Nyeri Punggung Belakang: Penyebab, Pencegahan dan Pengobatan

0
206
nyeri punggung

Nyeri punggung bagian bawah, atau nyeri di bagian belakang antara tulang rusuk dan tungkai, adalah salah satu keluhan ketidaknyamanan yang paling umum terjadi. Ini adalah penyebab paling umum dari kecacatan terkait pekerjaan dan alasan utama untuk pekerjaan yang tidak terjawab. Sementara kebanyakan twinkes kembali pergi sendiri setelah beberapa hari, banyak orang menderita sakit punggung kronis.

Sekitar 80 persen orang di Amerika Serikat mengalami setidaknya satu serangan nyeri punggung bawah dalam hidup mereka, menurut National Institute of Neurological Disorders and Stroke. Bagian belakang bisa keluar dari mendera dengan sangat mudah karena menopang sebagian besar berat badan. Orang yang berusia 30 sampai 50 cenderung lebih menderita sakit punggung, mungkin karena mereka menghabiskan banyak waktu untuk duduk, dengan latihan sesekali terlalu kuat yang dapat menyebabkan luka.

Jenis dan penyebab nyeri

Sebagian besar sakit punggung adalah satu dari empat jenis, kata Dr. Christopher Maher, direktur divisi muskuloskeletal di Institut George untuk Kesehatan Global di University of Sydney di Australia.

Salah satu bentuk nyeri punggung, disebut linu panggul, terjadi saat saraf di kolom tulang belakang terjepit.

Pada stenosis tulang belakang, ruang terbuka di tulang belakang sempit, yang juga bisa memberi tekanan pada saraf tulang belakang. Yang lain mengalami sakit punggung karena infeksi, patah tulang atau penyakit serius seperti kanker. Secara total, sekitar 50 sampai 60 penyakit langka bisa menyebabkan sakit punggung, kata Maher.

Tapi bentuk yang paling umum, yang menyumbang sekitar 90 persen dari semua kasus, adalah apa yang disebut “nyeri punggung nonspesifik yang umum,” yang berarti “kita tidak yakin apa yang menyebabkan rasa sakit,” Maher mengatakan kepada Live Science.

Memutar atau mengangkat beban berat dengan cara yang salah bisa menyengat atau menahan otot dan ligamen di belakang, menyebabkan sakit punggung akut. Selain itu, cakram lembut di antara tulang belakang, atau tulang belakang, cenderung hancur seiring bertambahnya usia, mengurangi berapa banyak penyerapan kejutan yang dapat mereka berikan, meskipun dokter tidak menyetujui berapa banyak hal ini menyebabkan sakit punggung. [Infographic: Diagram Sistem Skeletal]

Ada beberapa faktor risiko yang terkait dengan sakit punggung kronis. Merokok, secara fisik tidak aktif atau kelebihan berat badan bisa meningkatkan risiko sakit punggung, kata Maher. Orang yang sering mengangkat benda berat juga beresiko.

Orang yang banyak mengalami tekanan psikologis akibat lingkungan kerja yang penuh tekanan atau dukungan sosial yang buruk juga cenderung merasakan sakit punggung yang lebih kronis, katanya.

Nyeri punggung mungkin juga terkait dengan kemungkinan kematian seseorang menurut sebuah penelitian tahun 2017 yang diterbitkan dalam European Journal of Pain. Mereka yang dalam penelitian berusia 70 dan lebih tua yang melaporkan memiliki nyeri punggung atau leher 13 persen lebih mungkin meninggal bila dibandingkan dengan orang-orang yang tidak memiliki sakit punggung.

Pengobatan

Mengobati sakit punggung memang rumit. Untuk nyeri ringan dan nyeri atau kerutan setelah cedera atau regangan, biasanya cukup untuk menghilangkan rasa sakit – baik asetaminofen (Tylenol) atau antiinflamasi nonsteroid seperti ibuprofen (Advil) – dan melanjutkan aktivitas normal. Sebuah studi pada bulan Juli 2014 oleh Maher dan rekan-rekannya dan dipublikasikan dalam jurnal di The Lancet menemukan bahwa mengkonsumsi acetaminophen tidak membantu orang pulih lebih cepat dari rasa sakit punggung.

Obat opioid resep, seperti oxycodone (OxyContin), dapat mengurangi rasa sakit, namun dokter biasanya enggan meresepkannya karena orang dengan cepat mengembangkan toleransi dan obat dapat dialihkan untuk penggunaan terlarang di masyarakat, Maher mengatakan.

