OS Google “Fuchsia” Akan Memiliki Hue Non-Linux yang Jelas

0
180

Google telah mengembangkan sistem operasi open source baru yang disebut “Fuchsia” untuk smartphone, tablet dan perangkat lainnya, yang dapat diresmikan pada awal musim panas ini. Sedikit yang telah terungkap tentang OS baru sejak pertama kali terungkap tahun lalu.

Namun, rincian baru muncul minggu lalu, pertama kali dilaporkan oleh Ars Technica , dan telah melakukan putaran.

Fuchsia rupanya akan memindahkan Google dari hubungannya yang panjang dengan Linux, menurut Ars , karena didasarkan pada mikrokernel baru yang disebut “Magenta.”

Google berencana untuk tidak hanya membuang kernel Linux, tapi juga General Public License, salah satu lisensi paling populer di dunia perangkat lunak open source dan gratis.

Antarmuka pengguna default untuk Fuchsia, yang disebut “Armadillo”, didasarkan pada kit pengembangan perangkat lunak Flutter aplikasi seluler dan dibagi menjadi dua aplikasi terpisah – shell pengguna Armadillo dan Armadillo, menurut dokumentasi yang diposkan di GitHub.

Tim Fuchsia dilaporkan termasuk Travis Geiselbrecht, yang mengerjakan smartphone Danger Hiptop, NewOS, Jawbone, BeOS dan proyek lainnya; Dan Brian Swetland, yang bekerja di Bahaya dan BeOS. Keduanya sebelumnya bekerja di Android juga.

Masalah Hukum

Alasan Google untuk Fuchsia mungkin terkait sebagian dengan pertempuran hukum epik US $ 9 miliar antara Google dan Oracle, menyarankan William Stofega, direktur program untuk telepon seluler di IDC .

“Karena kasus Oracle berkisar seputar hak cipta API Oracle yang digunakan di Android, ini bisa menjadi faktor pendukung keputusan Google untuk membangun platform lain,” kata Stofega.

Sementara Google muncul sebagai pemenang dalam sebuah keputusan tahun lalu, kasus tersebut telah menyebabkan kedinginan melalui komunitas open source. Bisa dibayangkan bahwa Google memutuskan untuk beralih lebih jauh dari penggunaan Linux untuk menghindari tantangan hukum di masa depan.

Mungkin saja Google mengenali kebutuhan untuk beralih ke OS yang bekerja lebih baik di banyak platform.

“Ada banyak diskusi, karena berkaitan dengan pergi dari TV ke smartphone dan Chromebook,” kata Stofega.

“Pada akhir hari, karena dunia telah berubah dan tidak harus menjadi PC-sentris tapi hanya sentris mobile, mungkin beberapa hal yang membawanya membuahkan hasil dalam hal OS berbasis Linux tidak bisa lagi menjadi bagian dan paket. Dari dunia baru, “katanya.

Masalah Penerimaan

Linux tidak pernah mendapat daya tarik pasar massal pada beberapa jenis perangkat – mulai dari tablet hingga ponsel dan thin client – karena dua alasan utama, kata Paul Teich, analis utama di Tirias Research .

“Linux tidak fokus untuk menerapkan metrik kinerja keras sebagai fondasi untuk kinerja aplikasi perangkat lunak yang andal dan tangguh,” katanya . “Linux menggunakan multithreading preemptive, di mana Fuchsia tampaknya dikodekan untuk penjadwalan tugas real-time yang sulit.”

Fuchsia dirancang untuk memastikan penjadwal thread dapat memberlakukan kualitas layanan untuk tugas dan layanan individual, kata Teich, yang akan berguna untuk memastikan pengalaman media streaming terbaik atau pengalaman realitas yang luar biasa.

Masalah utama kedua adalah bahwa komunitas Linux tidak memiliki pengalaman pengguna dalam pikiran dan tidak dapat menyetujui satu pengalaman pengguna tunggal yang seragam saat dewasa.

“Linux mulai keluar, seperti Unix, sebagai bahasa baris perintah,” Teich mencatat. “Selama bertahun-tahun, ia telah meningkatkan layanan untuk mendukung fungsi UX, namun ini adalah add-on.”

Fuchsia mungkin masih menjadi antarmuka baris perintah, tapi jelas dirancang dengan semua layanan terpadu yang dibutuhkan untuk mendukung UX modern, kata Teich.

“Google mungkin sedang membangun sebuah OS real-time yang membentang benda-benda kecil terhubung ke pusat data yang terhubung besar,” dia menduga – “satu basis kode yang dapat dikupas kembali jika UX tidak diperlukan, tapi juga skala untuk berbagai persyaratan AS. . “

Pengembangan OS baru sebagian didorong oleh masalah keamanan yang berpotensi menelan biaya Google miliaran dolar jika tidak dikendalikan, kata Rob Enderle, analis utama di Enderle Group .

“Mereka ingin lebih mengontrol kualitas dan waktu pembaruan OS mereka,” katanya , ” dan sementara Linux membuat mereka ke pasar lebih cepat, mereka sekarang merasa kontrol penuh jauh lebih penting.”