Hacker Mengacam Akan Membajak Film Pirates of The Caribbean 5

0
204

Pirates of the Caribbean: Salazar’s Revenge

Hacker mengklaim telah merampok film Pirates of the Caribbean yang akan dijatuhi hukuman Walt Disney dan mengancam untuk melepaskannya kecuali jika studio tersebut membayar uang tebusan, dilaporkan pada hari Senin.

Bob Iger, CEO studio tersebut, mengatakan kepada sebuah pertemuan balai kota karyawan ABC bahwa peretas mengatakan mereka telah mengakses film tersebut dan akan merilisnya di segmen online kecuali membayar uang tebusan dalam bitcoin, menurut Hollywood Reporter.

Dia tidak menamai film tersebut, namun mengatakan bahwa Disney telah menolak untuk membayar dan bekerja dengan penyidik ​​federal.

Deadline.com mengatakan bahwa film tersebut adalah Pirates of the Caribbean: Dead Men Tell No Tales, angsuran terbaru dari franchise yang dibintangi Johnny Depp. Hal ini karena untuk mencapai bioskop pada 25 Mei.

Disney tidak segera menanggapi permintaan Guardian yang mencari konfirmasi. Iger mengatakan bahwa pemukim mengancam akan merilis lima menit film dan kemudian potongan 20 menit kecuali uang tebusan yang cukup besar telah dibayarkan.

Hollywood telah menjadi target utama penjahat dunia maya. Bulan lalu, seorang hacker anonim, atau sekelompok hacker, mengikuti ancaman mengunggah musim kelima Orange adalah Black New Online setelah Netflix menolak untuk membayar uang tebusan. Hacker juga dilaporkan menargetkan agensi Hollywood seperti UTA, ICM dan WME.

Pada tahun 2014, hacker melumpuhkan Sony Pictures dan meminta studio tersebut membatalkan distribusi The Wawancara, sebuah komedi tentang sebuah rencana untuk membunuh pemimpin Korea Utara, Kim Jong-un. Wahyu pemerasan terhadap Disney mengikuti serangan cyber ransomware global yang telah mempengaruhi rumah sakit Inggris dan organisasi lainnya di setidaknya 99 negara.

Disney adalah target yang berpotensi menguntungkan. The raksasa berbasis di Los Angeles mendominasi kotak kantor melalui studio pembuatan film inti, dijuluki Mouse House, serta studio Marvel dan Lucasfilm.