Apa yang harus Anda ketahui sebelum membeli kacamata hitam

0
221

Musim panas hampir tiba, jadi waspadalah yang paling terang dari sinar matahari! Untuk melindungi penglihatan Anda, rekomendasi terpenting yang harus Anda ikuti adalah mengenakan kacamata hitam yang menghalangi radiasi ultraviolet setiap kali Anda pergi keluar pada siang hari, menurut National Eye Institute. Ini berlaku untuk semua orang, tidak peduli berapapun umurnya, sepanjang tahun.

Radiasi ultraviolet adalah energi yang terpancar oleh sinar matahari yang tiba di Bumi dalam panjang gelombang yang terlalu pendek untuk kita lihat. Kedua UVA (gelombang yang panjangnya 320 sampai 400 nanometer) dan radiasi UVB (290 hingga 320 nanometer) dapat membahayakan matamu. Perbaikannya sederhana saja.
“Rekomendasinya adalah bahwa kacamata harus menghalangi radiasi UVA dan UVB,” kata Dr. Andrea Thau, presiden American Optometric Association. Saat berbelanja kacamata hitam, cari label atau label yang memberi perlindungan 100% terhadap perlindungan UVA dan UVB atau 100% terhadap UV 400.
Penentuan UV 400 berarti lensa akan memblokir radiasi yang setara atau lebih pendek dari 400 nanometer, yang mencakup sinar UVA dan UVB, kata Thau.

Thau dan Dr. Justin Bazan, seorang dokter optometri dan penasihat medis Dewan Visi, sebuah organisasi perdagangan nirlaba untuk produsen dan pemasok industri optik, merekomendasikan membeli kacamata hitam dari peritel ternama.
Ini termasuk “kantor penyedia lensa mata, atau toserba online dan toko online dan toko barang sunglass – karena mereka menawarkan kacamata hitam yang memenuhi standar yang diperlukan untuk perlindungan UV yang tepat,” Bazan menulis dalam sebuah email. Dia menambahkan bahwa pembeli “harus waspada saat membeli kacamata hitam dari situs lelang online, pedagang kaki lima dan pasar loak, karena kacamata hitam yang tersedia di lokasi ini mungkin tidak sesuai dengan standar perlindungan UV yang diperlukan.”
Itu bagus, tapi apakah perlindungan UV hilang dari waktu ke waktu?

Tidak, kata Dr. Jeff Pettey, asisten profesor oftalmologi di Moran Center University of Utah dan juru bicara American Academy of Ophthalmology.
“Perlindungan UV tertanam,” kata Pettey, menjelaskan kedua teknologi tersebut dan prosesnya telah berubah dari waktu ke waktu, maju cukup jauh sehingga “secara rutin, bahkan pada kacamata termurah,” perlindungan ini dibangun untuk seumur hidup.
“Dalam pengujian yang telah kami lakukan, kami tidak pernah memiliki sepasang kacamata hitam yang tidak memenuhi perlindungan UV itu,” kata Pettey.

Dia mengakui bahwa pada awal 1990-an, tes pada kacamata hitam anak-anak menunjukkan bahwa tidak semua hidup sesuai dengan klaim perlindungan UV mereka, namun baru-baru ini, “kita tidak melihatnya.”
Namun, dia menyarankan untuk membeli dari pengecer ternama hanya agar aman.
“Tidak ada jaminan, karena Anda tidak bisa mengatakan dengan pasti dari mana kacamata Anda berasal,” kata Pettey, menambahkan bahwa ada tes yang dapat dilakukan Anda sendiri di toko optik lokal yang memiliki lampu sinar UV.
“Anda bisa membawa kacamata Anda dan meminta mereka diuji,” kata Pettey. Ini adalah tes yang berguna untuk saat Anda meragukan kacamata hitam Anda memiliki perlindungan UV yang diklaim oleh label ritel atau apakah itu hanya tua dan Anda ingin memastikannya.
Sejauh “persyaratan sulit,” perlindungan UV itu, katanya. Tint tidak masalah, polarisasi tidak masalah, dan meski lebih besar selalu lebih baik, “Perlindungan UV adalah bagian yang penting.”
Inessentials, meskipun, mungkin juga berperan dalam kesehatan mata.
Di luar sinar UV
Thau mengatakan ada dua bagian untuk perlindungan sunglass: Salah satunya adalah radiasi yang tidak terlihat, dan yang kedua berkaitan dengan cahaya tampak – seberapa banyak kecerahan yang mereka blokir.
“Saat Anda berada di bawah sinar matahari yang cerah, seperti pantai, Anda menginginkan sesuatu 75% atau lebih gelap untuk menghalangi Anda dari cahaya tampak,” kata Thau. Terlalu banyak terpapar cahaya tampak “memutihkan reseptor Anda, dan beberapa penelitian menunjukkan bahwa hal itu dapat mengganggu penglihatan malam dan persepsi penglihatan warna Anda.”

