Apakah Klorin di Kolam Renang Aman?

0
171
Saya telah menjadi perenang selama bertahun-tahun. Sekarang saya sedikit khawatir dengan penyerapan kimia klorin dan aditif lainnya, termasuk produk tubuh orang lain, di kolam renang. Apakah ini merupakan keprihatinan yang sah?
Dapat dimengerti untuk memperhatikan bahan kimia yang mengeringkan kulit dan rambut dan memiliki bau yang bisa bertahan lama setelah mandi. Tapi untuk sebagian besar, para ahli mengatakan, tidak ada alasan untuk khawatir.
Bahan kimia seperti klorin dan bromin ditambahkan ke kolam renang untuk melawan kuman. Berenang tanpa mereka bisa seperti berenang di cawan petri, sehingga membuat orang menjadi berbagai jenis mikroba yang berpotensi jahat, kata para ahli.
“Manfaat segera dari desinfeksi jauh lebih besar daripada risiko paparan jangka panjang potensial,” kata Lindsay Blackstock, seorang mahasiswa doktoral di bidang toksikologi analitis dan lingkungan di University of Alberta di Kanada, melalui email. Ms. Blackstock baru-baru ini turut menulis sebuah makalah yang menunjukkan bahwa 31 dari 31 kolam renang yang diuji timnya mengandung pemanis buatan yang bisa didapat di sana hanya melalui orang-orang yang buang air kecil di kolam.
Itulah bahaya sebenarnya: bukan bahan kimia renang itu sendiri, tapi bagaimana cara mencampurnya dengan bahan kimia lain yang dibawa orang ke air. Urin, bersama dengan produk perawatan tubuh seperti shampo, lotion dan conditioner, berinteraksi dengan klorin untuk membentuk senyawa organik volatil yang bisa tidak sehat untuk bernafas.
“Setelah klorin bereaksi, Anda menciptakan keseluruhan spektrum molekul yang berpotensi berbahaya,” kata Andrew Chadeayne, mantan perenang perguruan tinggi dan seorang pengacara paten dengan gelar doktor dalam bidang kimia. “Yang kita tahu tentang itu mengganggu mata dan sistem pernapasan.” Dia menemukan sebuah produk bernama SwimSpray yang dirancang untuk menghilangkan lapisan bahan kimia yang berenang di kolam terklorinasi.
Dia mengatakan tidak ada bukti yang meyakinkan bahwa paparan terhadap senyawa ini dapat menyebabkan masalah serius, seperti kanker, tapi “hal lain yang perlu dikhawatirkan adalah banyak dari mereka yang belum pernah dipelajari sama sekali.”
Di kolam renang terbuka, senyawa ini biasanya meledak dengan angin; Kolam renang indoor membutuhkan sistem ventilasi yang baik, kata Dr. Chadeayne, yang tinggal di luar Seattle. “Jika Anda bisa mencium kolam dengan kuat, Anda tidak berbau kolam renang, Anda mencium turunannya,” katanya.
Dan beberapa orang mungkin peka terhadap mereka. Peraih medali emas estafet Olimpiade dan juara bebas gaya Caeleb Dressel dibawa pergi dari berenang 2013 bertemu di ambulans setelah menghirup terlalu banyak asap dari kolam renang dalam ruangan berventilasi buruk, kata Mel Stewart, perenang Olimpiade dua kali yang sekarang mengelola situs renang yang disebut SwimSwam.com. (Mr Dressel sembuh.) Mr Stewart mencatat bahwa meskipun risikonya, berbau seperti klorin adalah “lambang kehormatan” bagi kebanyakan perenang.
Masalah lain dengan klorin adalah bahwa, walaupun bisa sangat efektif dalam membunuh geologi, tidak membunuh setiap kuman dengan segera. Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit baru-baru ini mengumumkan bahwa wabah yang disebabkan oleh parasit Cryptosporidium yang menyebabkan diare meningkat dua kali lipat antara tahun 2014 dan 2016, dengan 32 kolam atau taman air terpengaruh secara nasional. Untuk melindungi agar tidak terserang air kolam, mandi sebelum dan sesudah berenang untuk menghilangkan kuman dan cairan, hindari menelan air dan jangan berenang dengan penyakit diare, C.D.C. Merekomendasikan.
Intinya: Kami jauh lebih baik memiliki bahan kimia kolam renang daripada tidak, dan kolam renang yang dirawat secara kimia pada umumnya aman untuk berenang, terutama jika dirawat dengan baik dan berventilasi. Tambahkan ke beberapa saran waktu yang dihormati yang mungkin berulang: Jangan kencing di kolam.