Cina Menutup Layanan VPN Populer untuk Membuat Firewall Lebih Kuat

0
165

Privasi Online telah menjadi salah satu tantangan terbesar di dunia yang saling terkait saat ini, karena pemerintah di seluruh dunia telah menemukan penyensoran Internet, mencuri informasi dan melakukan pengawasan massal terhadap orang-orang yang tidak bersalah.

Cina adalah salah satu negara yang selalu ingin memiliki pegangan yang ketat terhadap warganyadan telah lama dikenal dengan undang-undang penyensoran Internet yang ketat melalui Great Firewall of China.

Great Firewall of China adalah proyek Golden Shield milik negara yang menggunakan berbagai trik untuk menyensor Internet dan memblokir akses ke berbagai berita asing dan situs media sosial, termasuk Google, Facebook, Twitter, Tumblr, Dropbox, dan The Pirate Bay.

Jadi, untuk menggagalkan pembatasan ini dan mengakses situs web yang diblokir, ratusan juta warga China bergantung pada jaringan pribadi virtual (VPN) yang mengarahkan lalu lintas ke server di luar negeri tanpa menggunakan filter Great Firewall, namun ini mungkin bukan pilihan segera.

Bagi mereka yang tidak dikenal, Virtual Private Network (VPN) secara aman mengarahkan lalu lintas Internet Anda melalui koneksi yang jauh, melindungi penjelajahan Anda, menyembunyikan data lokasi Anda dan mengakses sumber daya yang dibatasi.

GreenVPN, salah satu layanan VPN yang paling populer di China, memberi tahu pelanggannya pada hari Senin bahwa perusahaan tersebut akan menghentikan layanan VPN mulai tanggal 1 Juli, mengikuti perintah dari “departemen regulator” untuk menghentikan operasinya, Bloomberg melaporkan .

Namun, bukan hanya GreenVPN, beberapa pengguna juga menyatakan bahwa mereka tidak dapat menggunakan SuperVPN, layanan VPN populer lainnya di ponsel cerdas mereka selama akhir pekan, walaupun tidak jelas apakah layanan tersebut mengarah ke kesalahan atau batasan pemerintah.

Pembatasan ini bisa menjadi bagian dari peraturan baru oleh Kementerian Industri dan Teknologi Informasi China yang diumumkan pada awal tahun ini, sehingga ilegal untuk menggunakan atau mengoperasikan VPN lokal tanpa persetujuan pemerintah dari pemerintah.

Menurut kementerian, ” semua layanan kabel dan VPN khusus di daratan diperlukan untuk mendapatkan persetujuan dari pemerintah sebelumnya – sebuah langkah yang membuat sebagian besar penyedia layanan VPN di negara berpenduduk 730 juta pengguna internet itu ilegal. “

Tindakan keras terhadap layanan VPN ini dirancang untuk “memperkuat manajemen keamanan informasi dunia maya,” seperti yang dikatakan oleh kementerian China.

Tindakan keras tersebut merupakan salah satu dari beberapa prioritas untuk mengendalikan konten online di China.