Tingkat Hormon Berfluktuasi di Siklus Menstruasi

0
170

Brigitte Leeners sering melihat wanita yang yakin tingkat hormon berfluktuasi di siklus menstruasi mereka dapat membuat mereka merasa berkabut secara mental dan lesu, seperti lagu Pixies, di mana pikiran saya?

Jadi, pakar kesehatan reproduksi wanita dan timnya memasukkan puluhan wanita melalui serangkaian tugas otak yang dibantu komputer pada tahap yang berbeda dalam siklus mereka, mencari perubahan fungsi kognitif yang konsisten atau bermakna.

Mereka tidak menemukannya.

Secara keseluruhan, “kinerja kognitif wanita pada umumnya tidak terganggu oleh perubahan hormonal yang terjadi pada siklus menstruasi,” lapor Leeners University Hospital Zurich dan penulis utama studi yang dipublikasikan di Frontiers in Behavioral Neuroscience.

Sementara beberapa penelitian menunjukkan bahwa penurunan hormon dan lonjakan benar-benar mempengaruhi perhatian dan ingatan wanita, Leeners menduga temuan positif tersebut hanya berdasarkan pada ukuran sampel yang “sangat sedikit” (kurang dari 10 wanita dalam beberapa makalah yang sangat banyak dikutip).

Siklus menstruasi seorang wanita biasanya 28 hari dan mencakup tiga fase – folikel (sebelum pelepasan telur), ovulasi (pelepasan telur) dan luteal (pelepasan pasca-telur, waktu antara saat seorang wanita berovulasi dan mendapatkan menstruasi).

Untuk penelitian mereka, Leeners dan timnya merekrut 88 wanita berusia 18 sampai 40 tahun. Sebanyak 68 wanita dievaluasi ulang selama siklus menstruasi kedua. Sebagian besar penelitian serupa hanya diikuti oleh wanita.

Kadar hormon estrogen, progesteron, testosteron dan hormon lainnya diukur pada hari-hari yang telah ditentukan di seluruh siklus.

Para wanita juga menyelesaikan tes kognitif pada komputer layar sentuh yang mengukur perhatian terbagi, memori kerja visual-spasial (kemampuan untuk mengingat bentuk dan warna serta gerakan mereka) dan bias kognitif, atau kekurangan dalam penilaian atau pemikiran orang saat memproses informasi.

Sementara beberapa hormon – progesteron dan testosteron – dikaitkan dengan perubahan pada satu siklus pada beberapa wanita, efeknya tidak berulang di ronde kedua, menunjukkan efek kurva belajar, kata Leeners. “Begitu para wanita pertama kali melakukan tes, mereka lebih baik di lain waktu. Anda tampil lebih baik saat mengetahui ujiannya, “katanya. Jika sudah sampai pada hormon, wanita akan memiliki skor yang sama pada kedua siklus.

“Saya pikir yang penting adalah wanita tampil independen dari kadar hormonal,” kata Leeners.

Dalam makalah mereka, dia dan rekan-rekannya menambahkan bahwa “kehati-hatian diperlukan bila kesimpulan dibuat untuk efek hormonal tertentu pada fungsi kognitif.”

Beberapa pengadilan, misalnya, telah menerima tekanan menstruasi sebagai faktor mitigasi dalam penghukuman pelanggar wanita, argumennya adalah bahwa “perempuan berada dalam fase pra-menstruasi mereka dan karena itu mereka tidak dapat berpikir dengan benar dan melakukan hal-hal yang seharusnya tidak mereka lakukan, “Kata Leeners. Seorang profesor hukum Amerika yang pernah terkenal berpendapat bahwa stres pramenstruasi harus dianggap sebagai bentuk kegilaan sementara.

Namun, menurut Leeners, “perubahan siklus menstruasi hormonal wanita tidak membatasi mereka dalam fungsi kognitif mereka.”

Timnya tidak mempelajari “gangguan dysphoric pramenstruasi,” kondisi yang melemahkan yang diperkirakan mempengaruhi dua hingga lima persen wanita yang dapat menyebabkan depresi berat, mudah tersinggung dan perubahan mood sebelum menstruasi.

Juga, walaupun sampel mereka lebih besar dari kebanyakan, masih melibatkan kurang dari 100 wanita. Selain itu, para peneliti hanya menilai tiga fungsi otak, yang, mereka catat “tentu tidak lengkap dan karenanya tidak mencakup keseluruhan fungsi kognitif.”

Satu studi yang diterbitkan oleh periset Inggris pada tahun 2014 menemukan bahwa wanita tampil lebih buruk pada tugas otak berbasis perhatian – mereka lebih lambat dan kurang akurat – saat mereka mengalami kram dan nyeri terkait periode. Awal tahun ini surat kabar Inggris Independent melaporkan bahwa Italia mempertimbangkan sebuah rancangan undang-undang yang mengharuskan perusahaan mengizinkan karyawan perempuan tiga hari cuti dibayar per bulan untuk periode yang menyakitkan.

Sekitar sepertiga dari wanita dalam penelitian baru memiliki endometriosis atau sindrom ovarium polikistik, yang dapat mempengaruhi kadar hormon. Namun, temuan tersebut dilakukan setelah para peneliti mengendalikan masalah endokrinologi.