Masalah Sinus Kronis Memicu Risiko Kanker

0
113
Orang dewasa yang lebih tua dengan masalah sinus kronis mungkin memiliki risiko sedikit lebih tinggi untuk mengembangkan kanker kepala dan leher tertentu, sebuah penelitian baru menunjukkan.
Para peneliti menemukan hubungan antara orang-orang di Amerika Serikat berusia 65 dan lebih tua yang memiliki sinusitis kronis dan peningkatan risiko didiagnosis dengan satu dari tiga jenis kanker kepala dan leher yang berbeda, dibandingkan dengan orang dewasa yang lebih tua tanpa masalah sinus kronis.
Sinusitis adalah kondisi umum di mana sinus menjadi meradang, menyebabkan gejala seperti hidung tersumbat, tekanan wajah dan hidung tebal. Kondisi ini dianggap kronis jika berlangsung 12 minggu atau lebih.
Ketiga kanker yang dihubungkan dengan sinusitis kronis jarang terjadi, dan ini termasuk kanker nasofaring (kanker di daerah di bagian atas tenggorokan di belakang hidung), kanker oropharyngeal terkait papillomavirus (yang terjadi di daerah di tengah Tenggorokan, di belakang mulut), dan rongga hidung dan rongga sinus paranasal (rongga hidung adalah ruang di belakang hidung dimana udara melewati jalan ke tenggorokan, dan paranasal mengacu pada ruang pada tulang di sekitar hidung).
“Penting bagi orang untuk mengenali bahwa kanker ini jarang terjadi, jadi risiko tambahan ini sangat kecil secara absolut,” kata penulis studi Dr. Eric Engels, seorang peneliti senior epidemiologi kanker dan genetika di National Cancer Institute di Bethesda, Maryland. . Risiko kanker kepala dan leher adalah 37 persen lebih tinggi pada orang dewasa yang lebih tua dengan sinusitis kronis, dibandingkan dengan orang tanpa kondisinya. Dalam makalah mereka, para peneliti menyebut risiko kanker kepala dan leher “sedikit meningkat” di antara individu dengan sinusitis kronis sebelumnya, dibandingkan dengan orang tanpa kondisinya.
Temuan ini juga menunjukkan bahwa peningkatan risiko kanker kepala dan leher yang lebih tua terutama terlihat pada tahun pertama didiagnosis dengan sinusitis kronis. Di luar periode satu tahun ini, hubungan antara sinusitis kronis dan kanker ini melemah, menurut temuan tersebut, yang diterbitkan hari ini (8 September) di jurnal JAMA Otolaryngology – Head & Neck Surgery. [Infografis: Pilek, Alergi atau Sinusitis? Inilah Cara Mengenalinya]
Temuan ini dapat menjelaskan peran yang dapat terjadi peradangan kronis dalam perkembangan kanker, kata periset. Peradangan kronis adalah cara tubuh untuk merespons infeksi tertentu atau bereaksi terhadap iritasi kronis, seperti asap tembakau, kata Engels. Seiring waktu, peradangan ini juga bisa merusak sel sehat, yang bisa mendorong perkembangan kanker, tambahnya.
Tetapi beberapa orang dengan sinusitis kronis mungkin memiliki kekurangan kekebalan tubuh yang ringan, yang dapat menyebabkan predisposisi pada beberapa jenis kanker, kata Engels.
Sinusitis yang terkait dengan peradangan dan / atau respons kekebalan yang lemah dapat memainkan peran paling kecil dalam pengembangan kanker kepala dan leher tertentu, kata periset tersebut. Tidak jelas bagaimana peradangan atau kekebalan yang lemah dapat menyebabkan kanker ini.
Dan ada juga beberapa alasan lain mengapa peningkatan risiko kanker kepala dan leher nampaknya meningkat pada tahun pertama setelah diagnosis sinusitis kronis, kata periset. Pada orang-orang dalam penelitian yang mengembangkan kanker ini, kanker mungkin sudah lama ada, kata Engels. Mungkin kanker tersebut memicu perkembangan sinusitis, atau mungkin saja dokter salah mendiagnosis pasien sinusitis ini ketika gejalanya benar-benar disebabkan oleh kanker kepala dan leher, katanya.
Selain itu, orang dengan sinusitis kronis mungkin lebih mungkin dibandingkan orang tanpa syarat untuk mendapatkan evaluasi medis rinci tentang kepala dan leher mereka, yang mungkin bisa mengungkap kanker yang sudah ada, Engels mengatakan kepada Live Science. [Top 10 Makanan Pertarungan Kanker]
Hubungan sinus-kanker
Dalam studi tersebut, para peneliti melihat sekitar 484.000 penerima manfaat Medicare di A.S. yang menerima perawatan medis antara tahun 2004 dan 2011. Mereka menganalisis informasi dari database yang menghubungkan klaim dari program asuransi kesehatan pemerintah ini untuk orang tua Amerika ke 18 pendaftar kanker di seluruh negeri.
Studi tersebut menemukan bahwa sekitar 19.000 orang dewasa yang lebih tua didiagnosis menderita sinusitis kronis, dan di antara individu-individu ini, 783 ditemukan juga memiliki kanker kepala dan leher.
Faktor risiko yang paling penting untuk kanker kepala dan leher adalah penggunaan merokok dan kunyah-tembakau, penggunaan alkohol berat dan infeksi sebelumnya dengan human papillomavirus (HPV), menurut American Cancer Society.
Temuan menunjukkan bahwa sebagian besar orang tua yang terkena sinusitis kronis tidak akan mengembangkan kanker kepala atau leher, kata Engels.
Salah satu keterbatasan penelitian adalah bahwa peneliti hanya melihat orang berusia 65 ke atas. Mereka tidak melihat kanker pada orang muda, yang mungkin lebih terkait langsung dengan peradangan sinus atau imunodefisiensi, menurut sebuah editorial tentang temuan baru yang dipublikasikan di jurnal yang sama.
Dalam editorial tersebut, Dr. Elisabeth Ference dan Dr. Jeffrey Suh, keduanya dari Departemen Bedah Kepala dan Leher di Universitas California, Los Angeles, mengatakan bahwa studi masa depan diperlukan untuk mengevaluasi apakah peradangan pada orang dengan sinusitis berkontribusi terhadap perkembangan kanker lebih dari Waktu, terutama pada orang dewasa usia menengah.