HPV (Human Papillomavirus): Gejala & Pengobatan

0
641
Infeksi human papillomavirus (HPV) adalah infeksi menular seksual yang paling umum terjadi di Amerika Serikat, menurut Centers for Disease Control and Prevention (CDC). Hampir 80 juta orang, sekitar satu dari empat, saat ini terinfeksi HPV di Amerika Serikat, dan 14 juta orang baru terinfeksi setiap tahunnya.
Sebagian besar pria dan wanita yang aktif secara seksual akan terinfeksi di beberapa titik dalam kehidupan mereka, menurut Organisasi Kesehatan Dunia (WHO). Sebuah studi tahun 2017 yang diterbitkan dalam Journal of the American Medical Association (JAMA) Onkologi menemukan bahwa hampir separuh pria Amerika di bawah usia 60 tahun memiliki infeksi HPV.
Ada lebih dari 100 jenis human papillomavirus, dan banyak jenis tidak menimbulkan masalah. Varietas berisiko rendah biasanya bersih tanpa intervensi apapun, dan 90 persen jelas dalam waktu dua tahun. Namun, setidaknya 13 jenis HPV berisiko tinggi, menurut WHO, dan infeksi ini dapat bertahan dan berlanjut ke kanker. Periset dari CDC yang menemukan 23 persen partisipan dalam penelitian mereka, yang diterbitkan pada awal 2017, terinfeksi dengan HPV genital berisiko tinggi.
Penyebab
HPV dikontrak melalui kontak kulit-ke-kulit, paling sering berhubungan seksual, seperti seks vaginal, anal atau oral. Semua jenis kelamin dan orientasi seksual dapat terinfeksi oleh HPV. “Laki-laki dan perempuan dapat memperoleh infeksi tersebut, dan karena HPV adalah infeksi menular seksual paling umum di AS dan di dunia, hampir semua wanita dan laki-laki akan terinfeksi setidaknya satu jenis HPV pada suatu saat dalam kehidupan mereka, “Dr. Barbara Pahud, associate director unit vaksin di Children’s Mercy Hospital, mengatakan kepada Live Science.
Gejala
Sementara kebanyakan orang tidak memiliki gejala dari HPV, beberapa akan mengembangkan kutil, atau papiloma. Gejala ini bervariasi, tergantung pada jenis virusnya, dan bisa termasuk genital warts, plantar warts dan common warts.
Lebih dari 40 jenis HPV mempengaruhi alat kelamin, menurut Mayo Clinic. HPV 6 dan HPV 11 menyebabkan 90 persen dari semua genital warts, menurut Departemen Kesehatan dan Layanan A.S.. Kebanyakan orang tidak akan memiliki gejala apapun karena sistem kekebalan tubuh akan melawan HPV sebelum hal itu membahayakan.
Sementara HPV, sebagian besar tidak memiliki gejala yang jelas, hal itu dapat menyebabkan berbagai kondisi yang dapat menciptakan berbagai gejala. Menurut CDC, infeksi HPV dapat menyebabkan kanker serviks, vagina dan vulva pada wanita dan kanker penis pada pria. Kanker dubur, kanker bagian belakang tenggorokan (orofaring) dan genital warts juga bisa disebabkan oleh HPV pada pria dan wanita.
HPV sangat terkait dengan kanker serviks. Sebenarnya, inilah satu-satunya penyebab kanker serviks pada wanita. Menurut WHO, HPV tipe 16 dan 18 menyebabkan 70 persen lesi serviks prakanker dan kanker serviks.