Terkadang obat palsu bisa membantu. Sebuah studi tahun 2016 yang dipublikasikan di jurnal PAIN yang melibatkan 100 orang menemukan bahwa mereka yang memiliki plasebo menambahkan obat normal mereka melaporkan nilai rasa sakit dan kecacatan sekitar 30 persen lebih rendah dari nilai mereka pada awal penelitian. Dalam twist yang menarik, mereka yang menggunakan plasebo masih merasa lebih baik, meskipun mereka tahu obat itu palsu sejak awal penelitian.

Meski bisa menggoda orang untuk meletakkan kaki mereka atau berbaring di tempat tidur saat sakit punggung menyala, itu sebenarnya hal terburuk yang bisa mereka lakukan, kata Maher. Studi pada anjing, domba dan babi menunjukkan bahwa pemuatan sendi dan otot di belakang bisa mempercepat pemulihan jaringan setelah mengalami cedera, katanya.

Cakram dan tulang rawan di belakang tidak memiliki suplai darah yang sangat baik, sehingga mereka bergantung pada kompresi dan pergerakan aktivitas sehari-hari untuk memaksa nutrisi penyembuhan dan faktor kimia dalam jaringan, kata Maher.

Orang dengan nyeri punggung yang benar-benar keras kepala mungkin memerlukan perawatan yang lebih aktif, seperti terapi fisik. Sebuah penelitian tahun 2002 di jurnal Spine menemukan bahwa latihan punggung dapat mengurangi rasa sakit secara signifikan pada pasien yang mengalami rasa sakit karena penyebab yang tidak ditentukan.

Bentuk terapi bicara tertentu mungkin juga membantu. Sebuah studi tahun 2014 di Journal of Back and Musculoskeletal Rehabilitation dan yang lainnya di The Clinical Journal of Pain menemukan bahwa orang yang menerima terapi perilaku kognitif (CBT), sejenis terapi bicara, bersamaan dengan terapi fisik melaporkan penurunan rasa sakit yang lebih besar daripada yang ditangani dengan Terapi fisik saja

Orang yang lebih cemas, takut atau depresi karena rasa sakitnya bisa memakan waktu lebih lama untuk pulih, kata Maher, jadi CBT bisa bekerja dengan membantu mereka membingkai ulang bagaimana mereka memikirkan rasa sakit tersebut.

“Orang-orang diajar untuk menantang kepercayaan yang tidak membantu dan menggantinya dengan keyakinan yang lebih bermanfaat yang akan membantu mereka pulih,” kata Maher.

Akupunktur, yoga dan pijat dapat memperbaiki nyeri punggung kronis, walaupun bukti untuk intervensi tersebut lebih lemah, menurut pedoman American College of Physicians ‘A.S. untuk diagnosis dan pengobatan nyeri punggung bawah kronis.

Terapi manipulasi spinal (SMT) yang menggunakan kompresi pada sendi tulang belakang juga bisa menjadi pertimbangan pengobatan. Sebuah studi tahun 2015 yang diterbitkan di jurnal Spine menemukan bahwa jenis terapi ini bekerja untuk beberapa orang, tapi tidak semuanya. Biasanya, SMT dilakukan oleh chiropractors dan terapis fisik. Ini telah kontroversial, dengan beberapa ahli medis mengklaim bahwa itu berhasil, sementara yang lain mengklaim bahwa tidak. “Temuan besar adalah bahwa kedua belah pihak telah benar selama ini,” kata Greg Kawchuk, seorang profesor pengobatan rehabilitasi di University of Alberta dan rekan penulis studi tersebut.

Pembedahan dan suntikan lumbal obat-obatan seperti steroid belum ditunjukkan untuk bekerja secara konsisten, kata Maher.

“Semua bentuk operasi adalah upaya terakhir,” kata Maher.

Bagi orang-orang dengan penyakit disk degeneratif, misalnya, terapi fusi tulang belakang hanya memiliki manfaat sederhana, dan manfaat tersebut mungkin tidak lebih besar daripada terapi perilaku rehabilitatif dan kognitif, menurut sebuah penelitian di jurnal Spine pada tahun 2009. Dan sebuah studi tahun 2014 di New England Journal of Medicine menemukan bahwa suntikan obat penghilang rasa sakit dan steroid ke tulang belakang tidak memperbaiki rasa sakit lebih dari sekadar suntikan obat penghilang rasa sakit saja.