Burung hantu ‘Burung Harry Potter’ Ditemukan di Pasar Indonesia

0
237

(Didalam pengetahuan alam) – Di dunia sihir Harry Potter, burung hantu adalah teman magis yang mengantarkan jabatan tersebut. Tapi di Indonesia, burung hantu liar dicuri dari sarangnya dan dimasukkan ke dalam kandang di pasar hewan kesayangan di samping ratusan tetangga bersayap. Sebelum j.K. Rowling menulis tentang burung hantu salju Harry Hedwig, orang Indonesia jarang memelihara burung hantu sebagai hewan peliharaan. Kini berbagai jenis burung hantu lokal adalah barang kebutuhan pokok di pasar hewan peliharaan. Vincent Nijman dan Anne-Isola Nekaris dari Oxford Wildlife Trade Research Group di Inggris percaya bahwa perhatian terhadap burung hantu ini mungkin terkait dengan seri “Harry Potter”, dan mereka khawatir permintaan baru akan memberi imbalan pada industri hewan yang merusak lingkungan.

Penitipan burung merupakan hobi yang populer di Indonesia. Sementara hanya 3 persen rumah tangga Amerika memiliki burung, sekitar 20 persen rumah tangga perkotaan Indonesia memiliki hewan peliharaan berbulu. Sebuah survei memperkirakan bahwa 2.6 juta burung diakuisisi setiap tahunnya. Burung sangat populer di Jawa dan Bali, dua pulau di Indonesia selatan, dan pasar yang lebih besar di sana menampung lebih dari 16.000 burung pada hari tertentu.

Burung juga memiliki arti khusus dalam budaya Indonesia: Pepatah jawa mengklaim bahwa seorang pria terpenuhi harus mendapatkan rumah, istri, kuda, belati dan seekor burung. Dalam ungkapan tersebut, burung tersebut melambangkan pentingnya menjaga hobi.

Vincent Nijman, seorang profesor antropologi di Universitas Oxford Brookes yang meraih gelar doktor dalam biologi ekologi dan konservasi, telah mempelajari pasar burung Indonesia selama lebih dari 20 tahun. Sebelum tahun 2000an, dia akan melihat satu sampai dua burung hantu, jika ada, di toko-toko ini. Sekarang mereka telah menjadi konstan.

“Seringkali kita melihat lusinan dari mereka – sampai 30, 40, 50 burung hantu,” kata Nijman. Burung hantu yang paling umum di pasar ini termasuk beberapa spesies serupa yang disebut burung hantu cacing, yang merupakan burung hantu terkecil dan termurah yang tersedia. Pada tahun 2016, TRAFFIC, sebuah organisasi yang didedikasikan untuk memantau perdagangan satwa liar, menemukan bahwa burung hantu Sunda sangat populer di kalangan penjaga burung. Jenis ini tidak dianggap terancam, namun beberapa dari 15 kerabat skopnya di Indonesia, seperti burung hantu cacar dan Siau, rentan terhadap kepunahan.

Burung hantu yang dijual biasanya disebut “Burung Hantu,” yang berarti “burung hantu”. Kini Nijman mengklaim bahwa burung tersebut sama sering disebut dengan “Burung Harry Potter.”

Untuk mengetahui apakah kenaikan perdagangan burung hantu berkorelasi dengan popularitas Harry Potter, Nijman dan Nekaris menyelenggarakan 109 survei populasi burung di 20 pasar dari tahun 2012 sampai 2016. Mereka juga menilai lebih dari 30 tahun laporan pasar, menghitung perdagangan burung hantu dari tahun 1979 sampai 2010 .

Dari analisis kolektif lebih dari 400.000 burung, Nijman dan Nekaris menemukan bahwa sebelum rilis film “Harry Potter and the Sorcerer’s Stone” tahun 2001, burung hantu mewakili kurang dari 0,06 persen dari semua burung yang akan dijual. Sejak 2008, mereka telah mencapai lebih dari 0,43 persen, meningkat tujuh kali lipat. Hasilnya dipublikasikan bulan lalu di bidang Ekologi dan Konservasi Global.

