Batu empedu: Penyebab, Pengobatan dan Pencegahan

0
185
batu-empedu

Batu empedu berlapis jangkung, seperti endapan empedu empedu di dalam kantong empedu. Mereka bisa sekecil butiran pasir atau sebesar bola golf dan bisa terjadi sebagai batu tunggal atau sebagai kumpulan batu dalam kombinasi ukuran. Ada dua jenis batu empedu – batu kolesterol, yang menyumbang 80 persen batu empedu, dan batu pigmen, yang terdiri dari bilirubin, bahan kimia yang ditemukan dalam empedu, menurut National Institutes of Health.

Sampai 20 juta orang Amerika memiliki batu empedu, menurut National Institute of Diabetes and Digestive and Kidney Diseases (NIDDKD). Batu empedu terjadi pada sebanyak 60 sampai 70 persen orang Indian Amerika dan 10 sampai 15 persen orang dewasa kulit putih di negara maju, menurut sebuah tinjauan 2010 di jurnal Gastroenterology Clinics of North America. Mereka juga lebih sering terjadi pada wanita, orang berusia di atas 40 tahun dan orang-orang dengan riwayat keluarga batu empedu.

Penyebab

Empedu dibuat di hati dan disimpan di kantong empedu sampai diangkut ke usus halus, di mana ia membantu pencernaan lemak dan vitamin yang larut dalam lemak, seperti A, D, E dan K.

Batu empedu terjadi bila terjadi ketidakseimbangan dalam proses transportasi empedu. Batu kolesterol bisa terbentuk bila empedu mengandung terlalu banyak kolesterol, terlalu banyak bilirubin atau tidak cukup empedu, sesuai dengan NIDDKD.

“Kolesterol adalah zat alami yang ada di dalam empedu kita,” kata Dr. Kalman Bencsath, seorang ahli bedah umum di Cleveland Clinic di Ohio. “Bila Anda memiliki akumulasi abnormal, Anda bisa mengatasi kristal kolesterol yang menguap, dan tumbuh dari waktu ke waktu menjadi apa yang kita sebut batu.”

Batu empedu juga bisa terjadi bila kantong empedu tidak kosong ke dalam saluran empedu umum sepenuhnya atau cukup sering. Wanita dua kali lebih mungkin mengalami batu empedu karena estrogen berlebih dari kehamilan, terapi sulih hormon, dan pil KB dapat meningkatkan kadar kolesterol dan mengurangi gerakan kandung empedu, yang dapat memfasilitasi batu empedu.

Batu pigmen hitam biasanya terdiri dari polimer bilirubin dan kalsium karbonat, dan jarang mengandung kolesterol. Batu-batu ini banyak ditemukan di kantong empedu, dan dapat berkembang sebagai akibat kerusakan hati, penyakit hati alkoholik, anemia hemolitik dan usia tua, menurut University of Maryland.

Batu pigmen coklat biasanya terdiri dari kalsium bilirubinat, asam lemak dan sejumlah kecil kolesterol. Ini biasanya ditemukan di saluran empedu dan mereka hampir selalu dikaitkan dengan infeksi empedu, pembengkakan dan kadang-kadang, infestasi parasit di hati.

Orang yang memiliki fluktuasi berat badan yang signifikan, seperti dari kehamilan atau operasi, juga berisiko terkena batu empedu, kata Bencsath.

Diagnosa & tes

Mayoritas orang dengan batu empedu asimtomatik. Oleh karena itu, batu empedu sering ditemukan saat rutin melakukan rontgen, operasi perut atau prosedur medis lainnya, menurut NIH.

Kadang-kadang, batu empedu dapat menyebabkan ketidaknyamanan dan kram yang berkepanjangan saat batu-batu menabrak saluran empedu, menciptakan penyumbatan dan meningkatkan tekanan di kantong empedu. Kejadian mendadak ini dikenal sebagai “serangan” kandung empedu dan mereka sering terjadi pada malam hari atau setelah makan berlemak, menurut NIDDKD.

Gejalanya meliputi nyeri di bagian tengah atau kanan atas perut bagian atas, atau nyeri di sekitar punggung atau bahu kanan, kata Bencsath.

Saat sakit terjadi, dokter akan memerintahkan pemeriksaan ultrasound untuk mencari batu empedu. Meskipun ultrasound adalah tes yang paling sensitif dan spesifik untuk batu empedu, dokter mungkin juga memesan CT scan jika gejalanya lebih serius, karena CT scan juga dapat mendeteksi adanya komplikasi seperti kantung empedu yang pecah atau terinfeksi atau saluran empedu.

Pemindaian iminodiacetic acid (HIDA) hepatobiliary scan, magnetic resonance imaging (MRI) atau endoscopic retrograde cholangiopancreatography (ERCP) adalah beberapa teknik pencitraan lainnya yang dapat digunakan untuk menemukan batu empedu, menurut Mayo Clinic. Dalam kasus ERCP, dokter secara simultan dapat menemukan dan mengeluarkan batu empedu dengan menggunakan endoskopi yang dilewati melalui mulut, kerongkongan, lambung dan usus kecil untuk mencapai saluran empedu, kata Bencsath.

