyut ke alam mimpi sulit. Plus, penderita radang sendi yang harus bergeser posisi pada malam hari sering merasa sulit tertidur kembali. Pereda nyeri sebelum tidur dapat membantu mengurangi rasa sakit artritis tidur-mencuri. Fibromyalgia, suatu kondisi yang ditandai dengan ligamen dan tendon yang menyakitkan, juga dikaitkan dengan gangguan tidur, dan juga kelelahan di hari berikutnya.

Penyakit kardiovaskular: Dua kondisi kardiovaskular umum, penyakit arteri koroner dan gagal jantung kongestif, telah dikaitkan dengan masalah tidur. Pada penyakit arteri koroner, fluktuasi irama sirkadian dapat menyebabkan nyeri dada, detak jantung tidak teratur, atau bahkan serangan jantung saat tidur. Gagal jantung kongestif mencegah jantung memompa cukup darah untuk menjangkau seluruh bagian tubuh. Akibatnya, cairan ekstra menumpuk di sekitar paru-paru saat Anda berbaring, menyebabkan Anda terbangun di malam hari. Menggunakan bantal untuk mengangkat tubuh bagian atas bisa membantu.

Asma: Orang dengan asma sering mengalami gangguan tidur karena sulit bernapas, mengi, dan batuk, kata Wellman. Gejala asma biasanya lebih buruk di malam hari karena perubahan waktu malam hari berfungsi yang menyempitkan jalan nafas, meningkatkan risiko serangan asma di malam hari. Beberapa obat yang digunakan untuk mengobati asma juga bisa menyebabkan insomnia dan tidur yang terfragmentasi.

Mulas atau GERD: Mulas atau penyakit refluks gastroesofagus (GERD), cairan asam dalam aliran lambung kembali ke kerongkongan, menyebabkan iritasi dan sensasi terbakar yang menyakitkan. Hal ini bisa menyulitkan untuk tertidur dan tertidur. Berbohong sering memburuk kondisinya. Menghindari makanan besar, kopi, dan alkohol di malam hari dapat membantu meredakan mulas dan membawa tidur nyenyak.

Gangguan makan: “Anoreksia telah ditemukan mengganggu pola tidur normal, mungkin karena kekurangan gizi dan penurunan berat badan yang berlebihan,” kata Wellman. Penelitian menunjukkan bahwa anorexics mendapatkan lebih banyak tidur non-REM dan kurang tidur REM dibandingkan orang dengan berat badan normal, yang mengakibatkan kelelahan pada hari berikutnya. Bulimia sering ditandai dengan makan binges dan pembersihan di malam hari, mengganggu tidur nyenyak.

Penyakit ginjal: Penyakit ginjal mencegah ginjal menyaring limbah dari darah, yang dapat menyebabkan sindrom insomnia atau gelisah. Dialisis atau bahkan transplantasi ginjal tidak selalu berakibat pada tidur normal, kata Wellman. Periset tidak yakin mengapa.

Penyakit tiroid: Kelenjar tiroid yang terlalu aktif (hipertiroidisme) dapat menyebabkan keringat malam yang menghabisi tidur, sementara kelenjar tiroid yang kurang aktif (hipotiroidisme) menyebabkan kantuk di siang hari yang berlebihan. Kedua kondisi tiroid ini dapat didiagnosis dengan tes darah sederhana dan mudah diobati dengan obat-obatan.

Bila masalah tidur disebabkan masalah medis atau kondisi fisik, kondisi perawatan akan sering mengatasi insomnia dan memudahkan gangguan tidur, kata Wellman. Temui dokter Anda untuk evaluasi, dan Anda mungkin mendapati bahwa insomnia Anda melakukan tindakan yang lenyap. Jika tidak, langkah selanjutnya adalah membuat janji dengan spesialis tidur.