Dokter: Tahanan Korea Utara Otto Warmbier Mengalami Cedera Otak Parah

0
79
Prison Cell Bars

Dokter yang merawat tahanan Korea Utara yang dilepaskan Otto Warmbier mengatakan bahwa dia belum pernah berbicara atau bergerak sejak dia tiba di Amerika Serikat pada hari Selasa (13/06/2017), sebuah kondisi yang mereka gambarkan sebagai “unresponsive wakefulness” atau keadaan vegetatif yang terus-menerus.

Pria berumur 22 tahun ini kehilangan jaringan otak di seluruh wilayah otak, para dokter di University of Cincinnati Medical Center mengatakan dalam sebuah konferensi pers Kamis.

Juga dikenal sebagai keadaan vegetatif yang persisten, gejala sindrom ini tidak mencakup gerakan secara sadar atau respon terhadap sekitarnya. Warmbier membuka matanya dan berkedip secara spontan namun tidak menunjukkan tanda-tanda bahasa pemahaman atau menanggapi perintah lisan, kata Dr. Daniel Kanter, profesor neurologi dan direktur Program Perawatan Neurokrit.

Berita tersebut menyoroti pernyataan keluarga Warmbier bahwa anak mereka menderita kerusakan otak parah pada saat 17 bulan penahanannya.

Orang tuanya mengatakan bahwa mereka mengetahui kondisi anak baru minggu lalu. Sebelumnya pada hari Kamis, Fred Warmbier mengatakan bahwa dia menolak penjelasan rezim tersebut bahwa anaknya mengalami koma setelah tertular botulisme dan mengambil pil tidur pada bulan Maret 2016 setelah persidangannya karena mencoba mencuri spanduk politik.

Para dokter mengatakan bahwa mereka tidak memiliki informasi tentang perawatan yang dia terima di Korea Utara. Meskipun mereka tidak dapat mengatakan dengan pasti apa yang menyebabkan luka-lukanya, mereka tidak menemukan bukti untuk mendukung klaim botulisme. Namun analisis gambar dari otak Korea Utara Warmbier tertanggal April 2016 menunjukkan bahwa cedera tersebut terjadi pada minggu-minggu sebelumnya.

“Kami tidak memiliki pengetahuan tentang penyebab atau keadaan cedera neurologisnya,” kata Kanter.

“Pola cedera otak ini biasanya terlihat sebagai akibat penangkapan kardiopulmoner dimana suplai darah ke otak tidak memadai untuk jangka waktu tertentu, yang mengakibatkan kematian jaringan otak.”

Keyakinan dan Pembebasan

Otto Warmbier adalah seorang mahasiswa Universitas Virginia saat dia ditahan pada Januari 2016 di bandara Pyongyang dalam perjalanan pulang. Dia telah melakukan tur ke negara tertutup itu, kata orang tuanya.

Pihak berwenang Korea Utara mengklaim bahwa mereka memiliki rekaman keamanan saat dia   mencoba mencuri spanduk berisi slogan politik yang tergantung di dinding hotel Pyongyang-nya.

Rekaman itu digunakan sebagai bukti dalam percobaannya selama satu jam. Dia dinyatakan bersalah melakukan “tindakan bermusuhan” terhadap negara tersebut dan dijatuhi hukuman kerja keras pada bulan Maret 2016 sampai 15 tahun. Ini adalah saat terakhir dia terlihat di depan umum sebelum minggu ini.

“Bahkan jika Anda yakin penjelasan botulisme dan pil tidur yang menyebabkan koma, tidak ada alasan bagi negara beradab untuk merahasiakan kondisinya dan menolaknya untuk perawatan medis.” kata Fred Warmbier dalam sebuah konferensi pers 23 menit di almamater anaknya, Wyoming High School, sebelah utara Cincinnati.

Sang ayah memberi hormat pada anaknya sebagai orang yang brilian, berani dan berani yang melakukan apa yang dia bisa untuk bertahan dalam kebrutalan dan teror.

Sang ayah, mengenakan mantel sport krim yang dipakai anaknya saat persidangan di televisi di Korea Utara, berhenti sejenak untuk mengatakan bagaimana dia percaya anaknya terluka.

“Kami akan menyerahkannya kepada dokter hari ini,” katanya.

Meskipun mereka tidak dapat memberikan penyebab tertentu, para dokter mengatakan bahwa Warmbier menunjukkan kelemahan, spastis, dan kontraksi otot dan kakinya yang tajam. Di luar noda kulit yang sesuai dengan perawatan medis, mereka tidak menemukan bukti adanya patah tulang atau trauma pada tubuhnya.

Mereka juga tidak menemukan bukti botulisme, racun yang menyebabkan cedera saraf, kata Dr. Brandon Foreman selama dokter mencari tanda-tanda denervasi kronis, yaitu kehilangan suplai saraf, katanya. “Kami tidak menemukan bukti tentang itu.”