Obat Kanker terbukti efektif melawan beberapa tumor

0
566

86 pasien kanker adalah kelompok yang berbeda, dengan tumor pankreas, prostat, rahim atau tulang. Seorang wanita memiliki kanker yang sangat langka sehingga tidak ada perawatan yang teruji. Dia diberi tahu untuk mengatur urusannya.

Namun, pasien ini memiliki beberapa kesamaan. Semua menderita penyakit lanjut yang telah menolak setiap pengobatan standar.

Semua membawa mutasi genetik yang mengganggu kemampuan sel untuk memperbaiki DNA yang rusak. Dan semua didaftarkan dalam percobaan obat yang membantu sistem kekebalan menyerang tumor.

Hasilnya, yang dipublikasikan pada hari Kamis di jurnal Science, sangat mengejutkan bahwa Food and Drug Administration telah menyetujui pemberian obat, pembrolizumab, nama merek Keytruda, untuk pasien yang kankernya berasal dari kelainan genetik yang sama.
Lanjutkan membaca cerita utama
Cakupan Terkait

Menetapkan ‘Serial Killers’ Tubuh yang Loose pada Kanker Agustus. 1, 2016
Imunoterapi Menawarkan Harapan kepada Pasien Kanker, namun Tidak Ada Kepastian 31 JULI 2016
Apa itu imunoterapi? Dasar-dasar Pengobatan Kanker ini JULI 30, 2016
Memanfaatkan Sistem Kekebalan untuk Melawan Kanker 30 JULI 2016
Saat Tes Gen untuk Kanker Payudara Mengungkapkan Data Grim tapi Tidak Bimbingan 11 MARET 2016

Ini adalah pertama kalinya obat disetujui untuk digunakan melawan tumor yang memiliki profil genetik tertentu, apapun lokasi mereka di tubuh. Puluhan ribu pasien kanker setiap tahun bisa diuntungkan.

“Ini benar-benar brilian,” kata Dr. José Baselga, kepala dokter di Memorial Sloan Kettering Cancer Center di New York, yang baru saja mempekerjakan peneliti utama studi tersebut, Dr. Luis A. Diaz Jr.

Setelah menggunakan pembrolizumab, 66 pasien memiliki tumor yang menyusut secara substansial dan stabil, dan bukannya terus tumbuh. Diantaranya adalah 18 pasien yang tumornya lenyap dan belum kembali.

Tidak ada kelompok kontrol, yang berarti hasilnya harus benar-benar meyakinkan untuk meyakinkan. Penelitian dimulai pada tahun 2013 dan didanai oleh filantropi; Satu-satunya peran produsen obat adalah memasok obat tersebut. Penelitian berlanjut.

Obat yang dibuat oleh Merck, sudah ada di pasaran untuk memilih pasien dengan beberapa jenis tumor paru, melanoma dan kandung kemih stadium lanjut. Ini mahal, seharga $ 156.000 setahun.

Sebuah tes untuk mutasi yang ditargetkan oleh obat ini sudah tersedia juga, seharga $ 300 sampai $ 600.

Hanya 4 persen pasien kanker memiliki jenis penyimpangan genetik yang rentan terhadap pembrolizumab. Tapi itu menambah hingga banyak pasien: sebanyak 60.000 setiap tahun di Amerika Serikat saja, para peneliti penelitian memperkirakan.

Dokter telah lama terbiasa mengklasifikasikan kanker menurut lokasi mereka di dalam tubuh – pasien didiagnosis menderita kanker paru-paru, misalnya, atau kanker otak.

Namun periset telah mengatakan selama bertahun-tahun bahwa yang penting adalah mutasi genetik yang menyebabkan tumor. Pada awalnya, mereka yakin mereka bisa menyembuhkan kanker dengan obat-obatan yang memusatkan perhatian pada mutasi, di mana pun tumor tersebut diajukan.

Tapi kanker lebih rumit dari itu, kata Dr. Drew M. Pardoll, direktur Johns Hopkins Bloomberg-Kimmel Institute dan seorang penulis makalah baru.

