Makan Telur dan Susu Membuat Anak Tumbuh Lebih Cepat

0
226

Memberi makan telur kepada anak-anak selama enam bulan dapat membantu mereka tumbuh dan mengurangi stunting, menurut sebuah penelitian terbaru yang diterbitkan di Pediatrics. Terlebih lagi, memberi anak telur pada usia muda sepertinya tidak meningkatkan risiko reaksi alergi, dan menambahkan temuan serupa dari penelitian terbaru lainnya. Dalam penelitian tersebut, tidak ada gejala alergi yang dilaporkan oleh perawat.
Sementara itu, penelitian terbaru kedua – yang satu ini diterbitkan dalam American Journal of Clinical Nutrition – menemukan bahwa anak-anak berusia 2 sampai 6 tahun yang meminum susu sapi lebih tinggi daripada mereka yang mengkonsumsi jenis minuman susu hewani atau jenis lainnya.
TERKAIT: 8 Alasan Membuat Waktu untuk Makan Malam Keluarga
Lora Iannotti, profesor kesehatan masyarakat di Washington University di Saint Louis, mengatakan bahwa baik telur dan susu sapi adalah sumber alami dari protein, lemak, vitamin, dan mineral yang tersedia. (Dia penulis utama studi telur, tapi juga telah mempelajari susu dan nutrisi masa kanak-kanak.) “Kami bukan anak ayam atau anak sapi, tapi kami masih bisa memanfaatkan paket nutrisi holistik ini,” katanya.
Dalam studi pertama, Iannotti dan rekan-rekannya membandingkan pola pertumbuhan dan pola makan dari 163 anak di Ekuador yang berusia antara 6 dan 9 bulan pada awal penelitian. Selama enam bulan, setengah diberi makan satu butir telur per hari, sementara yang lainnya tidak diberi makanan tertentu.

Pada akhir persidangan, balita di kelompok telur 47% lebih kecil kemungkinannya mengalami pertumbuhan kerdil, dan 74% lebih kecil kemungkinannya memiliki berat badan kurang untuk usianya, dibandingkan dengan mereka yang tidak diberi makan telur setiap hari. Persentil panjang-untuk-usia, berat-untuk-panjang, dan indeks massa tubuh (BMI) juga meningkat secara signifikan untuk anak-anak dalam kelompok telur versus kelompok kontrol.

Iannotti mengatakan bahwa telur bisa menjadi cara mudah untuk membantu anak-anak tumbuh dan bertambah gemuk di negara-negara miskin dan belum berkembang, karena mereka tersedia secara luas, harganya lebih rendah dari daging atau ikan, dan dapat dengan mudah disimpan dan diangkut. Mereka juga tinggi pada kolin, nutrisi yang penting untuk pertumbuhan, dan asam amino, blok protein bangunan.
Namun dia mengatakan bahwa studinya juga memiliki implikasi bagi Amerika Serikat. “Telur dapat bermanfaat bagi anak-anak di mana-mana, terutama di keluarga berpenghasilan rendah dimana mereka lebih rentan terhadap kekurangan nutrisi,” katanya. “Telur telah menjadi bagian dari makanan Homo sapien untuk waktu yang lama, jadi kita bahkan mungkin secara genetis dibuang untuk menyerap nutrisi dari mereka secara lebih efisien.”
Para periset juga menemukan manfaat lain dari diet yang berat telur: Ketika anak-anak makan telur sehari, mereka mengonsumsi lebih sedikit makanan bergula daripada yang ada dalam kelompok kontrol. “Kami tidak tahu apakah anak-anak itu kenyang dan tidak makan gula sebanyak itu, atau jika orang tua memberi mereka makan lebih sedikit,” kata Iannotti. “Tapi apa pun alasannya, ini adalah temuan positif.”
TERKAIT: Anak-anak Makan Hampir 200% Lebih Banyak Gula Fake
Tentu saja, telur bukan satu-satunya makanan yang membantu anak tumbuh. Buah-buahan, sayuran, dan biji-bijian masih penting, terutama saat anak-anak bertambah tua. Dan susu juga bisa menjadi bagian penting dari makanan anak-anak, sebagaimana penelitian kedua yang dipublikasikan hari ini.
Penelitian yang melibatkan sekitar 5.000 anak usia 2 sampai 6 tahun, menemukan bahwa untuk setiap cangkir susu sapi setiap hari mereka minum, anak-anak berukuran 0,2 centimeter lebih tinggi daripada rata-rata untuk usianya. Untuk setiap cangkir susu non-sapi setiap hari, dari sisi almond, kedelai, beras, atau susu kambing, misalnya-mereka 0,4 sentimeter lebih pendek. (Anak-anak yang minum kombinasi susu sapi dan bukan sapi juga lebih pendek dari rata-rata.)
Perbedaan tinggi badan untuk anak berusia 3 tahun yang tiga cangkir susu sapi versus susu non-sapi per hari adalah 1,5 sentimeter, para penulis menyimpulkan – cukup untuk memindahkan anak dari persentil ke-15 ke 15 untuk tinggi badan dibandingkan dengan yang lain dari sebaya.
Secara historis, susu sapi telah menjadi sumber protein dan lemak umum bagi anak-anak di Amerika Utara, kata penulis dari Rumah Sakit Saint Michael di Toronto. Namun semakin banyak orang tua yang memilih alternatif yang memiliki kandungan gizi lebih rendah, mereka mengingatkan. (Susu sapi tidak dianjurkan untuk bayi berusia kurang dari 1 tahun.)
Studi ini tidak dapat menentukan mengapa anak-anak yang minum susu non-sapi lebih pendek rata-rata, namun penulis berhipotesis bahwa mereka mungkin mengkonsumsi lebih sedikit protein dan lemak secara keseluruhan. Dua cangkir susu sapi mengandung 16 gram protein, mereka menulis di koran mereka, yang merupakan 100% kebutuhan protein harian untuk anak berusia 3 tahun. Dua cangkir susu almond hanya mengandung 4 gram.

TERKAIT: Makanan Keluarga Sehat yang Bahkan Anak Anda Akan Cintai
Susu non-sapi juga tidak mengandung hormon alami seperti insulin growth factor (IGF), para penulis menambahkan, yang mungkin juga berkontribusi pada pola tinggi anak-anak.
Studi ini tidak menyiratkan bahwa balita harus diberi makan susu dan telur untuk tumbuh besar dan kuat; Beberapa anak memiliki alergi atau intoleransi, dan ahli gizi mengatakan bahwa bahkan anak-anak yang terangsang pada makanan vegan dapat benar-benar sehat – dan sebenarnya dapat mengembangkan kebiasaan makan jangka panjang yang lebih baik daripada rekan-rekan mereka yang tidak berbasis tanaman.
Tapi mereka menyoroti beberapa tantangan yang dapat diajukan diet tersebut bagi orang tua (terutama saat uang menjadi masalah) dalam memastikan anak-anak mereka mendapatkan semua nutrisi yang mereka butuhkan. Tak satu pun penulis, untuk studi keduanya, melaporkan konflik kepentingan atau pendanaan dari industri susu atau telur.
Iannotti mengatakan bahwa, untuk menumbuhkan anak-anak, akan sulit untuk mengalahkan keuntungan dari telur dan susu jika Anda diberi makan dalam jumlah yang tepat. “Anda perlu memberi bayi sumber nutrisi yang efisien ini karena mereka memiliki perut kecil,” kata Iannotti. “Jika Anda memberi mereka terlalu banyak, mereka tidak mendapatkan makanan berkualitas tinggi yang mereka butuhkan.”