Krisis Diplomatik Sedang dialami oleh Qatar

0
185

Krisis diplomatik yang meluas di Qatar  bisa menimbulkan masalah bagi salah satu permata mahkotanya.

Jaringan media yang didukung negara telah menjadi merek global namun juga merupakan kekuatan polarisasi. Ini membuat musuh-musuh dari Riyadh ke Kairo dengan kritiknya terhadap pemerintah Arab dan liputan presiden Mesir Mohamed Morsy yang digulingkan.

Lima negara Arab telah memutuskan hubungan diplomatik dengan Qatar, sebuah langkah dramatis yang mengungkapkan betapa tegangnya hubungan negara Teluk kecil dengan tetangganya. Mereka menuduh Qatar mendukung terorisme, tuduhan bahwa negara tersebut “tidak dapat dibenarkan” dan “tidak berdasar.”
Kekuatan Gulf yang besar seperti Arab Saudi dan Uni Emirat Arab sekarang akan berada dalam posisi untuk menuntut konsesi dari Qatar sebagai imbalan atas pemulihan hubungan diplomatik dan ekonomi. Analisis mengatakan bahwa salah satu tuntutan mereka bisa menjadi penutupan Al Jazeera.

“Emir Emir pertama, tindakan baik kemungkinan akan menutup jaringan televisi Al Jazeera sepenuhnya, yang bisa terjadi dalam bulan-minggu jika tidak berminggu-minggu,” Sultan Al Qassemi, seorang komentator regional terkemuka, mengatakan dalam sebuah tweet.
Michael Stephens, seorang peneliti di Royal United Services Institute (RUSI) di London, mengatakan bahwa Qatar akan dipaksa melakukan kompromi besar. Dia mengatakan tuntutan spesifik belum jelas, tapi Al Jazeera bisa berada dalam bahaya.
“Tidak ada yang mengejutkan saya saat ini,” kata Stephens. “Saya benar-benar bisa melihat bahwa itu menjadi permintaan yang mereka buat.”
Al Jazeera tidak menanggapi permintaan untuk berkomentar.

Didirikan dua dekade yang lalu di Doha, Al Jazeera membantu memperluas pengaruh politik Qatar dengan menyiarkan program berbahasa Arab yang terlihat di jutaan ruang keluarga di seluruh wilayah tersebut.Jaringan tersebut kemudian meluncurkan program bahasa Inggris yang ditargetkan ke pasar termasuk AS. Sementara masih didanai oleh Qatar, Al Jazeera Inggris dan Al Jazeera America yang telah meninggal dipandang memiliki lebih banyak kebebasan editorial.