Militer A.S. beralih ke Silicon Valley

0
99

Militer A.S. beralih ke Silicon Valley untuk melindungi pasukan dari pesawat tak berawak

Militer A.S., yang selama beberapa dekade telah tersentuh dari serangan udara, menghadapi musuh baru yang bisa mengubah segalanya – pesawat kecil. Sejarawan militer telah lama menunjuk pada Perang Korea sebagai tentara darat terakhir A.S. terbunuh oleh serangan musuh dari udara. Keunggulan udara Amerika telah sedemikian rupa sehingga pasukan darat tidak perlu khawatir melihat ke langit. Sekarang itu berubah. ISIS, misalnya, belum mengembangkan jet tempur miliaran dolar, namun telah menggunakan pesawat tak berawak kecil yang bisa menghabiskan biaya di bawah $ 1.000 dan dibeli di toko elektronik lingkungan Anda.

Pesawat tak berawak itu bisa digunakan untuk menjatuhkan bahan peledak, memberikan pengawasan dan memperbaiki penargetan roket dan mortir, menurut juru bicara DIUx.
DIUx, yang pada dasarnya adalah kantor Silicon Valley Pentagon, telah menandatangani kontrak senilai $ 1,5 juta dengan SkySafe startup untuk mengembangkan teknologi guna melindungi tentara dari pesawat tak berawak kecil. Hari ini, sangat sulit bagi kendaraan kecil dan pasukan yang telah keluar dari kendaraan tersebut dengan berjalan kaki untuk melawan pesawat tak berawak kecil, menurut juru bicara DIUx

SkySafe, startup San Diego, menonaktifkan pesawat tak berawak. Menggunakan teknologi frekuensi radio untuk membawa pesawat tak berawak menerjang ke tanah. Dalam beberapa kasus, ini bisa memaksa pesawat tak berawak itu untuk kembali ke titik lepas landas secara otomatis, fitur umum pada pesawat komersial.

SkySafe melakukan ini dengan membalikkan hubungan antara komunikasi dan telemetri yang unik untuk setiap model pesawat tak berawak. Pendirinya bertemu sebagai teman sekelas MIT dan sebelumnya bekerja pada kerentanan keamanan komputer.
SkySafe mengumumkan pada hari Kamis bahwa pihaknya menutup dana sebesar $ 11,5 juta, yang dipimpin oleh salah satu firma modal ventura terkemuka di Silicon Valley, Andreessen Horowitz.

Militer belum menggunakan teknologi dalam pertempuran. SkySafe saat ini bekerja dengan Naval Special Warfare untuk melakukan pengujian. Mereka berencana untuk memiliki prototipe siap untuk lapangan pada tahun 2018. DIUx juga bekerja dengan Sensofusion, perusahaan lain yang bekerja untuk mendeteksi dan menghentikan pesawat tak berawak.

Teknologi ini kemungkinan akan menjadi umum di luar medan perang juga. Penjara, stadion olahraga, pabrik nuklir dan bangunan pemerintah termasuk di antara mereka yang tertarik untuk menggagalkan pesawat tak berawak yang tidak diinginkan.
“Kami ingin pesawat tak berawak dimanfaatkan oleh orang dan perusahaan untuk mewujudkan potensi penuh mereka,” CEO SkySafe Grant Jordan mengatakan kepada CNN Tech. “Kami ingin memastikan keamanan dan privasi publik tetap utuh.”