Sebuah mutasi yang muncul di setengah dari semua melanoma, misalnya, ternyata jarang terjadi pada kanker lainnya. Dan bahkan ketika para ilmuwan menunjuk bahwa mutasi pada 10 persen kanker usus besar, obat yang bekerja untuk pasien melanoma tidak bekerja untuk pasien kanker lainnya.

“Itu adalah mimpi yang luar biasa,” Dr. Pardoll menghela napas.

Studi baru didasarkan pada gagasan yang berbeda. Sistem kekebalan tubuh bisa mengenali sel kanker sebagai asing dan menghancurkannya. Tapi tumor menangkis serangan dengan melindungi protein di permukaannya, membuat mereka tidak terlihat oleh sistem kekebalan tubuh.

Pembrolizumab adalah jenis baru dari obat imunoterapi yang dikenal sebagai penghambat PD-1, yang membuka tabir sel kanker sehingga sistem kekebalan tubuh dapat menemukan dan menghancurkannya.

Obat ini adalah hasil bahagia dari percobaan yang gagal. Obat yang hampir identik, nivolumab, diberikan kepada 33 pasien kanker usus besar, dan hanya satu yang menunjukkan respons – namun kankernya lenyap sama sekali.

Apa istimewanya satu pasien itu?

Dr. Diaz, ahli genetika di Johns Hopkins sampai sekarang, dan penulis utama studi baru ini, menemukan jawabannya: mutasi genetik yang mencegah tumor memperbaiki kerusakan DNA.

Akibatnya, sel kanker pria mengandung sejumlah besar gen yang bermutasi, yang menghasilkan ribuan protein aneh di permukaan sel. Setelah mekanisme cloaking tumor hubung singkat oleh obat tersebut, sistem kekebalan pria tidak mengalami kesulitan untuk menargetkan protein asing pada sel kanker.

Hal itu mengarah pada gagasan untuk studi baru Dr. Diaz. Dia dan rekan-rekannya mencari pasien yang tumornya memiliki cacat genetik yang sama, yang dapat timbul pada salah satu dari empat gen dalam jalur yang memperbaiki DNA yang rusak. Mereka memberi pasien ini penghambat PD-1 dan terkejut dengan hasilnya.

Efek obat telah begitu tahan lama sehingga para peneliti tidak tahu berapa lama hasilnya harus bertahan atau berapa lama pasien ini berharap bertahan. Hasil seperti itu, kata Dr. Baselga, “gila.”

Seorang pasien dalam studi tersebut, Adrienne Skinner, 60, dari Larchmont, N.Y., memiliki kanker yang sangat langka dan mematikan, kanker amper, yang muncul di akhir saluran empedu. Tidak ada pengobatan standar, dan prognosisnya mengerikan.

Dokternya menjadwalkannya untuk operasi drastis yang menghilangkan bagian pankreas, bagian dari usus kecil, dan kantong empedu. Tapi dokter bedahnya membatalkan operasi saat mengetahui bahwa kankernya telah menyerang livernya.

Dia mencoba kemoterapi sebagai gantinya – enam bulan satu jenis, lalu enam bulan lainnya. Tidak bekerja.

Kemudian dia memenuhi syarat untuk percobaan klinis Dr. Diaz di Johns Hopkins. Pada tanggal 15 April 2014, Ms. Skinner mendapat dosis obatnya yang pertama.

Pada bulan Juli, dokternya memasukkan endoskopi untuk biopsi lain. Dia berpaling kepada Ms. Skinner dan berkata, “Jika seseorang tidak memberi tahu saya bahwa Anda menderita kanker amper, saya tidak akan tahu.” Tumornya hilang.

Percobaan tersebut melibatkan pemberian obat kepada pasien selama dua tahun, sehingga Ms. Skinner terus mengkonsumsi obat tersebut sebagai semacam asuransi. Tahun lalu, dia berhenti, dan kankernya belum kembali.

“Akibatnya, saya sembuh dalam beberapa bulan,” katanya. “Saya memiliki kehidupan yang hebat.”

Tapi, percobaan yang menjanjikan ini telah meninggalkan benang yang menggantung: Mengapa tidak semua pasien merespons?

Sekarang ada pencarian yang sungguh-sungguh untuk jawabannya. “Beberapa laboratorium terlihat seperti orang gila,” kata Dr. Balsega.