Wanita Lebih Sering Mengantuk di Siang Hari dibandingkan Pria

0
350

Masalah tidur mungkin membawa korban lebih besar pada wanita daripada pria, sebuah studi baru dari Australia menemukan.

Wanita dalam penelitian ini lebih mungkin dibandingkan pria yang memiliki gangguan tidur yang membuat mereka merasa lelah di siang hari, para peneliti menemukan. Dan wanita juga cenderung mengalami masalah dengan memori dan konsentrasi karena kantuk.

“Kami menemukan bahwa wanita lebih cenderung memiliki gangguan tidur yang terkait dengan kantuk di siang hari,” rekan penulis studi Dr. John Malouf, pendiri klinik tidur SleepGP di Coolangatta, Australia, mengatakan dalam sebuah pernyataan. “Betina juga cenderung merasa lebih terpengaruh oleh beban gejala mereka.”

Dalam studi yang dipublikasikan pada bulan Mei di Journal of Clinical Sleep Medicine, para peneliti melihat data pada hampir 750 orang dewasa di Australia yang telah mencari perawatan medis untuk masalah tidur antara bulan April 2013 dan Januari 2015. Pada saat itu, orang-orang mengisi Keluar kuesioner tentang tidur mereka dan kesehatan secara keseluruhan.

Misalnya, kuesioner menanyakan apakah orang-orang pernah mengalami kesulitan tidur dan jika mereka merasa sangat lelah atau mengantuk di siang hari. Satu pertanyaan bertanya apakah orang-orang mengalami kesulitan berkonsentrasi di siang hari karena kantuk. Selain itu, para peneliti ingin mengetahui apakah peserta atau pasangan mereka mendengkur.

Sepertiga dari semua orang dalam penelitian tersebut mengatakan bahwa mereka mengalami masalah tertidur di malam hari, meskipun ini lebih sering terjadi pada wanita daripada pria. Hampir setengah dari wanita melaporkan masalah tertidur, dibandingkan dengan hanya 27 persen pria.

Para wanita dalam penelitian tersebut juga melaporkan lebih banyak masalah di siang hari akibat masalah tidur mereka di malam hari.

Misalnya, hampir setengah dari wanita dalam penelitian tersebut, 49 persen, mengatakan bahwa mereka memiliki masalah tidur yang menyebabkan kantuk di siang hari, sementara 37 persen pria dalam penelitian tersebut mengatakan hal yang sama. Para periset juga menemukan bahwa 77 persen wanita merasa terlalu mengantuk atau lelah di siang hari, dibandingkan dengan 66 persen pria.

Kantuk pada siang hari memiliki efek signifikan pada kemampuan wanita untuk berkonsentrasi di siang hari; 89 persen wanita mengatakan bahwa mereka mengalami kesulitan berkonsentrasi karena mereka lelah, dibandingkan dengan 74 persen pria. Dan 80 persen wanita mengatakan bahwa mengantuk menyebabkan masalah ingatan, dibandingkan dengan 58 persen pria, studi tersebut menemukan. [7 Fakta Aneh Tentang Insomnia]

Alasan di balik perbedaan antara jenis kelamin ini tidak jelas, dan lebih banyak penelitian dibutuhkan untuk mengeksplorasi kemungkinan alasannya, kata periset. Namun, penelitian sebelumnya menunjukkan bahwa faktor hormonal serta perbedaan anatomi dan fisiologis antara pria dan wanita mungkin berperan, kata studi tersebut.

Wanita dalam penelitian ini juga nampaknya lebih terpengaruh oleh mendengkur pasangannya, kata penelitian tersebut. Mendengkur pria lebih cenderung menjaga pasangan mereka terjaga daripada mendengkur wanita.

Hal ini sangat jelas ketika para peneliti bertanya kepada peserta apakah dengkuran mereka pernah memaksa pasangan mereka keluar dari kamar tidur. Para ilmuwan menemukan bahwa 63 persen pria yang mengatakan bahwa dengkuran mereka membuat pasangan mereka terjaga juga mengatakan bahwa mendengkur memaksa pasangan mereka berada di ruangan; 54 persen wanita yang mengatakan mendengkur mereka membuat pasangannya terjaga juga mengatakan bahwa mendengkur memaksa pasangan mereka keluar ruangan.

Meskipun alasan di balik temuan mendengkur tidak jelas, ada kemungkinan bahwa wanita lebih sensitif terhadap dengkuran pasangan mereka dan pria memiliki toleransi yang lebih tinggi untuk mendengkur pasangannya, kata periset.