Namun, pemblokiran cahaya tampak memiliki sisi negatif jika kacamata hitam Anda tidak sampai terkena tembakau UV, saran Dr. James H. Diaz, spesialis obat lingkungan dan ahli anestesi.
“Semakin gelap lensa sunglass, semakin pupil pupilnya akan melebar dan memungkinkan lebih banyak sinar UV masuk ke mata,” Diaz menulis dalam email. Hal ini berlaku untuk cahaya biru, yang berkisar dari 400 sampai 440 nanometer.
“Semakin lama retina terkena sinar biru tanpa filter, semakin besar risiko degenerasi makula,” kata Diaz. Namun, National Eye Institute tidak mencantumkan perlindungan terhadap cahaya biru yang diperlukan saat membeli kacamata hitam. Faktanya, penelitian telah menunjukkan bahwa paparan sinar biru bagus untuk kita, karena membantu mengatur ritme sirkadian dan mempengaruhi baik mood maupun kognisi.
“Lensa oranye dan kuning memberikan perlindungan terbaik dari cahaya biru, dan lensa biru dan ungu memberikan perlindungan paling sedikit,” kata Diaz.
Thau mencatat warna tidak penting dalam melindungi kesehatan mata. “Warna yang paling populer adalah abu-abu, hijau dan coklat. Mereka adalah yang paling tidak terdistorsi untuk persepsi warna, dengan warna abu-abu menjadi yang paling netral,” katanya.
Orang yang memiliki kekurangan penglihatan berwarna umumnya merasa mereka terlihat jauh lebih baik dengan lensa coklat, sementara “hijau sepertinya memberi kontras lebih banyak,” kata Thau.
Apakah Anda memilih untuk menyaring cahaya biru atau tidak, kacamata UV-blocking yang bagus dapat melindungi kesehatan jangka pendek dan jangka panjang Anda.
Lindungi kulit Anda yang tipis
“Kulit di sekitar kelopak mata adalah yang paling tipis di tubuh, sehingga sangat rentan terhadap kanker kulit,” kata Thau. Kulit tipis ini kemungkinan besar akan mengembangkan sel basal dan kanker sel skuamosa, jadi rekomendasinya adalah memakai kacamata kacamata paling besar yang mungkin untuk melindungi kelopak mata dan kulit di sekitarnya.
Sementara itu, Pettey memperingatkan bahwa kanker mata itu sendiri, termasuk karsinoma sel skuamosa dan melanoma ganas, juga dapat diakibatkan oleh paparan sinar matahari.
“Kerusakan yang sama yang terjadi pada kulit kita terjadi pada mata,” katanya: khususnya “eye burn”, suatu bentuk kerusakan jangka pendek yang mirip dengan sengatan matahari.

