Ilmu Pengetahuan Dibalik Keringat

0
471
sweating

Sementara berkeringat, atau keringat, bisa memalukan, itu adalah fungsi tubuh yang penting. Berkeringat, dan kurang berkeringat, juga bisa menjadi pertanda bermanfaat bahwa ada yang tidak beres dengan tubuh.

Penyebab

Berkeringat adalah pelepasan cairan asin dari kelenjar keringat. Cairan itu memiliki satu tujuan utama: karena menguap, ini membantu mendinginkan tubuh. Berkeringat diatur oleh sistem saraf otonom atau simpatik. Sinyal, menggunakan neurotransmitter acetylcholine, dikirim ke kelenjar keringat. Keringat kemudian dilepaskan ke permukaan kulit melalui saluran.

Seseorang memiliki 2 juta sampai 4 juta kelenjar keringat, dengan kerapatan keringat tertinggi di telapak tangan dan telapak kaki, menurut National Library of Medicine.

“Dari bayi sampai dewasa, jumlah kelenjar keringat tidak berubah. Oleh karena itu, bayi memiliki jumlah kelenjar keringat tertinggi per inci persegi, yaitu 8 sampai 10 kali lipat lebih tinggi daripada orang dewasa,” kata Dr. Eugene Bauer, petugas medis di Dermira dan mantan dekan Fakultas Kedokteran Universitas Stanford.

Keringat tidak berbau. Bakteri pada kulit pencampur dengan keringat inilah yang menghasilkan bau badan. Sebagian besar keringat juga tidak berwarna. Baik noda bau maupun keringat disebabkan oleh kelenjar keringat apokrin.

“Lapisan ketiak kuning disebabkan oleh kelenjar apokrin Anda, yang mengandung protein dan asam lemak dan dengan demikian membuat sekresi ketiak tebal dan susu,” kata Dr. Niket Sonpal dari Touro College of Osteopathic Medicine di New York.

Sekresi juga menarik bakteri dari kulit, yang memecah sekresi dan menciptakan bau busuk.


Apa yang normal

Bukan hal yang aneh bagi beberapa orang untuk hanya berkeringat sedikit dan untuk orang lain berkeringat banyak. “Kisaran normal untuk berkeringat sangat luas,” kata Dr. Robert Sallis, co-direktur persekutuan kedokteran olahraga di Kaiser Permanente Fontana Medical Center. “Beberapa orang mungkin hanya berkeringat setengah liter selama satu jam aktivitas intensif, sementara beberapa mungkin berkeringat 3 atau 4 liter, dan keduanya masih dalam kisaran normal.”

Ukuran dan jenis kelamin seseorang dapat berperan dalam bagaimana mereka berkeringat dan di mana mereka berkeringat. Orang yang berada di luar bentuk, misalnya, cenderung berkeringat dalam pola sentral, seperti di bagian tengah dada atau punggungnya. Mereka yang lebih dalam bentuknya cenderung berkeringat lebih merata di seluruh tubuh mereka. Selain itu, wanita biasanya berkeringat kurang dari pria. “Orang biasa berpikir bahwa wanita lebih mungkin terkena sengatan panas dan karena itu tidak mampu menjalankan maraton,” jelas Sallis. “Sebenarnya, wanita memiliki kelenjar keringat lebih sedikit, tapi otot mereka juga kurang memiliki massa sehingga menghasilkan lebih sedikit panas (dan karena itu perlu sedikit berkeringat).”


Kehilangan keringat vs asupan air

Tingkat keringat seseorang adalah jumlah keringat yang hilang saat aktivitas berlangsung. Untuk mencegah dehidrasi, marathoner, triathletes dan atlit lainnya menemukan tingkat keringat mereka sehingga mereka tahu berapa banyak air yang mereka butuhkan untuk diminum saat beraktifitas.

Berikut adalah cara mengukur tingkat keringat seseorang:

1. Timbang tubuh, telanjang, pada satu set timbangan.
2.
Lakukan aktivitas fisik intensif selama satu jam, seperti berlari, idealnya dalam kondisi di mana mereka akan berkompetisi (bukit, kelembaban, dll).
3.
Timbang sambil telanjang lagi.