HPV “biasanya menyerang area spesifik serviks yang disebut sebagai zona peralihan,” kata Dr. Eric M. Genden, seorang profesor dan ketua bedah bedah dan bedah otolaringologi di Icahn School of Medicine di Gunung Sinai. “Ini adalah area perputaran seluler yang tinggi, sementara virus terintegrasi ke dalam DNA pasien, virus ini biasanya menjalankan program infeksi singkat dan kemudian berlalu. Hanya beberapa virus yang dapat bertahan dan mengakibatkan infeksi kronis. Infeksi kronis, karsinoma bisa terjadi. “
Virus ini mempengaruhi jenis kelamin secara berbeda. Biasanya, Genden menjelaskan lebih lanjut, wanita mengembangkan respons kekebalan yang kuat terhadap infeksi HPV dan oleh karena itu, semakin sedikit wanita yang terkena infeksi terkait virus. Pria, berbeda dengan wanita, tidak selalu me-mount respon kekebalan yang kuat terhadap infeksi.
Diagnosa
Diagnosis HPV biasanya dilakukan setelah pap smear. “Uji coba pap smear anal dapat dilakukan untuk pria yang berisiko tinggi atau melakukan hubungan seks anal,” kata Dr. Sherry Ross, pakar kesehatan wanita di Santa Monica, California. “Pada wanita, HPV dapat ditemukan dengan mudah selama tes skrining pap smear serviks. Menemukan HPV pada wanita ditemukan secara teratur, dibandingkan dengan menemukan HPV pada pria. Wanita lebih cenderung menjalani pemeriksaan ginekologi tahunan, termasuk skrining serviks untuk HPV. Tidak memiliki pemeriksaan pelvis / genital yang umum sehingga HPV cenderung tidak ditemukan. “
Pencegahan
Menggunakan proteksi dapat menurunkan risiko penularan saat berhubungan seks. Perlindungan, seperti kondom dan bendungan, harus digunakan selama kontak seksual dari kulit ke kulit, meskipun tidak terlalu membayang-bayang.
Vaksin HPV adalah cara terbaik untuk mencegah HPV. CDC merekomendasikan agar anak laki-laki dan anak laki-laki yang lebih tua menerima vaksin HPV pada usia 11 atau 12 sehingga mereka terlindungi sebelum potensi terkena virus tersebut. Juga, ketika vaksin diberikan kepada anak praremaja, vaksin tersebut menghasilkan respons kekebalan yang lebih kuat.
Vaksin HPV dapat diberikan kepada wanita berusia di atas 26 tahun, dan untuk laki-laki berusia di atas usia 21. CDC merekomendasikan, meskipun, pria gay dan pria dengan sistem kekebalan yang dikompromikan (termasuk HIV) mendapatkan vaksin HPV sampai 26.
Vaksin HPV juga disukai untuk pencegahan kanker serviks. Jajak pendapat dari 1.952 dokter A.S. oleh SERMO, jaringan media sosial untuk dokter, menemukan bahwa 55 persen yang disurvei mendukung mandat negara untuk vaksinasi HPV. Selain itu, 92 persen dokter memastikan bahwa mereka akan memvaksinasi anak mereka sendiri, meskipun baru-baru ini mengalami kontroversi mengenai keamanan vaksin HPV. Vaksin HPV-9 dapat mencegah sekitar 80 persen virus yang menyebabkan kanker serviks.
Sebuah laporan 2017 yang diterbitkan oleh JAMA menemukan bahwa vaksin HPV bahkan dapat membantu mengatasi kanker kulit. Percobaan ini hanya pada dua subjek, dan kelompok orang yang jauh lebih luas perlu diuji untuk mengkonfirmasi temuan tersebut.
Efek samping vaksin, bila memang terjadi, biasanya sangat ringan. Mereka termasuk rasa sakit, kemerahan, atau bengkak di lengan tempat tembakan diberikan, demam, sakit kepala, merasa lelah atau sakit otot atau sendi, kata Genden.
“Dengan semua vaksin, sakit untuk mendapat tembakan di lengan, tapi lolos,” kata Pahud. “Remaja juga mungkin pingsan setelah vaksinasi, tapi bukan karena vaksin HPV itu sendiri, tapi prosedur injeksinya. Temuan ini serupa dengan ulasan pengaman kedua vaksin remaja lainnya yang direkomendasikan, vaksin meningokokus dan vaksin tetanus booster.”