Thau mengatakan bahwa paparan sinar matahari juga dapat menyebabkan fotokeratitis, radang kornea, dengan gejala penglihatan buram, kepekaan cahaya dan sensasi terbakar atau berpasir. Terlalu banyak sinar matahari juga bisa menyebabkan penebalan dan / atau penguningan konjungtiva, selaput yang menutupi mata. Meski tak sedap dipandang dan menyebalkan – mata Anda akan terasa terlalu kering saat ini terjadi – ini tidak menyebabkan kebutaan, kata Thau.
Kondisi lain yang disebabkan oleh terlalu banyak waktu terlindungi di bawah sinar matahari mungkin memiliki konsekuensi jangka panjang, menurut Pettey. Pterygium, misalnya, adalah pertumbuhan jaringan berdaging yang bisa menutupi sebagian kornea dan melukai penglihatan Anda. Ini kadang disebut “mata peselancar.”
“Di dalam mata, sejauh fungsinya, peningkatan sinar UV menyebabkan peningkatan perkembangan katarak dan juga kemungkinan peningkatan perkembangan degenerasi makula, yang keduanya merupakan kondisi yang menyebabkan hilangnya penglihatan,” kata Pettey.
Thau mengatakan yang terakhir ini lebih serius dari dua komplikasi tersebut.
“Katarak dapat diangkat dengan operasi, tapi degenerasi makula adalah milik Anda seumur hidup,” katanya. “Ini benar-benar menyebabkan kerusakan pada reseptor foto. Ini seperti merusak film di kamera, dan Anda tidak dapat mengganti film ini.”

Satu bahaya jangka panjang lainnya yang melihat langsung matahari adalah retinopati matahari. Sama seperti ibumu yang bilang, jangan pernah melihat langsung gerhana matahari, seperti yang terjadi pada 21 Agustus.
“Jika Anda melihat tingkat radiasi itu, bahkan untuk beberapa detik, tanpa cahaya terang yang menyuruh Anda berpaling karena akan terasa sakit, Anda benar-benar dapat menyebabkan luka bakar di retina di belakang,” kata Thau. . Luka bakar ini menyebabkan kerusakan permanen pada penglihatan Anda, dan kacamata hitam biasa tidak cukup melindungi gerhana matahari.
Meskipun matahari adalah penyebab utama kerusakan radiasi UV, sumber buatan seperti tempat tidur penyamakan, laser dan mesin las juga menghasilkan radiasi UV yang bisa merusak penglihatan.
Satu pertimbangan lain setidaknya bagi beberapa orang adalah lokasi mereka di dunia, kata Diaz.
Lensa terpolarisasi
“Kami memiliki hari-hari yang lebih cerah di Selatan, terutama di Florida, dan di Barat, terutama di California, daripada di wilayah lain di AS, dan karena itu, kami melihat lebih banyak luka yang berhubungan dengan sinar matahari,” kata Diaz, yang telah meneliti topik ini. . Tentu, hal ini juga berlaku untuk noda paling terang di seluruh dunia.
“Masalah lain di pesisir selatan dan semua daerah pesisir adalah pembesaran radiasi UV yang dipantulkan dari permukaan air,” kata Diaz. Kacamata hitam yang menghalangi UV melindungi dari refleksi ini, namun ada risiko komplikasi yang sama yang dihasilkan dari sinar matahari langsung.

Di luar rekomendasi UV standar, apakah polarisasi itu penting?
“Saya suka memancing, dan lensa terpolarisasi akan mengurangi pantulan dan silau dari permukaan air dan membiarkan seseorang melihat secara lebih dalam,” kata Diaz.
Thau mengatakan ini tidak wajib, “itu hanya pilihan tambahan tambahan yang bisa Anda dapatkan.”
Bergabung dalam percakapan
Lihat berita terbaru dan bagikan komentar Anda dengan CNN Health di Facebook dan Twitter.

Meskipun kebanyakan dari kita memperhatikan kesehatan mata, Dewan Visi melaporkan bahwa hanya 31% orang Amerika yang selalu memakai kacamata hitam saat berada di luar.
Mereka bukan sekadar pernyataan mode, bersikeras Thau, tapi jika itu membuat Anda memakainya, ikutilah itu. Dia sendiri memiliki lima pasang dan telah dikenal untuk menempatkan mereka pada bahkan ketika duduk di ruangan yang terang.
Paling aman, Thau merekomendasikan agar pemeriksaan mata komprehensif tahunan dengan dokter yang dipercaya untuk belajar lebih banyak tentang kesehatan mata dan kacamata hitam mana yang paling bermanfaat dalam keadaan apa pun.
“Penting juga bagi anak-anak untuk memulai dengan beberapa perlindungan lebih awal, karena ini adalah kerusakan kumulatif dari waktu ke waktu,” kata Thau. “Keluarga saya tidak berjalan keluar pintu tanpa kacamata hitam mereka, kecuali di malam hari.”