Batu empedu kadang bisa menyebabkan pankreatitis. Mereka juga dapat menyebabkan kolangitis, infeksi yang terjadi saat batu empedu terjebak dalam saluran empedu.

“Ini adalah infeksi saluran empedu dan hati yang berpotensi mengancam jiwa,” kata Bencsath. “Ini memerlukan perhatian cepat dan segera dengan antibiotik dengan prosedur ERCP. Begitu pasien pulih, maka rekomendasinya bisa untuk menghilangkan kantong empedu, sehingga risiko yang terjadi lagi hilang.”

gallstones-3d

Perawatan & pengobatan

Jika seseorang memiliki gejala minimal atau tidak, dan jika mereka memiliki sedikit atau batu kecil, mereka bisa minum obat untuk batu empedu, kata Bencsath. Pil yang mengandung ursodiol, zat yang diproduksi secara alami oleh tubuh, bisa melarutkan kolesterol di kantong empedu. Tapi ursodiol bisa memakan waktu hingga enam bulan untuk bekerja, dan batu empedu terulang kembali sekitar 50 persen orang yang menerimanya, kata Bencsath.

Pengobatan pada tahap penelitian adalah aktivasi reseptor androstane konstitutif melalui stimulasi untuk mengubah komposisi biokimia di kantong empedu. Hal ini bisa mengurangi kolesterol dan formasi batu empedu. Dalam sebuah penelitian tahun 2017 yang dipublikasikan di The American Journal of Pathology, para periset menemukan bahwa 94,7 persen tikus yang tidak merangsang pengembangan batu empedu. Hanya 33,3 persen tikus yang dirangsang yang mengembangkan batu empedu. Tentu saja, penelitian ini masih perlu pengujian lebih lanjut sebelum akan tersedia untuk penggunaan manusia.

Pembedahan mungkin tidak diperlukan kecuali ada gejala, menurut NIH. Namun, orang-orang dengan serangan kandung empedu sering memilih untuk melepaskan kantong empedu mereka. Prosedur ini dikenal sebagai kolesistektomi dan dapat dilakukan dengan menggunakan laparoskop dan kamera video mini. Prosesnya minimal invasif, dan pasien biasanya bisa pulang setelah operasi, kata Bencsath.

Salah satu jenis operasi laparoskopi melibatkan empat luka kecil. Satu potong sekitar 0,75 inci (2 sentimeter) di pusar dan tiga luka lainnya sekitar 0,25 inci (0,6 cm) di dekatnya. Operasi memakan waktu sekitar satu jam, dan pasien bisa pulang ke rumah pada hari yang sama, kata Bencsath.

Metode laparoskopi lainnya hanya menggunakan satu sayatan pada pusar. Tapi sayatannya lebih panjang – satu inci (2,5 cm) – dan orang-orang yang mendapatkannya memiliki peningkatan risiko pengembangan hernia, katanya.

Kolesistektomi laparoskopi sering lebih disukai daripada kolesistektomi terbuka, yang memerlukan sayatan 5- sampai 8 inci di seluruh perut dan dapat menyebabkan tinggal di rumah sakit dan waktu pemulihan yang lebih lama. Operasi terbuka menyumbang sekitar 5 persen operasi kandung empedu, dan biasanya dilakukan jika kantong empedu mengalami peradangan, infeksi, atau jaringan parut yang parah akibat operasi lainnya, menurut NIDDKD.

Setelah kantong empedu dilepaskan, hati terus membuat empedu, yang bisa menyusuri saluran empedu ke dalam usus, kata Bencsath.

Mereka yang menderita diabetes harus berbicara dengan profesional medis mereka tentang komplikasi karena kesehatan mereka. Sebuah penelitian tahun 2017 terhadap lebih dari 81.000 pasien Taiwan yang diterbitkan oleh National Institutes of Health menemukan bahwa diabetes mellitus tipe 2 dapat memperburuk prognosis pasien penyakit batu empedu setelah kolesistektomi. Mereka yang tidak memiliki diabetes mellitus tipe 2 memiliki tingkat kelangsungan hidup yang lebih tinggi pula.

Pencegahan

Batu empedu lebih sering terjadi pada orang-orang di dua ujung spektrum bobot yang berlawanan – mereka yang kelebihan berat badan atau obesitas, dan mereka yang cepat atau kehilangan banyak berat badan dengan cepat. Selain itu, penelitian yang dipublikasikan di jurnal Gut pada tahun 2005 menunjukkan bahwa asupan karbohidrat yang tinggi, beban glikemik yang berfluktuasi dan indeks glisemik meningkatkan risiko penyakit batu empedu simtomatik pada pria. Oleh karena itu, penting untuk menerapkan pola makan sehat dan tetap berpegang pada waktu makan reguler.