Bagaimana Panasnya Kotamu Pada Tahun 2100?

0
113

Musim panas di seluruh dunia sudah lebih hangat dari biasanya, dan akan semakin dramatis pada akhir abad ini jika polusi karbon terus meningkat. Masalah itu akan terasa paling akut di kota.

Populasi dunia yang berkembang pesat ditambah dengan efek pulau panas perkotaan – yang dapat membuat kota-kota mencapai 14 ° F (7,8 ° C) lebih hangat daripada daerah pedesaan mereka yang berdaun rimbun – menambahkan resep untuk bahaya dan berpotensi mematikan.

Saat ini, sekitar 54 persen penduduk dunia tinggal di kota-kota, dan pada tahun 2050 penduduk perkotaan diperkirakan tumbuh sebesar 2,5 miliar orang. Karena kota-kota semakin panas, pola cuaca bisa bergeser dan membuat panas yang ekstrem menjadi lebih umum lagi. Hal itu pada gilirannya akan mengancam kesehatan masyarakat dan ekonomi.
Musim panas di seluruh dunia sudah lebih hangat dari biasanya, dan akan semakin dramatis pada akhir abad ini jika polusi karbon terus meningkat. Masalah itu akan terasa paling akut di kota. Populasi dunia yang berkembang pesat ditambah dengan efek pulau panas perkotaan – yang dapat membuat kota-kota mencapai 14 ° F (7,8 ° C) lebih hangat daripada daerah pedesaan mereka yang berdaun rimbun – menambahkan resep untuk bahaya dan berpotensi mematikan. Saat ini, sekitar 54 persen penduduk dunia tinggal di kota-kota, dan pada tahun 2050 penduduk perkotaan diperkirakan tumbuh sebesar 2,5 miliar orang. Karena kota-kota semakin panas, pola cuaca bisa bergeser dan membuat panas yang ekstrem menjadi lebih umum lagi. Hal itu pada gilirannya akan mengancam kesehatan masyarakat dan ekonomi.

Untuk menggambarkan betapa masa depan kota yang panas dan pilihan yang mereka hadapi, Climate Central menciptakan interaktif di bawah ini. Ini menunjukkan bagaimana musim panas rata-rata di masa depan di masing-masing kota ini dibandingkan dengan kota-kota lain saat ini. Dalam beberapa kasus, pergeseran menempatkan mereka di zona suhu yang sama sekali baru.

Kunjungi https://www.climatecentral.org/wgts/global-shifting-cities/index.html untuk mengetahui lebih lengkap

Di bawah skenario polusi tinggi, Ottawa yang saat ini ringan, Kanada dapat memiliki iklim tropis di Belize City pada tahun 2100. Kabul yang bergunung-gunung, Afghanistan bisa merasakan pesisir Colombo, India. Sudah Kairo yang sudah panas, Mesir bisa merasa seperti tetangganya yang benar-benar panas terik Abu Dhabi.

Suhu lahan rata-rata diproyeksikan meningkat 8,6 ° F (4,8 ° C), namun karena keanehan geografi, beberapa kota akan semakin hangat. Sofia, Bulgaria memiliki pergeseran suhu keseluruhan terbesar, dengan suhu yang hampir mencapai 15 ° F (8,4 ° C) pada tahun 2100. Itu akan membuat musim panasnya lebih mirip Port Said, Mesir.
Di bawah skenario polusi tinggi, Ottawa yang saat ini ringan, Kanada dapat memiliki iklim tropis di Belize City pada tahun 2100. Kabul yang bergunung-gunung, Afghanistan bisa merasakan pesisir Colombo, India. Sudah Kairo yang sudah panas, Mesir bisa merasa seperti tetangganya yang benar-benar panas terik Abu Dhabi. Suhu lahan rata-rata diproyeksikan meningkat 8,6 ° F (4,8 ° C), namun karena keanehan geografi, beberapa kota akan semakin hangat. Sofia, Bulgaria memiliki pergeseran suhu keseluruhan terbesar, dengan suhu yang hampir mencapai 15 ° F (8,4 ° C) pada tahun 2100. Itu akan membuat musim panasnya lebih mirip Port Said, Mesir.

iklim-panas-kota

Sampai selusin kota akan memanas begitu banyak, musim panas mereka tidak akan memiliki analog saat ini di Bumi. Khartoum, suhu musim panas rata-rata Sudan diproyeksikan melonjak menjadi 111,4 ° F (44,1 ° C) jika polusi karbon terus terkendali. Pergeseran itu menggarisbawahi bahwa kecuali polusi karbon yang terkendali, planet ini bisa menuju ke keadaan yang tidak pernah dialami manusia.

Mengurangi emisi karbon tetap berarti suhu akan naik di kota (dan di tempat lain). Di Khartoum, pemotongan moderat berarti rata-rata tinggi musim panas di kota diproyeksikan mencapai puncak pada 106,9 ° F (41,6 ° C), sebuah ketinggian yang masih panas (seterang Riyadh, Arab Saudi tepatnya) tapi setidaknya-ini – panas planet

Berurusan dengan panas yang kurang ekstrem membuat adaptasi menjadi lebih mudah dan lebih murah, dan mengingat pilihan itu, mungkin tidak mengherankan jika kota-kota memimpin tuntutan terhadap perubahan iklim. Mereka menghadapi dampak terburuk dari panas yang ekstrem dan merupakan rumah bagi miliaran orang. Itulah mengapa ribuan walikota dari seluruh dunia bersatu dan berjanji untuk mengurangi emisi mereka. Itu termasuk banyak kota di A.S. yang berkomitmen untuk memenuhi tujuan Kesepakatan Paris setelah Presiden Trump mengumumkan bahwa dia menarik AS dari pakta tersebut, dan langkah-langkah yang lebih ambisius seperti janji Oslo untuk hampir nol jumlahnya pada tahun 2030.
Sampai selusin kota akan memanas begitu banyak, musim panas mereka tidak akan memiliki analog saat ini di Bumi. Khartoum, suhu musim panas rata-rata Sudan diproyeksikan melonjak menjadi 111,4 ° F (44,1 ° C) jika polusi karbon terus terkendali.

Pergeseran itu menggarisbawahi bahwa kecuali polusi karbon yang terkendali, planet ini bisa menuju ke keadaan yang tidak pernah dialami manusia. Mengurangi emisi karbon tetap berarti suhu akan naik di kota (dan di tempat lain).

Di Khartoum, pemotongan moderat berarti rata-rata tinggi musim panas di kota diproyeksikan mencapai puncak pada 106,9 ° F (41,6 ° C), sebuah ketinggian yang masih panas (seterang Riyadh, Arab Saudi tepatnya) tapi setidaknya-ini – panas planet Berurusan dengan panas yang kurang ekstrem membuat adaptasi menjadi lebih mudah dan lebih murah, dan mengingat pilihan itu, mungkin tidak mengherankan jika kota-kota memimpin tuntutan terhadap perubahan iklim.

Mereka menghadapi dampak terburuk dari panas yang ekstrem dan merupakan rumah bagi miliaran orang. Itulah mengapa ribuan walikota dari seluruh dunia bersatu dan berjanji untuk mengurangi emisi mereka. Itu termasuk banyak kota di A.S. yang berkomitmen untuk memenuhi tujuan Kesepakatan Paris setelah Presiden Trump mengumumkan bahwa dia menarik AS dari pakta tersebut, dan langkah-langkah yang lebih ambisius seperti janji Oslo untuk hampir nol jumlahnya pada tahun 2030.