2 Hiu Paus Terlihat di Maryland: Apakah Ikan Kolosal ini Berbahaya?

0
397

Hiu paus bisa tumbuh lebih dari 30 kaki (9 meter).
Kredit: Simon Thorrold, Woods Hole Oceanographic Institutio

Ikan terbesar di dunia, hiu paus, baru-baru ini berdiri dekat dengan nelayan di Ocean City, Maryland, menyenggol kapal mereka cukup lama sehingga kru menangkap sebuah video yang menakjubkan.

Steve Moore – yang mengepalai kapal tersebut, yang dijuluki “The Stalker” – sedang dalam perjalanan memancing semalam pada akhir Juni ketika kru melihat hiu paus 30 sampai 35 kaki (9 sampai 11 meter), Delmarva Daily Times melaporkan . Penampakan kedua, pada tanggal 4 Juli terjadi di tempat yang sama. Pada saat itu, nelayan Josh Schleupner melompat ke dalam air untuk snorkeling dengan ikan agung, menangkap video yang menakjubkan dalam prosesnya, lapor Delmarva Daily Times. [Di atas Brink: Galeri Hiu Liar]

Tapi meskipun video ikan rakasa yang menyenggol moncongnya ke dalam perahu atau berenang hanya beberapa meter dari manusia mungkin tampak menyeramkan, kejadian semacam itu biasanya tidak berbahaya, dan juga jarang terjadi, kata Alistair Dove, wakil presiden penelitian dan konservasi di Akuarium Georgia.


“Minat yang diambil binatang di kapal bukanlah hal yang aneh,” kata Dove kepada Live Science.

Hiu paus (Rhincodon typus) adalah hewan penasaran yang sering menaruh minat pada kapal penangkap ikan. Beberapa nelayan bahkan menyimpan tiang yang berguna untuk mendorong raksasa di bawah air, dan pelaut yang bertanggung jawab akan memotong mesin mereka agar tidak mengirisnya saat ini terjadi, kata Dove.

Dan meski penampilan mereka menakutkan, makhluk itu kebanyakan tidak berbahaya, kata Dove.

“Ini hiu yang indah dalam arti memecah apa yang kita pikir kita ketahui tentang hiu apa itu,” kata Dove. “Ini hiu terbesar, dan ini adalah raksasa lembut bertopeng polka yang tidak memiliki gigi besar dan jahat [dan] itu adalah pengumpan filter.”

Raksasa jinak

Hiu paus adalah hiu besar (bukan paus) yang bisa tumbuh hingga panjang 40 kaki (12 m). Mereka adalah pengumpan penyaring, yang berarti mereka menggunakan mulut setinggi 5 kaki (1,5 m) yang dipenuhi ratusan gigi keras untuk menyaring teguran besar plankton dari air laut. Makhluk yang sulit dipahami juga merupakan penyelam yang dalam, terkadang terjun ke kedalaman 6.000 kaki (1.800 m).

Sebagian besar hiu paus tinggal di samudera Hindia dan Pasifik, meskipun sekitar seperempat populasi menjelajah Samudera Atlantik. Mereka berkembang di perairan hangat yang berada lebih dari 71 derajat Fahrenheit (22 derajat Celsius) dan, selama musim panas, dapat meluncur ke perairan Gulf Stream yang hangat sejauh utara Pulau Long, New York. Mereka bahkan mungkin mengendarai pusaran hangat dari Gulf Stream yang cukup dekat dengan pantai, kata Dove.

Sebagai ikan besar di laut, hiu paus hanya memiliki sedikit musuh (walaupun kadang kala orcas bisa menyerang remaja). Namun, raksasa lembut terdaftar sebagai terancam oleh Persatuan Internasional untuk Konservasi Alam, terutama karena manusia telah melimpah di Samudra Hindia barat.

Hiu paus bertindak sebagai rumah bagi banyak makhluk laut. Misalnya, remoras (juga disebut suckerfish) secara harfiah menempel pada kulit hiu; Sekolah ikan lainnya dengan hiu, meluncur di atas konsep berenang mereka; Dan makhluk parasit memakan hewan tersebut, kata Dove.

Hiu paus tidak agresif, dan selama orang menjaga jarak aman setidaknya 10 kaki (3 m), mereka tidak berisiko mengalami cedera atau bahaya. (Risiko terbesar untuk terlalu dekat adalah tanpa sengaja ditampar oleh ekor besar hiu paus paus.) Di tempat-tempat seperti Indonesia dan Kepulauan Galápagos, orang sering berenang dengan hiu paus, kata Dove.