Menjaga Rambut Anda Saat Melakukan Kemoterapi

0
74

Kerontokan rambut adalah salah satu efek samping pengobatan kanker yang paling jelas. Kini, semakin banyak pasien kanker payudara membekukan kulit kepala mereka sebagai cara untuk melestarikan rambut mereka selama kemoterapi.

Perawatan yang hemat rambut, yang banyak digunakan di Eropa, membutuhkan topi beku khusus yang dikenakan erat di kepala sebelum, selama dan selama beberapa jam setelah sesi kemoterapi. Cara ini bisa memakan waktu, mahal dan tidak nyaman, tapi banyak wanita bersumpah dengan hasilnya.

“Saya memiliki wig siap, tapi saya tidak pernah menggunakannya,” kata Eileen Bruno, 50, dari Westwood, N.J., yang tahun lalu menjalani kemoterapi dan perawatan topi dingin sambil mempertahankan rambut tebal dan berambut pirangnya.

Setelah mengetahui bahwa dia menderita kanker payudara stadium awal, Ibu Bruno mengatakan bahwa dia khawatir dengan kesehatannya – dan kehilangan rambutnya.

“Mengetahui bahwa aku akan kehilangan rambutku adalah hal yang mengerikan bagiku,” kata Ms. Bruno. “Saya benar-benar berjuang dengan kenyataan bahwa saya tidak hanya sakit, tapi saya harus terlihat sakit pada diri sendiri dan seluruh dunia.”

Ibu Bruno mengetahui tentang perawatan dingin itu melalui teman-temannya, dan mendapatkan dukungan dari dokternya di Weill Cornell Breast Center di New York, satu dari hanya beberapa rumah sakit di New York yang mengakomodasi perawatan dingin. Rumah sakit tersebut telah menyediakan ruang untuk pembekuan medis khusus yang membuat tutup botol tetap pada suhu yang tepat, yang disumbangkan oleh kelompok nirlaba Minneapolis The Rapunzel Project. Pasien juga bisa tinggal di area infus setelah kemoterapi berakhir untuk menyelesaikan pengobatan cold-cap.

Ms Bruno menggunakan Penguin Cold Cap, yang pada dasarnya adalah sebuah paket es yang dipasang di kepala seperti topi renang. Tutup dingin, yang disewa sekitar $ 600 per bulan untuk satu set topi, harus tetap dibekukan dan diganti dengan cepat setiap setengah jam. Banyak wanita meminta teman atau anggota keluarga untuk membantu mereka dengan cepat mengubah dan mengisi kembali topi sesuai kebutuhan. Beberapa pasien menyewa “cappers” untuk membantu, membayar $ 300 sampai $ 750 per hari untuk layanan ini.

Sistem pendinginan kulit kepala lainnya, yang disebut DigniCap, kurang padat karya. Ini menggunakan mesin kecil dan tabung diisi dengan pendingin untuk mendinginkan tutupnya.

Periset di University of California, San Francisco, dan beberapa pusat medis lainnya di seluruh negeri baru-baru ini menyelesaikan studi percontohan dan uji klinis pada 120 pasien. U.C.S.F. Juga memantau sekitar 100 wanita yang menggunakan topi Penguin. Hasilnya belum dipublikasikan, namun kedua penelitian tersebut menunjukkan bahwa kebanyakan wanita yang menggunakan topi pendingin kulit kepala mempertahankan sebagian besar rambut mereka, kata Dr. Hope Rugo, direktur onkologi payudara di U.C.S.F., yang memimpin penelitian ini.

Kehilangan rambut Anda adalah “deklarasi untuk dunia” bahwa Anda menderita kanker, kata Dr. Rugo. “Topi bagus dan bagus, tapi semua orang tahu kau telah kehilangan rambutmu.”

Rugo mengatakan bahwa DigniCap akan segera menjadi alat pendinginan kulit kepala pertama yang disetujui oleh Food and Drug Administration, sebuah langkah yang akan meningkatkan kemungkinan penggantian asuransi dan membuatnya lebih banyak tersedia. “Sangat penting bagi orang untuk mengetahui bahwa kami mungkin memiliki perangkat yang disetujui oleh F.D.A dalam waktu dekat,” katanya.

Pengobatan topi dingin biasanya tidak ditutupi oleh asuransi, meskipun dokter menceritakan kisah wanita yang memenangkan penggantian penggantian biaya wig. Biaya bervariasi tergantung pada durasi kemoterapi dan jenis topi yang digunakan, namun dokter memperkirakan bahwa biaya rata-rata perawatan pendinginan kulit kepala adalah sekitar $ 2.000 per pasien.

