Desas Desus Spider-Man: Homecoming

0
131

Spider-Man: Homecoming

Bahkan para penggemar film komik diehard pasti sudah memperhatikan kesalahan di alam semesta film Avengers 1. Cerita apa pun yang digunakan untuk menghitung rasio sempurna menjadi olok-olokan puas diri terhadap FX bludgeoning telah menghasilkan variasi tema yang terus menurun.

Jika tidak ada cukup film yang sama, mereka mendaur ulang film, dititik film tersebut sudah terkenal dengan menceritakan perangkat plot yang sama, tampilan otot CGI yang sama. Jauh di dalam laboratorium Marvel, tampaknya percobaan genetika telah terjadi karena DNA film komik tersebut disambung dengan film-film lain. Spider-Man: Homecoming adalah labradoodle dari program pemuliaan silang ini. Bagian film superhero adalah dari cerita usia sekolah tinggi, goyang, menyenangkan tanpa ancaman.

Ini adalah flashback terbaru narasi webslinger melemparkan Tom Holland sebagai Peter Parker 15 tahun yang tak tertahankan. Seperti keinginan untuk menyenangkan sebagai anak anjing, selera tindakan Avengers (sebuah cameo di akhir Captain America: Civil War) telah membuat dia kelaparan terhadap kesalahan yang benar.

Sejauh ini, lebih banyak Spider-Boy daripada pria, usahanya rendah dan hadiahnya rendah (churro dari seorang wanita Dominika yang baik yang dia bantu di seberang jalan). Tapi kemudian dia tersandung di TKP yang diperkuat dengan beberapa peralatan senjata bersumber asing yang serius. Dan dia menemukan dirinya berada di radar pemulung bersayap bersayap Vulture (Michael Keaton). Sementara itu, di dunia nyata, dia berjuang dengan kecemasan remaja, status sosial sekolah menengah dan naksir memar di Liz (Laura Harrier), keindahan klub debat yang tak terbantahkan.

Sebuah cekatan mengungkapkan pada malam tarian sekolah menghubungkan dua kehidupan paralel Peter bersama; Tapi klimaks tindakan berikut – sebuah pertempuran yang bertempur di luar pesawat transport Stark Industries yang disamarkan – adalah serangan efek yang sangat membingungkan sehingga Anda lupa khawatir akan hasilnya.

Sebenarnya, satu-satunya saat ketegangan nyata dalam pratinjau yang saya hadiri datang saat anak laki-laki saya mendapat lengannya terjepit di dudukan kursinya. Siapa pun yang pernah harus mencoba dan memberi hadiah pada anak laki-laki yang panik dari lingkaran plastik yang berhenti mengeluarkan sirkulasi tidak mungkin terganggu oleh pemandangan Michael Keaton yang mengenakan paruh.