Konflik Suriah: Australia Kembali Melakukan Serangan Udara Anti-IS

0
118

Australia telah mengatakan akan melanjutkan operasi militernya di Suriah.

Sebuah suspensi sementara diumumkan pada hari Selasa setelah Rusia memperingatkan bahwa pihaknya akan memperlakukan pesawat dari koalisi pimpinan AS sebagai target potensial.

Peringatan itu terjadi setelah AS menembak jatuh sebuah pesawat militer Suriah.

Angkatan Pertahanan Australia mengatakan bahwa ini adalah “tindakan pencegahan untuk memungkinkan koalisi menilai risiko operasional”.

Pernyataan tersebut tidak menyebutkan berapa lama suspensi itu diberlakukan.

Australia telah mengerahkan sekitar 780 personil militer sebagai bagian dari koalisi pimpinan AS yang memperebutkan apa yang disebut Negara Islam (IS) di Irak dan Suriah.

Penghentian sementara dalam operasi terjadi saat koalisi dan pejuang mendukungnya di lapangan untuk menggulingkan anggota militan IS dari Raqqa, ibukota de facto “kekhalifahan” yang mereka proklamasikan pada tahun 2014.

Australia bergabung dengan koalisi pimpinan AS di Suriah pada bulan September 2015, namun tidak melakukan operasi di negara ini antara bulan Maret dan Mei tahun ini, menurut departemen pertahanan.

Rusia memperingatkan pada hari Senin bahwa mereka akan melacak pesawat koalisi dengan sistem rudal dan pesawat militer, namun tidak secara terbuka mengatakan akan menembak mereka.

Pergerakan tersebut terjadi setelah AS menembakkan Su-22 Suriah yang, kata Pentagon, telah mengebom pejuang yang didukung AS yang memerangi IS di dekat kota Tabqa di provinsi Raqqa.

Ini diyakini sebagai serangan pesawat udara berawak pertama yang diangkut oleh jet militer AS sejak kampanye Kosovo pada tahun 1999.