Dari statistik mereka, para peneliti memperkirakan bahwa 12.000 burung hantu yang ditangkap liar dijual setiap tahun, meskipun Nijman menganggap ini adalah perhitungan konservatif. Mengingat kondisi burung-burung ini, banyak burung hantu mati sebelum mereka sampai di rumah, atau bahkan pasar, katanya. “Jika Anda memiliki ayam berumur beberapa hari dan Anda memasukkannya ke dalam 35 derajat [Celcius] terik matahari, Anda tidak memberi mereka air, Anda tidak memberi mereka makanan, ada kemungkinan besar, di tempat Akhir hari, mereka tidak bergerak lagi. ”

Meski popularitas burung hantu di Indonesia berkorelasi dengan “Harry Potter” menggila, ini tidak membuktikan bahwa “anak yang tinggal” secara langsung menyebabkan tren ini. Faktor non-wizarding mungkin juga mempengaruhi penjualan burung hantu. Sebagai contoh, Nijman dan Nekaris dengan cepat menunjukkan bahwa perdagangan burung hantu meningkat seiring dengan bangkitnya komunitas bunga burung hantu, terutama yang online.

“Kami melihatnya di tempat lain di Asia juga – ada kehadiran media sosial yang sangat kuat dari kelompok pecinta burung hantu,” kata Nijman. Komunitas online ini tidak ada sebelum abad ke-21; Pada tahun 2001, hanya 2 persen negara yang bisa menggunakan internet dari rumah. Sekarang kira-kira separuh populasi bisa masuk ke web.

Terlepas dari bagaimana burung hantu muncul di pasar burung, Nijman berpendapat bahwa tren tersebut dapat berdampak pada populasi liar. Hampir semua burung lokal yang ditemukan di pasar Indonesia terperangkap liar, dan dalam beberapa kasus, burung diburu sampai punah atau hampir punah. Perdagangan burung hantu merupakan perhatian khusus bagi Nijman karena burung-burung itu adalah perlengkapan penting di hutan dan lahan pertanian Indonesia. Sebagai predator puncak, mereka menjaga mangsa mangsa dan membantu menghilangkan hama agrikultur.

Burung hantu juga menghadapi ancaman lain, seperti penggundulan hutan dan pestisida berbahaya. “Dan sekarang Anda memiliki orang-orang yang ingin memerangkap mereka. Ini adalah whammy terakhir,” kata Paul Jepson, pakar konservasi dari Universitas Oxford yang tidak terlibat dalam penelitian ini.

Untuk mengatasi potensi perdagangan burung hantu potensial, Nijman dan Nekaris mengusulkan agar pemerintah Indonesia menempatkan burung hantu pada daftar spesies yang dilindungi negara tersebut, membuat perdagangan burung hantu liar ilegal. Namun, tidak dijamin bahwa memanggil burung hantu yang dilindungi akan melestarikan populasi; Burung-burung terlindungi lainnya masih menemukan jalan ke pasar. Jepson mengatakan bahwa daftar perlindungan itu bermaksud baik, namun tidak memiliki penegakan budaya dan hukum.

“Ini normal saja untuk menjaga burung. Kami tidak membayangkan mencoba menghentikan orang-orang di Inggris untuk tidak memelihara anjing atau kucing,” kata Jepson. Dia mengatakan bahwa selain itu, kepolisian Indonesia tidak memiliki kapasitas untuk menangkap dan mengadili pedagang satwa liar di hutan atau pasar.

Nijman menyadari kekurangan daftar proteksi, namun dia melihatnya sebagai batu loncatan untuk upaya konservasi Indonesia di masa depan. “Ini memberi maksud bahwa inilah yang ingin kita lindungi.”