Jumlah berat yang hilang adalah tingkat keringat. Satu pon (0,45 kilogram) penurunan berat badan sama dengan 16 ons (0,47 liter) keringat. “Tingkat ini bisa agak bervariasi berdasarkan intensitas aktivitas, kelembaban, kadar gula darah dan faktor lainnya,” kata Sallis. “Begitu tingkat ini ditetapkan, harus digunakan sebagai jumlah air yang perlu diminum atlet pada saat aktivitas, secara bertahap.”

600-06485944
© Uwe Umstätter
Model Release: No
Property Release: No
Close-Up Man’s Sweating Face in Studio with White Background

Masalah

Kurangnya keringat saat seseorang panas bisa menjadi gejala banyak kelainan medis. “Ada beberapa hal yang terlintas dalam pikiran ketika saya mendengar seseorang sedang panas, tapi tidak berkeringat,” Dr. Neha Pathak, editor medis WebMD, mengatakan kepada Live Science. “Yang paling memprihatinkan, tergantung dari sisa cerita, adalah sengatan panas.”

Heat stroke terjadi setelah sempat terpapar suhu tinggi, terang Pathak. Bagi orang muda, umumnya terjadi setelah olahraga berkepanjangan atau aktivitas di luar ruangan, tanpa hidrasi yang adekuat. Bagi orang tua, hal itu bisa terjadi tanpa tenaga karena kondisi medis yang mendasari, obat-obatan atau faktor lain seperti cacat fisik. Cuaca panas dan lembab membuat pendinginan melalui penguapan keringat tidak efektif. Semakin lama terpapar, semakin dehidrasi seseorang menjadi. Hal ini pada akhirnya dapat menyebabkan suhu tubuh di atas 104 F (40 C), seiring dengan perasaan pingsan, pusing, mual, dan bingung. “Anda bisa merasa sangat panas tanpa berkeringat. Tanpa perawatan, bisa terjadi komplikasi serius akibat sengatan panas,” kata Pathak.

Ada banyak alasan lain mengapa seseorang mungkin tidak berkeringat. Misalnya, bisa ada kerusakan saraf. Kondisi yang bisa menyebabkan kerusakan saraf jenis ini meliputi diabetes, alkoholisme, penyakit Parkinson atau kerusakan langsung pada kulit, seperti setelah trauma, kata Bauer.

Terkadang penyakit kulit, seperti psoriasis atau ruam panas, bisa mengganggu fungsi kelenjar keringat normal juga. Kondisi yang disebut displasia ektodermal hipohidrotik dan hipohidrosis, juga dikenal sebagai anhidrosis, juga dapat menyebabkan kelenjar keringat mengalami malfungsi.

Menopause dapat menyebabkan sensasi merasa panas atau mengalami episode “hot flashes” tanpa berkeringat terkait juga, kata Pathak.

Seseorang yang tidak panas, tapi masih berkeringat, mungkin bermasalah dengan sistem saraf simpatik mereka. “Sering kali, keringat berlebihan ini terkait dengan rangsangan, misalnya makan makanan pedas atau kegugupan, tapi seringkali tidak ada alasan khusus mengapa hal ini terjadi,” kata Bauer.

Hyperhidrosis adalah kondisi kulit dimana tubuh berkeringat lebih dari yang dibutuhkan untuk tetap dingin karena kelenjar keringat yang terlalu aktif. Hal ini dapat mempengaruhi ketiak (axillary hyperhidrosis), telapak tangan, telapak kaki dan wajah, menurut Mayo Clinic.

Jika berkeringat berat disertai nyeri dada, sakit kepala ringan, dingin, mual atau suhu tubuh 104 F (40 C) atau lebih tinggi, segera dapatkan bantuan medis.

Fakta tambahan

“Periset sedang mencari pemanenan energi dari keringat manusia,” kata Pathak. “Mereka telah menunjukkan bahwa mereka dapat menggunakan sifat elektrokimia dari keringat ke perangkat perangkat biomedis yang dapat dikenakan, seperti monitor denyut jantung dan tekanan darah. Teknik-teknik ini digunakan untuk mengembangkan sumber daya untuk perangkat elektronik yang dapat dikenakan. Pekerjaan mereka menunjukkan bahwa keringat manusia dapat digunakan. Sebagai biofuel! “