Wendy Brown, 59, ditemukan menderita kanker payudara tahun lalu dan mengetahui studi DigniCap dari Dr. Rugo, ahli onkologinya. Dia berkata dengan menggunakan topi itu menciptakan saat-saat singkat ketidaknyamanan, dan itu harus dipakai selama dua jam tambahan setelah kemoterapinya berakhir. Selain itu, dia menggambarkan topi itu sebagai “konyol” dan sumber hiburan di antara teman-temannya, yang memanipulasi foto-fotonya dengan mengenakan tutupnya agar terlihat seolah-olah dia menyelam atau mengemudikan pesawat bergaya Red Baron seperti kartun Karakter Snoopy

Manfaat mengejutkan untuk menjaga rambutnya tetap bebas.

“Salah satu kelebihannya adalah Anda tidak berjalan-jalan dengan orang-orang yang memberi Anda ‘Oh, Anda terkena kanker,’ lihat,” kata Ms. Brown. “Senang bisa mengendalikan siapa yang Anda ceritakan dan siapa yang tahu.”

Wanita yang telah menggunakan topi dingin Penguin mengatakan bahwa mereka bisa menjadi berat dan beberapa menit pertama pembekuan bisa menyiksa. Mereka membungkus diri dalam selimut listrik, kaus kaki dan sweater untuk menjalani perawatan, yang diberikan bersamaan dengan kemoterapi dan umumnya menambahkan beberapa jam perawatan ke sesi kemo.

“Selama beberapa menit pertama, ini menyakitkan, tapi saya merasa baik-baik saja,” kata Jane Cohn, 44, seorang perawat yang menjalani kemoterapi pertama dan perawatan pil dingin musim gugur yang lalu. “Cuaca sangat dingin selama dua menit, tapi saya duduk di bawah selimut hangat. Saya bahkan tidak memikirkan kemo dan saya tidak khawatir dengan rambut saya. Ini telah membantu tekanan saya, karena saya tahu rambut saya akan berada di sini. ”

Perawatan pendinginan kulit kepala diyakini bisa bekerja dengan dua cara. Dengan mengurangi suhu kepala, tutupnya memperlambat aktivitas metabolisme sel folikel di rambut, mengurangi efek kemoterapi pada rambut kulit kepala. “Jika Anda meletakkan folikel rambut untuk tidur sebentar, itu tidak akan sepenting efek kemoterapi,” kata Dr. Rugo.

Topi ini mungkin juga memiliki efek dengan menyempitkan pembuluh darah untuk membatasi jumlah kemoterapi yang menembus kulit kepala. Hal ini menyebabkan kekhawatiran bahwa pengguna topi dingin secara teoritis berisiko terkena kanker untuk bermetastasis ke kulit kepala. Namun, dokter mengatakan bahwa metastasis kulit kepala sangat langka, dan dengan tutup dingin yang banyak digunakan di Eropa, dokter di sana belum mendeteksi adanya peningkatan kanker yang menyebar ke daerah kulit kepala.

Wanita yang menggunakan topi tersebut mengatakan bahwa mereka tahu tutupnya bekerja karena mereka mulai kehilangan semua rambut tubuh mereka yang lain, namun hanya memiliki sedikit rambut kulit kepala yang menipis sehingga tidak terlihat oleh kebanyakan orang. Selama perawatan, pasien disarankan untuk bersikap lembut terhadap rambut mereka, menghindari blow drying dan perawatan panas, mewarnai atau sering mencuci.

Dr. Tessa Cigler, ahli onkologi Weill Cornell yang terlibat dalam studi topi dingin, mengatakan bahwa dia pertama kali belajar tentang pilek dari pasien yang telah meneliti pengobatan tersebut dan mengetahui penggunaannya di Eropa. Setelah mempelajari data Eropa tentang perawatan dingin, dia mengizinkan pasiennya untuk menggunakannya dan tertarik untuk melakukan penelitiannya sendiri.

Keberhasilan pengobatan cold cap sering bergantung pada durasi dan jenis rejimen kemoterapi, jadi tidak setiap wanita adalah kandidat, kata Dr. Cigler. Selain itu, pil dingin biasanya digunakan hanya pada pasien dengan tumor padat, seperti kanker payudara, dan tidak cocok untuk pasien dengan kanker darah.

“Terapi cap dingin benar-benar memberdayakan banyak pasien,” kata Dr. Cigler. “Ini memungkinkan banyak pasien untuk melindungi privasi mereka, dan memungkinkan wanita untuk mempertahankan harga diri dan rasa kesejahteraan mereka selama masa yang sangat sulit.”